Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Menangani perubahan output audio

Pengguna berharap dapat mengontrol volume aplikasi audio. Perilaku standar mencakup kemampuan untuk menggunakan kontrol volume (entah itu tombol atau kenop di perangkat atau penggeser di UI) dan menghindari pemutaran bervolume tinggi secara tiba-tiba jika koneksi periferal, seperti headphone, terputus selagi digunakan.

Menggunakan kontrol volume

Saat pengguna menekan tombol volume dalam aplikasi game atau musik, volume akan berubah, meskipun pemutar dijeda di antara lagu atau tidak ada musik untuk lokasi game saat ini.

Android menggunakan aliran audio terpisah untuk memutar musik, alarm, notifikasi, pendering panggilan masuk, suara sistem, volume dalam panggilan, dan nada DTMF. Hal ini memungkinkan pengguna untuk mengontrol volume setiap aliran secara terpisah.

Secara default, menekan kontrol volume akan mengubah volume aliran audio yang aktif. Jika saat ini aplikasi Anda tidak memutar media apa pun, menekan tombol volume akan menyesuaikan volume musik (atau volume pendering di Android sebelum versi 9).

Kecuali jika aplikasi Anda adalah jam alarm, Anda harus memutar audio menggunakan AudioAttributes.USAGE_MEDIA.

Untuk memastikan bahwa kontrol volume menyesuaikan aliran audio yang tepat, Anda harus memanggil setVolumeControlStream(), yang akan meneruskan jenis aliran yang cocok dengan atribut yang dapat Anda ambil dari AudioAttributes.getVolumeControlStream.

Kotlin

    setVolumeControlStream(AudioManager.STREAM_MUSIC)
    

Java

    setVolumeControlStream(AudioManager.STREAM_MUSIC);
    

Buatlah panggilan ini dalam siklus proses aplikasi Anda, biasanya dari metode onResume() aktivitas atau fragmen yang mengontrol media Anda. Ini akan menghubungkan kontrol volume ke STREAM_MUSIC setiap kali aktivitas atau fragmen target terlihat.

Mengontrol volume aliran secara terprogram

Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda dapat menyetel volume aliran audio secara terprogram. Misalnya, saat aplikasi Anda menggantikan UI yang sudah ada. Hal ini tidak direkomendasikan karena AudioManager Android memadukan semua aliran audio dari jenis yang sama. Metode ini akan mengubah volume setiap aplikasi yang menggunakan aliran tersebut. Hindari menggunakannya:

Bekerja dengan perangkat volume tetap

Beberapa perangkat (seperti Chromebook) memiliki kontrol volume, tetapi tidak mengizinkan aplikasi untuk menggunakan metode AudioManager yang dijelaskan di atas untuk mengubah level volume aliran audio. Ini disebut perangkat volume tetap. Anda dapat mengetahui apakah aplikasi Anda berjalan di perangkat volume tetap dengan memanggil isVolumeFixed().

Aplikasi audio harus menyediakan kemampuan untuk menyeimbangkan volume output-nya dengan aplikasi lain yang mungkin diputar di aliran yang sama. Di perangkat volume tetap, aplikasi harus menghubungkan kontrol volumenya sendiri ke metode setVolume() yang sesuai dalam tabel di bawah:

Pemutar Metode
AudioTrack AudioTrack.setVolume()
MediaPlayer MediaPlayer.setVolume()
ExoPlayer Gunakan SimpleExoPlayer.setVolume() yang menyetel volume AudioTrack sumber.

Jangan berisik

Pengguna memiliki sejumlah alternatif untuk menikmati audio dari perangkat Androidnya. Sebagian besar perangkat dilengkapi speaker internal, colokan headphone untuk headset berkabel, dan banyak perangkat lainnya juga dilengkapi konektivitas Bluetooth dan dukungan untuk audio A2DP.

Saat headset dicabut atau koneksi perangkat Bluetooth terputus, aliran audio akan otomatis dialihkan ke speaker internal. Jika Anda mendengarkan musik dengan volume tinggi, hal ini bisa menjadi kejutan yang bising.

Dalam kasus semacam ini, biasanya pengguna menginginkan aplikasi yang menyertakan pemutar musik dengan kontrol pemutaran di layar untuk menjeda pemutaran. Aplikasi lain, seperti game yang tidak menyertakan kontrol, akan terus diputar. Pengguna dapat menyesuaikan volumenya dengan kontrol hardware perangkat.

Saat output audio beralih kembali ke speaker internal, sistem akan menyiarkan intent ACTION_AUDIO_BECOMING_NOISY. Anda harus membuat BroadcastReceiver yang memantau intent ini setiap kali Anda memutar audio. Penerima Anda akan terlihat seperti ini:

Kotlin

    private class BecomingNoisyReceiver : BroadcastReceiver() {

        override fun onReceive(context: Context, intent: Intent) {
            if (intent.action == AudioManager.ACTION_AUDIO_BECOMING_NOISY) {
                // Pause the playback
            }
        }
    }
    

Java

    private class BecomingNoisyReceiver extends BroadcastReceiver {
        @Override
        public void onReceive(Context context, Intent intent) {
          if (AudioManager.ACTION_AUDIO_BECOMING_NOISY.equals(intent.getAction())) {
              // Pause the playback
          }
        }
    }
    

Daftarkan penerima ini saat Anda memulai pemutaran, dan batalkan pendaftaran saat Anda menghentikannya. Jika aplikasi Anda didesain seperti yang kami jelaskan dalam panduan ini, panggilan tersebut akan muncul di callback sesi media onPlay() dan onStop().

Kotlin

    private val intentFilter = IntentFilter(AudioManager.ACTION_AUDIO_BECOMING_NOISY)
    private val myNoisyAudioStreamReceiver = BecomingNoisyReceiver()

    private val callback = object : MediaSessionCompat.Callback() {

        override fun onPlay() {
            registerReceiver(myNoisyAudioStreamReceiver, intentFilter)
        }

        override fun onStop() {
            unregisterReceiver(myNoisyAudioStreamReceiver)
        }
    }
    

Java

    private IntentFilter intentFilter = new IntentFilter(AudioManager.ACTION_AUDIO_BECOMING_NOISY);
    private BecomingNoisyReceiver myNoisyAudioStreamReceiver = new BecomingNoisyReceiver();

    MediaSessionCompat.Callback callback = new
    MediaSessionCompat.Callback() {
      @Override
      public void onPlay() {
        registerReceiver(myNoisyAudioStreamReceiver, intentFilter);
      }

      @Override
      public void onStop() {
        unregisterReceiver(myNoisyAudioStreamReceiver);
      }
    }