Mengimplementasikan pratinjau

Saat menambahkan pratinjau ke aplikasi Anda, gunakan PreviewView, yang merupakan View yang dapat dipangkas, diskalakan, dan diputar untuk memperoleh tampilan yang tepat.

Pratinjau gambar melakukan streaming ke permukaan di dalam PreviewView saat kamera mulai aktif.

Menggunakan PreviewView

Mengimplementasikan pratinjau untuk CameraX menggunakan PreviewView melibatkan langkah-langkah berikut, yang dibahas di bagian selanjutnya:

  1. Secara opsional, konfigurasikan CameraXConfig.Provider.
  2. Tambahkan PreviewView ke tata letak Anda.
  3. Minta ProcessCameraProvider.
  4. Pada pembuatan View, periksa ProcessCameraProvider.
  5. Pilih kamera, lalu ikatkan siklus proses dan kasus penggunaannya.

Penggunaan PreviewView memiliki beberapa batasan. Saat menggunakan PreviewView, Anda tidak dapat melakukan hal-hal berikut:

  • Membuat SurfaceTexture untuk ditetapkan pada TextureView dan Preview.SurfaceProvider.
  • Mengambil SurfaceTexture dari TextureView dan menetapkannya pada Preview.SurfaceProvider.
  • Mendapatkan Surface dari SurfaceView dan menetapkannya pada Preview.SurfaceProvider.

Jika salah satu dari hal tersebut terjadi, Preview akan menghentikan frame streaming ke PreviewView.

Menambahkan PreviewView ke tata letak

Contoh berikut menunjukkan PreviewView dalam tata letak:

<FrameLayout
    android:id="@+id/container">
        <androidx.camera.view.PreviewView
            android:id="@+id/previewView" />
</FrameLayout>

Meminta CameraProvider

Kode berikut menunjukkan cara meminta file CameraProvider:

Kotlin

import androidx.camera.lifecycle.ProcessCameraProvider
import com.google.common.util.concurrent.ListenableFuture

class MainActivity : AppCompatActivity() {
    private lateinit var cameraProviderFuture : ListenableFuture<ProcessCameraProvider>
    override fun onCreate(savedInstanceState: Bundle?) {
        cameraProviderFuture = ProcessCameraProvider.getInstance(this)
    }
}

Java

import androidx.camera.lifecycle.ProcessCameraProvider
import com.google.common.util.concurrent.ListenableFuture

public class MainActivity extends AppCompatActivity {
    private ListenableFuture<ProcessCameraProvider> cameraProviderFuture;

    @Override
    protected void onCreate(@Nullable Bundle savedInstanceState) {
        cameraProviderFuture = ProcessCameraProvider.getInstance(this);
    }
}

Memeriksa ketersediaan CameraProvider

Setelah meminta CameraProvider, verifikasi bahwa inisialisasinya berhasil saat tampilan dibuat. Kode berikut menunjukkan cara melakukannya:

Kotlin

cameraProviderFuture.addListener(Runnable {
    val cameraProvider = cameraProviderFuture.get()
    bindPreview(cameraProvider)
}, ContextCompat.getMainExecutor(this))

Java

cameraProviderFuture.addListener(() -> {
    try {
        ProcessCameraProvider cameraProvider = cameraProviderFuture.get();
        bindPreview(cameraProvider);
    } catch (ExecutionException | InterruptedException e) {
        // No errors need to be handled for this Future.
        // This should never be reached.
    }
}, ContextCompat.getMainExecutor(this));

Untuk contoh fungsi bindPreview yang digunakan dalam contoh ini, lihat kode yang diberikan di bagian berikutnya.

Memilih kamera serta mengikat siklus proses dan kasus penggunaan

Setelah membuat dan mengonfirmasi CameraProvider, lakukan langkah berikut:

  1. Buat Preview.
  2. Tentukan opsi LensFacing kamera yang diinginkan.
  3. Ikatkan kamera yang dipilih dan kasus penggunaan ke siklus proses.
  4. Hubungkan Preview ke PreviewView.

