Gaya dan tema

Coba cara Compose
Jetpack Compose adalah toolkit UI yang direkomendasikan untuk Android. Pelajari cara menggunakan tema di Compose.

Gaya dan tema di Android memungkinkan Anda memisahkan detail desain aplikasi dari struktur dan perilaku UI, mirip dengan stylesheet dalam desain web.

Gaya adalah kumpulan atribut yang menentukan tampilan untuk View tunggal. Gaya dapat menentukan atribut seperti warna font, ukuran font, warna latar belakang, dan banyak lagi.

Tema adalah kumpulan atribut yang diterapkan ke seluruh aplikasi, aktivitas, atau hierarki tampilan—bukan hanya tampilan individual. Saat Anda menerapkan tema, setiap tampilan di aplikasi atau aktivitas menerapkan setiap atribut tema yang didukungnya. Tema juga dapat menerapkan gaya ke elemen non-tampilan, seperti status bar dan latar belakang jendela.

Gaya dan tema dideklarasikan dalam file resource gaya di res/values/, biasanya bernama styles.xml.

Gambar 1. Dua tema diterapkan ke aktivitas yang sama: Theme.AppCompat (kiri) dan Theme.AppCompat.Light (kanan).

Tema versus gaya

Tema dan gaya memiliki banyak kemiripan, tetapi digunakan untuk tujuan yang berbeda. Tema dan gaya memiliki struktur dasar yang sama, yaitu pasangan nilai kunci yang memetakan atribut ke resource.

Gaya menentukan atribut untuk jenis tampilan tertentu. Misalnya, satu gaya mungkin menentukan atribut tombol. Setiap atribut yang Anda tetapkan dalam gaya adalah atribut yang dapat disetel dalam file tata letak. Mengekstrak semua atribut ke gaya akan memudahkan Anda menggunakan dan memeliharanya di beberapa widget.

Tema menentukan kumpulan resource bernama yang dapat direferensikan oleh gaya, tata letak, widget, dan sebagainya. Tema menetapkan nama semantik, seperti colorPrimary, ke resource Android.

Gaya dan tema dimaksudkan untuk bekerja sama. Misalnya, Anda mungkin memiliki gaya yang menetapkan bahwa satu bagian tombol adalah colorPrimary, dan bagian lainnya adalah colorSecondary. Definisi sebenarnya dari warna tersebut disediakan dalam tema. Saat perangkat beralih ke mode malam, aplikasi Anda dapat beralih dari tema "terang" ke tema "gelap", sehingga mengubah nilai untuk semua nama resource tersebut. Anda tidak perlu mengubah gaya, karena gaya menggunakan nama semantik dan bukan definisi warna tertentu.

Untuk informasi selengkapnya tentang cara tema dan gaya berfungsi bersama, lihat postingan blog Gaya visual Android: tema vs gaya.

Membuat dan menerapkan gaya

Untuk membuat gaya baru, buka file res/values/styles.xml project Anda. Untuk setiap gaya yang ingin Anda buat, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Tambahkan elemen <style> dengan nama yang mengidentifikasi gaya secara unik.
  2. Tambahkan elemen <item> untuk setiap atribut gaya yang ingin Anda tentukan. name di setiap item menentukan atribut yang seharusnya Anda gunakan sebagai atribut XML dalam tata letak. Nilai dalam elemen <item> adalah nilai untuk atribut tersebut.

Misalnya, anggaplah Anda mendefinisikan gaya berikut:

<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?>
<resources>
    <style name="GreenText" parent="TextAppearance.AppCompat">
        <item name="android:textColor">#00FF00</item>
    </style>
</resources>

Anda dapat menerapkan gaya ke tampilan sebagai berikut:

<TextView
    style="@style/GreenText"
    ... />

Setiap atribut yang ditetapkan dalam gaya diterapkan ke tampilan tersebut jika tampilan menerimanya. Tampilan mengabaikan atribut apa pun yang tidak diterimanya.

Namun, daripada menerapkan gaya ke masing-masing tampilan, biasanya Anda menerapkan gaya sebagai tema untuk seluruh aplikasi, aktivitas, atau kumpulan tampilan, seperti yang dijelaskan di bagian lain panduan ini.

Memperluas dan menyesuaikan gaya

Saat membuat gaya Anda sendiri, selalu perluas gaya yang ada dari framework atau Library Dukungan sehingga Anda dapat mempertahankan kompatibilitas dengan gaya UI platform. Untuk memperluas gaya, tentukan gaya yang ingin Anda perluas dengan atribut parent. Anda kemudian dapat mengganti atribut gaya yang diwarisi dan menambahkan yang baru.

