Bergabunglah bersama kami di ⁠#Android11: The Beta Launch Show pada tanggal 3 Juni!

Animasi Tampilan

Anda dapat menggunakan sistem animasi tampilan untuk melakukan animasi hitung nilai di Tampilan. Animasi hitung nilai menghitung animasi yang disertai dengan informasi seperti titik awal, titik akhir, ukuran, rotasi, dan aspek umum lainnya dari sebuah animasi.

Animasi hitung nilai dapat menjalankan serangkaian transformasi sederhana (posisi, ukuran, rotasi, dan transparansi) pada konten objek Tampilan. Jadi, jika memiliki objek TextView, Anda dapat memindah, memutar, memperbesar, atau menyusutkan teks. Jika teks ini memiliki gambar latar, gambar latar akan berubah bersama teks. animation package menyediakan semua class yang digunakan dalam animasi hitung nilai.

Serangkaian petunjuk animasi menentukan animasi hitung nilai, yang ditentukan oleh kode XML atau Android. Seperti ketika menentukan tata letak, file XML direkomendasikan karena lebih mudah dibaca, lebih mudah digunakan kembali, dan lebih mudah ditukar daripada membuat hard code animasi. Dalam contoh di bawah ini, kami menggunakan XML. (Untuk mempelajari lebih lanjut cara menentukan animasi dalam kode aplikasi Anda, alih-alih XML, lihat class AnimationSet dan subclass Animation lainnya.)

Petunjuk animasi menentukan transformasi yang Anda inginkan untuk terjadi, kapan terjadinya, dan berapa lama terjadinya agar animasi dapat diterapkan. Transformasi dapat terjadi secara berurutan atau bersamaan - misalnya, Anda dapat mengatur agar konten TextView bergerak dari kiri ke kanan lalu berputar 180 derajat, atau Anda dapat mengatur agar teks bergerak dan berputar secara bersamaan. Setiap transformasi memerlukan sekumpulan parameter yang khusus untuk transformasi tersebut (ukuran awal dan ukuran akhir untuk perubahan ukuran, sudut awal dan sudut akhir untuk rotasi, dan sebagainya), dan juga serangkaian parameter umum (misalnya waktu mulai dan durasi). Agar beberapa perubahan terjadi secara bersamaan, berikan waktu mulai yang sama. Agar beberapa perubahan terjadi secara berurutan, hitung waktu mulai ditambah durasi transformasi yang mendahuluinya.

File XML animasi berada di direktori res/anim/ project Android Anda. File ini harus memiliki elemen root tunggal: elemen root ini dapat berupa satu <alpha>, <scale>, <translate>, <rotate>, elemen interpolator, atau elemen <set> yang menampung grup elemen ini (yang dapat menyertakan <set> lainnya). Secara default, semua petunjuk animasi diterapkan secara bersamaan. Agar petunjuk animasi diterapkan secara berurutan, Anda harus menentukan atribut startOffset, seperti ditunjukkan dalam contoh di bawah.

XML dari salah satu ApiDemo ini digunakan untuk meregangkan, lalu memelintir dan memutar objek Tampilan secara bersamaan.

    <set android:shareInterpolator="false">
        <scale
            android:interpolator="@android:anim/accelerate_decelerate_interpolator"
            android:fromXScale="1.0"
            android:toXScale="1.4"
            android:fromYScale="1.0"
            android:toYScale="0.6"
            android:pivotX="50%"
            android:pivotY="50%"
            android:fillAfter="false"
            android:duration="700" />
        <set android:interpolator="@android:anim/decelerate_interpolator">
            <scale
               android:fromXScale="1.4"
               android:toXScale="0.0"
               android:fromYScale="0.6"
               android:toYScale="0.0"
               android:pivotX="50%"
               android:pivotY="50%"
               android:startOffset="700"
               android:duration="400"
               android:fillBefore="false" />
            <rotate
               android:fromDegrees="0"
               android:toDegrees="-45"
               android:toYScale="0.0"
               android:pivotX="50%"
               android:pivotY="50%"
               android:startOffset="700"
               android:duration="400" />
        </set>
    </set>
    

Koordinat layar (tidak digunakan dalam contoh ini) adalah (0,0) di sudut kiri atas, dan meningkat saat Anda turun dan bergeser ke kanan.

Beberapa nilai, seperti pivotX, dapat ditentukan dalam kaitannya dengan objek itu sendiri atau dengan induknya. Pastikan menggunakan format yang tepat untuk apa yang Anda inginkan ("50" untuk 50% terhadap induk, atau "50%" untuk 50% terhadap objek itu sendiri).

Anda dapat menentukan bagaimana transformasi diterapkan dari waktu ke waktu dengan menetapkan Interpolator. Android menyertakan beberapa subclass Interpolator yang menentukan berbagai kurva kecepatan: misalnya, AccelerateInterpolator menginstruksikan transformasi untuk memulai dengan lambat lalu makin cepat. Setiap subclass memiliki nilai atribut yang dapat diterapkan dalam XML.

Dengan XML ini yang disimpan sebagai hyperspace_jump.xml di direktori res/anim/ project, kode berikut akan merujuknya dan menerapkannya ke objek ImageView dari tata letak.

Kotlin

    AnimationUtils.loadAnimation(this, R.anim.hyperspace_jump).also { hyperspaceJumpAnimation ->
        findViewById<ImageView>(R.id.spaceshipImage).startAnimation(hyperspaceJumpAnimation)
    }
    

Java

    ImageView spaceshipImage = (ImageView) findViewById(R.id.spaceshipImage);
    Animation hyperspaceJumpAnimation = AnimationUtils.loadAnimation(this, R.anim.hyperspace_jump);
    spaceshipImage.startAnimation(hyperspaceJumpAnimation);
    

Sebagai alternatif dari startAnimation(), Anda dapat menentukan waktu mulai untuk animasi dengan Animation.setStartTime() , lalu menetapkan animasi ke Tampilan dengan View.setAnimation() .

Untuk informasi selengkapnya tentang sintaks XML, atribut, dan tag yang tersedia, lihat Resource Animasi.

Perhatikan: Terlepas dari bagaimana animasi bergerak atau berubah ukuran, batas-batas Tampilan yang menampung animasi Anda tidak akan otomatis menyesuaikan untuk mengakomodasi perubahan tersebut. Meskipun begitu, animasi akan tetap digambar di luar batas-batas Tampilannya dan tidak akan terpangkas. Namun, pemangkasan akan terjadi jika animasi melebihi batas Tampilan induk.