Kode berikut menampilkan contoh:

Kotlin

fun bindPreview(cameraProvider : ProcessCameraProvider) {
    var preview : Preview = Preview.Builder()
            .build()

    var cameraSelector : CameraSelector = CameraSelector.Builder()
          .requireLensFacing(CameraSelector.LENS_FACING_BACK)
          .build()

    preview.setSurfaceProvider(previewView.getSurfaceProvider())

    var camera = cameraProvider.bindToLifecycle(this as LifecycleOwner, cameraSelector, preview)
}

Java

void bindPreview(@NonNull ProcessCameraProvider cameraProvider) {
    Preview preview = new Preview.Builder()
            .build();

    CameraSelector cameraSelector = new CameraSelector.Builder()
            .requireLensFacing(CameraSelector.LENS_FACING_BACK)
            .build();

    preview.setSurfaceProvider(previewView.getSurfaceProvider());

    Camera camera = cameraProvider.bindToLifecycle((LifecycleOwner)this, cameraSelector, preview);
}

Perhatikan bahwa bindToLifecycle() menampilkan objek Camera. Lihat panduan ini untuk informasi mengontrol output kamera selengkapnya, seperti zoom dan eksposur.

Kini Anda telah selesai menerapkan pratinjau kamera. Buat aplikasi dan konfirmasi bahwa pratinjau muncul di aplikasi dan berfungsi seperti yang Anda harapkan.

Kontrol tambahan untuk PreviewView

CameraX PreviewView menyediakan beberapa API tambahan untuk mengonfigurasi properti seperti:

Mode penerapan

PreviewView dapat menggunakan salah satu mode berikut untuk merender streaming pratinjau ke View target:

  • PERFORMANCE adalah mode default. PreviewView menggunakan SurfaceView untuk menampilkan streaming video, tetapi akan kembali ke TextureView dalam kasus tertentu. SurfaceView memiliki permukaan gambar khusus, yang memiliki peluang lebih besar untuk diterapkan dengan overlay hardware oleh compositor hardware internal, terutama saat tidak ada elemen UI lain (seperti tombol) di atas video pratinjau. Dengan rendering menggunakan overlay hardware, frame video menghindari jalur GPU, yang dapat mengurangi konsumsi daya platform dan latensi.

  • Mode COMPATIBLE. Tidak seperti SurfaceView, dalam mode ini PreviewView menggunakan TextureView, yang tidak memiliki permukaan gambar khusus. Akibatnya, video dirender dengan mencampurkan agar dapat ditampilkan. Selama langkah tambahan ini, aplikasi dapat melakukan pemrosesan tambahan, seperti menskalakan dan memutar video tanpa batasan.

Gunakan PreviewView.setImplementationMode() untuk memilih mode penerapan yang cocok untuk aplikasi Anda. Jika mode PERFORMANCE default tidak cocok untuk aplikasi Anda, contoh kode berikut menunjukkan cara menetapkan mode COMPATIBLE:

Kotlin

// viewFinder is a PreviewView instance
viewFinder.implementationMode = PreviewView.ImplementationMode.COMPATIBLE

Jenis skala

Jika resolusi video pratinjau berbeda dengan dimensi PreviewView target Anda, konten video harus pas dengan tampilan baik dengan pemangkasan atau tampilan lebar (mempertahankan rasio lebar tinggi asli). PreviewView menyediakan ScaleTypes berikut untuk tujuan ini:

  • FIT_CENTER, FIT_START, dan FIT_END untuk tampilan lebar. Konten video lengkap akan diskalakan (baik ke atas atau ke bawah) ke ukuran maksimum yang dapat ditampilkan di PreviewView target. Namun, saat frame video penuh terlihat, beberapa bagian layar mungkin kosong. Bergantung pada ketiga jenis skala tersebut, frame video akan diselaraskan dengan bagian tengah, awal, atau akhir Tampilan target.