Misalnya, Anda dapat mewarisi tampilan teks default platform Android dan mengubahnya sebagai berikut:

<style name="GreenText" parent="@android:style/TextAppearance">
    <item name="android:textColor">#00FF00</item>
</style>

Namun, selalu warisi gaya aplikasi inti Anda dari Android Support Library. Gaya di Support Library memberikan kompatibilitas dengan mengoptimalkan setiap gaya untuk atribut UI yang tersedia di setiap versi. Gaya Support Library sering kali memiliki nama yang mirip dengan gaya dari platform, tetapi dengan menyertakan AppCompat.

Untuk mewarisi gaya dari library atau project Anda sendiri, deklarasikan nama gaya induk tanpa bagian @android:style/ yang ditampilkan dalam contoh sebelumnya. Misalnya, contoh berikut mewarisi gaya tampilan teks dari Support Library:

<style name="GreenText" parent="TextAppearance.AppCompat">
    <item name="android:textColor">#00FF00</item>
</style>

Anda juga dapat mewarisi gaya, kecuali gaya yang berasal dari platform, dengan memperluas nama gaya dengan notasi titik, bukan menggunakan atribut parent. Artinya, awali nama gaya Anda dengan nama gaya yang ingin Anda warisi, yang dipisahkan dengan titik. Tindakan ini biasanya hanya dilakukan saat memperluas gaya Anda sendiri, bukan gaya dari library lain. Misalnya, gaya berikut mewarisi semua gaya dari GreenText dalam contoh sebelumnya, lalu meningkatkan ukuran teks:

<style name="GreenText.Large">
    <item name="android:textSize">22dp</item>
</style>

Anda dapat terus mewarisi gaya seperti ini sebanyak yang Anda inginkan dengan merangkai lebih banyak nama.

Untuk menemukan atribut yang dapat dideklarasikan dengan tag <item>, lihat tabel "Atribut XML" di berbagai referensi class. Semua tampilan mendukung atribut XML dari class View dasar, dan banyak tampilan menambahkan atribut khusus mereka sendiri. Misalnya, atribut XML TextView menyertakan atribut android:inputType yang dapat Anda terapkan pada tampilan teks yang menerima input, seperti widget EditText.

Menerapkan gaya sebagai tema

Anda dapat membuat tema dengan cara yang sama seperti membuat gaya. Perbedaannya terletak pada cara menerapkannya: bukan menerapkan gaya dengan atribut style pada tampilan, Anda menerapkan tema dengan atribut android:theme pada tag <application> atau tag <activity> dalam file AndroidManifest.xml.

Misalnya, berikut adalah cara menerapkan tema "gelap" Desain Material Android Support Library ke seluruh aplikasi:

<manifest ... >
    <application android:theme="@style/Theme.AppCompat" ... >
    </application>
</manifest>

Berikut ini cara menerapkan tema "terang" ke hanya satu aktivitas:

<manifest ... >
    <application ... >
        <activity android:theme="@style/Theme.AppCompat.Light" ... >
        </activity>
    </application>
</manifest>

Setiap tampilan di aplikasi atau aktivitas menerapkan gaya yang didukungnya dari gaya yang ditentukan dalam tema tertentu. Jika tampilan hanya mendukung sebagian atribut yang dideklarasikan dalam gaya, tampilan hanya akan menerapkan atribut tersebut dan mengabaikan atribut yang tidak didukungnya.

Mulai dari Android 5.0 (API level 21) dan Android Support Library v22.1, Anda juga dapat menentukan atribut android:theme ke tampilan dalam file tata letak. Tindakan ini mengubah tema untuk tampilan tersebut dan setiap tampilan turunan, yang berguna untuk mengubah palet warna tema di bagian tertentu dari antarmuka Anda.

Contoh sebelumnya menunjukkan cara menerapkan tema seperti Theme.AppCompat yang disediakan oleh Android Support Library. Namun, Anda biasanya ingin menyesuaikan tema agar sesuai dengan brand aplikasi Anda. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memperluas gaya ini dari Support Library dan mengganti beberapa atribut, seperti yang dijelaskan di bagian berikut.

Hierarki gaya

Android menyediakan berbagai cara untuk menetapkan atribut di seluruh aplikasi Android. Misalnya, Anda dapat menetapkan atribut secara langsung dalam tata letak, menerapkan gaya ke tampilan, menerapkan tema ke tata letak, dan bahkan menetapkan atribut secara terprogram.

Saat memilih cara menyesuaikan gaya pada aplikasi, perhatikan hierarki gaya Android. Secara umum, gunakan tema dan gaya sebanyak mungkin agar konsisten. Jika Anda menentukan atribut yang sama di beberapa tempat, daftar berikut menentukan atribut mana yang akhirnya diterapkan. Daftar ini diurutkan dari prioritas tertinggi ke terendah.

  1. Menerapkan gaya tingkat karakter atau paragraf menggunakan rangkaian teks ke class yang berasal dari TextView.
  2. Menerapkan atribut secara terprogram.
  3. Menerapkan atribut individual langsung ke tampilan.
  4. Menerapkan gaya pada tampilan.
  5. Gaya default.
  6. Menerapkan tema ke kumpulan tampilan, aktivitas, atau seluruh aplikasi Anda.
  7. Menerapkan gaya khusus tampilan tertentu, seperti menetapkan TextAppearance pada TextView.

Gambar 2. Gaya dari span akan menggantikan gaya dari textAppearance.

TextAppearance

Gaya memiliki satu keterbatasan, yaitu Anda hanya dapat menerapkan satu gaya ke View. Namun, dalam TextView, Anda juga dapat menentukan atribut TextAppearance yang berfungsi mirip dengan gaya, seperti yang ditunjukkan dalam contoh berikut:

<TextView
    ...
    android:textAppearance="@android:style/TextAppearance.Material.Headline"
    android:text="This text is styled via textAppearance!" />

TextAppearance memungkinkan Anda menentukan gaya khusus teks tanpa membuat gaya View tersedia untuk penggunaan lain. Namun, perhatikan bahwa jika Anda menentukan atribut teks secara langsung pada View atau dalam gaya, nilai tersebut akan menggantikan nilai TextAppearance.

TextAppearance mendukung subset atribut gaya yang ditawarkan TextView. Untuk daftar lengkap atribut, lihat TextAppearance.

Beberapa atribut TextView umum yang tidak disertakan adalah lineHeight[Multiplier|Extra], lines, breakStrategy, dan hyphenationFrequency. TextAppearance berfungsi pada tingkat karakter, bukan tingkat paragraf, sehingga atribut yang memengaruhi seluruh tata letak tidak didukung.

Menyesuaikan tema default

Saat Anda membuat project dengan Android Studio, tema Desain Material akan diterapkan ke aplikasi secara default, seperti yang ditentukan dalam file styles.xml project Anda. Gaya AppTheme ini memperluas tema dari Support Library dan menyertakan penggantian untuk atribut warna yang digunakan oleh elemen UI utama, seperti panel aplikasi dan tombol tindakan mengambang, jika digunakan. Jadi, Anda dapat dengan cepat menyesuaikan desain warna aplikasi dengan memperbarui warna yang disediakan.

Misalnya, file styles.xml Anda terlihat mirip dengan ini:

<style name="AppTheme" parent="Theme.AppCompat.Light.DarkActionBar">
    <!-- Customize your theme here. -->
    <item name="colorPrimary">@color/colorPrimary</item>
    <item name="colorPrimaryDark">@color/colorPrimaryDark</item>
    <item name="colorAccent">@color/colorAccent</item>
</style>

Nilai gaya sebenarnya merupakan referensi ke resource warna lainnya, yang ditentukan dalam file res/values/colors.xml project. Itulah file yang Anda edit untuk mengubah warna. Lihat Ringkasan Warna Desain Material untuk meningkatkan pengalaman pengguna dengan warna dinamis dan warna kustom tambahan.

Setelah memilih warna Anda, perbarui nilainya di res/values/colors.xml:

<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?>
<resources>
    <!--   Color for the app bar and other primary UI elements. -->
    <color name="colorPrimary">#3F51B5</color>

    <!--   A darker variant of the primary color, used for
           the status bar (on Android 5.0+) and contextual app bars. -->
    <color name="colorPrimaryDark">#303F9F</color>

    <!--   a secondary color for controls like checkboxes and text fields. -->
    <color name="colorAccent">#FF4081</color>
</resources>

Anda kemudian dapat mengganti gaya lain apa pun yang Anda inginkan. Misalnya, Anda dapat mengubah warna latar belakang aktivitas sebagai berikut:

<style name="AppTheme" parent="Theme.AppCompat.Light.DarkActionBar">
    ...
    <item name="android:windowBackground">@color/activityBackground</item>
</style>

Untuk daftar atribut yang dapat Anda gunakan dalam tema, lihat tabel atribut di R.styleable.Theme. Saat menambahkan gaya untuk tampilan di tata letak, Anda juga dapat menemukan atribut dengan melihat tabel "atribut XML" dalam referensi class tampilan. Misalnya, semua tampilan mendukung atribut XML dari class View dasar.