  • FILL_CENTER, FILL_START, FILL_END untuk pemangkasan. Jika video tidak cocok dengan rasio lebar tinggi PreviewView, hanya sebagian konten yang terlihat, tetapi video akan mengisi seluruh PreviewView.

Jenis skala default yang digunakan CameraX adalah FILL_CENTER. Gunakan PreviewView.setScaleType() untuk menetapkan jenis skala yang paling sesuai untuk aplikasi Anda. Contoh kode berikut menetapkan jenis skala FIT_CENTER:

Kotlin

// viewFinder is a PreviewView instance
viewFinder.scaleType = PreviewView.ScaleType.FIT_CENTER

Proses menampilkan video terdiri dari langkah-langkah berikut:

  1. Skalakan video:
    • Untuk jenis skala FIT_*, skalakan video dengan min(dst.width/src.width, dst.height/src.height).
    • Untuk jenis skala FILL_*, skalakan video dengan max(dst.width/src.width, dst.height/src.height).
  2. Selaraskan video yang diskalakan dengan PreviewView tujuan:
    • Untuk FIT_CENTER/FILL_CENTER, posisikan rata video yang diskalakan dan PreviewView tujuan.
    • Untuk FIT_START/FILL_START, selaraskan video yang diskalakan dan PreviewView tujuan sehubungan dengan sudut kiri atas masing-masing.
    • Untuk FIT_END/FILL_END, selaraskan video yang diskalakan dan PreviewView tujuan sehubungan dengan sudut kanan bawah masing-masing video.

Misalnya, berikut adalah video sumber 640x480 dan PreviewView tujuan 1920x1080:

Gambar yang menampilkan video 640x480 dibandingkan dengan pratinjau 1920x1080

Gambar berikut menunjukkan proses penskalaan FIT_START / FIT_CENTER / FIT_END:

Gambar yang menampilkan proses penskalaan FIT_START, FIT_CENTER, dan FIT_END

Prosesnya seperti ini:

  1. Skalakan frame video (mempertahankan rasio lebar tinggi asli) dengan min(1920/640, 1080/400) = 2.25 untuk mendapatkan frame video menengah berukuran 1440x1080.
  2. Selaraskan frame video 1440x1080 dengan PreviewView 1920x1080.
    • Untuk FIT_CENTER, selaraskan frame video dengan tengah jendela PreviewView. Kolom 240 piksel awal dan akhir PreviewView kosong.
    • Untuk FIT_START, selaraskan frame video dengan awal (sudut kiri atas) jendela PreviewView. Kolom 480 piksel akhir PreviewView kosong.
    • Untuk FIT_END, selaraskan frame video dengan akhir (sudut kanan bawah) jendela PreviewView. Kolom 480 piksel awal PreviewView kosong.

Gambar berikut menunjukkan proses penskalaan FILL_START / FILL_CENTER / FILL_END:

Gambar yang menampilkan proses penskalaan FILL_START, FILL_CENTER, dan FILL_END

Prosesnya seperti ini:

  1. Skalakan frame video dengan max(1920/640, 1080/400) = 3 untuk mendapatkan frame video menengah berukuran 1920x1440 (yang lebih besar dari ukuran PreviewView).
  2. Pangkas frame video 1920x1440 agar sesuai dengan jendela PreviewView 1920x1080.
    • Untuk FILL_CENTER, pangkas gambar berukuran 1920x1080 dari bagian tengah video dengan ukuran 1920x1440. Baris 180 atas dan bawah video tidak terlihat.
    • Untuk FILL_START, pangkas ukuran 1920x1080 dari awal video yang berukuran 1920x1440. Baris 360 atas video tidak terlihat.
    • Untuk FILL_END, pangkas ukuran 1920x1080 dari akhir video yang diskalakan dengan ukuran 1920x1440. Baris 360 atas video tidak terlihat.

Referensi lainnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang CameraX, lihat referensi tambahan berikut.

Codelab

  • Mulai Menggunakan CameraX
  • Contoh kode

  • Aplikasi contoh CameraX