Sebagian besar atribut diterapkan ke jenis tampilan tertentu, dan beberapa atribut diterapkan ke semua tampilan. Namun, beberapa atribut tema yang tercantum pada R.styleable.Theme berlaku untuk jendela aktivitas, bukan tampilan dalam tata letak. Misalnya, windowBackground mengubah latar belakang jendela dan windowEnterTransition menentukan animasi transisi yang akan digunakan saat aktivitas dimulai. Untuk detail selengkapnya, lihat Memulai aktivitas menggunakan animasi.

Android Support Library juga menyediakan atribut lain yang dapat Anda gunakan untuk menyesuaikan tema yang diperluas dari Theme.AppCompat, seperti atribut colorPrimary yang ditunjukkan dalam contoh sebelumnya. Tampilan tersebut paling optimal dilihat di file attrs.xml library.

Ada juga berbagai tema yang tersedia dari Support Library yang mungkin ingin Anda perluas, bukan yang ditampilkan dalam contoh sebelumnya. Tempat terbaik untuk melihat tema yang tersedia adalah file themes.xml library.

Menambahkan gaya khusus versi

Jika versi baru Android menambahkan atribut tema yang ingin Anda gunakan, Anda dapat menambahkannya ke tema sekaligus masih kompatibel dengan versi yang lebih lama. Yang Anda butuhkan hanyalah file styles.xml lain yang disimpan di direktori values yang menyertakan penentu versi resource:

res/values/styles.xml        # themes for all versions
res/values-v21/styles.xml    # themes for API level 21+ only

Karena gaya dalam file values/styles.xml tersedia untuk semua versi, tema Anda di values-v21/styles.xml dapat mewarisinya. Artinya, Anda dapat menghindari duplikasi gaya dengan memulai dengan tema "dasar", lalu memperluasnya dalam gaya khusus versi.

Misalnya, untuk mendeklarasikan transisi jendela untuk Android 5.0 (API level 21) dan yang lebih tinggi, Anda harus menggunakan atribut baru. Jadi, tema dasar Anda di res/values/styles.xml dapat terlihat seperti ini:

<resources>
    <!-- Base set of styles that apply to all versions. -->
    <style name="BaseAppTheme" parent="Theme.AppCompat.Light.DarkActionBar">
        <item name="colorPrimary">@color/primaryColor</item>
        <item name="colorPrimaryDark">@color/primaryTextColor</item>
        <item name="colorAccent">@color/secondaryColor</item>
    </style>

    <!-- Declare the theme name that's actually applied in the manifest file. -->
    <style name="AppTheme" parent="BaseAppTheme" />
</resources>

Kemudian, tambahkan gaya khusus versi di res/values-v21/styles.xml, seperti berikut:

<resources>
    <!-- extend the base theme to add styles available only with API level 21+ -->
    <style name="AppTheme" parent="BaseAppTheme">
        <item name="android:windowActivityTransitions">true</item>
        <item name="android:windowEnterTransition">@android:transition/slide_right</item>
        <item name="android:windowExitTransition">@android:transition/slide_left</item>
    </style>
</resources>

Sekarang Anda dapat menerapkan AppTheme dalam file manifes, dan sistem akan memilih gaya yang tersedia untuk setiap versi sistem.

Untuk mengetahui informasi selengkapnya tentang penggunaan resource alternatif bagi perangkat yang berbeda, lihat Menyediakan resource alternatif.

Menyesuaikan gaya widget

Setiap widget dalam framework dan Support Library memiliki gaya default. Misalnya, saat Anda menata gaya aplikasi Anda menggunakan tema dari Support Library, instance Button akan diberi gaya menggunakan gaya Widget.AppCompat.Button. Jika ingin menerapkan gaya widget yang berbeda ke sebuah tombol, Anda dapat melakukannya dengan atribut style di file tata letak. Misalnya, contoh berikut menerapkan gaya tombol tanpa batas library:

<Button
    style="@style/Widget.AppCompat.Button.Borderless"
    ... />

Jika ingin menerapkan gaya ini ke semua tombol, Anda dapat mendeklarasikannya dalam buttonStyle tema sebagai berikut:

<style name="AppTheme" parent="Theme.AppCompat.Light.DarkActionBar">
    <item name="buttonStyle">@style/Widget.AppCompat.Button.Borderless</item>
    ...
</style>

Anda juga dapat memperluas gaya widget, seperti memperluas gaya lainnya, lalu menerapkan gaya widget kustom di tata letak atau tema Anda.

Referensi lainnya

Untuk mempelajari tema dan gaya lebih lanjut, lihat referensi tambahan berikut:

Postingan blog