Android Studio Arctic Fox | 2020.3.1 (Juli 2021)

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Android Studio Arctic Fox merupakan rilis utama yang menyertakan berbagai peningkatan dan fitur baru.

Penomoran versi baru

Penomoran versi yang diperbarui untuk Android Studio

Kami telah mengubah sistem penomoran versi untuk Android Studio agar lebih mirip dengan IntelliJ IDEA, IDE yang menjadi dasar Android Studio.

Dalam sistem penomoran sebelumnya, rilis ini diberi nomor Android Studio 4.3 atau versi 4.3.0.1. Dengan sistem penomoran yang baru, kini menjadi Android Studio - Arctic Fox | 2020.3.1, atau versi 2020.3.1.

Versi Intellij Nama Lama Lama - Sistem Angka Baru - Sistem Tahun Nama Versi Baru
2020.3 4.3 4.3.0 2020.3.1 Arctic Fox | 2020.3.1

Selanjutnya, berikut cara menentukan nomor versi Android Studio:

<Year of IntelliJ Version>.<IntelliJ major version>.<Studio major version>.<Studio minor/patch version>

  • Dua grup angka pertama menunjukkan versi platform IntellIj yang menjadi dasar rilis Android Studio tertentu. Untuk rilis ini, maka versinya adalah 2020.3.
  • Grup nomor ketiga menunjukkan versi utama Studio, dimulai dari 1 dan meningkat satu untuk setiap rilis utama.
  • Grup angka keempat menunjukkan versi minor/patch Studio, dimulai dari 1 dan meningkat satu untuk setiap rilis kecil.
  • Kami juga memberikan nama versi untuk setiap rilis utama, yang meningkat dari A ke Z, berdasarkan nama hewan. Rilis ini diberi nama Arctic Fox.

Penomoran versi yang diperbarui untuk plugin Android Gradle

Kami mengubah penomoran versi untuk plugin Android Gradle (AGP) agar lebih cocok dengan alat build Gradle yang mendasarinya. Oleh karena itu, AGP 7.0 adalah rilis berikutnya setelah AGP 4.2.

Untuk detail selengkapnya, lihat Perubahan pembuatan versi di catatan rilis AGP.

Plugin Android Gradle 7.0.0

Versi terbaru plugin Android Gradle menyertakan banyak update. Untuk mempelajari lebih lanjut, baca catatan rilis lengkap plugin Android Gradle.

Pengujian unit kini menggunakan runner pengujian Gradle

Untuk meningkatkan konsistensi keseluruhan eksekusi uji, Android Studio kini menggunakan Gradle untuk menjalankan semua pengujian unit secara default. Dalam banyak kasus, perubahan ini tidak akan memengaruhi alur kerja pengujian Anda di IDE.

Misalnya, saat Anda mengklik perintah Run di menu konteks (terlihat saat Anda mengklik kanan class pengujian) atau tindakan gutter yang sesuai , Android Studio akan menggunakan konfigurasi run Gradle secara default untuk menjalankan pengujian unit.

Menu konteks untuk menjalankan pengujian

Namun, Android Studio tidak lagi mengenali konfigurasi run Android JUnit yang sudah ada, jadi Anda harus memigrasikan konfigurasi run JUnit Android yang mungkin disimpan sebagai file project ke konfigurasi run Gradle.

Untuk membuat konfigurasi pengujian Gradle, pilih template Gradle saat mengikuti petunjuk di Membuat konfigurasi run/debug baru. Setelah Anda membuat konfigurasi baru, konfigurasi akan muncul di dialog Edit Configurations di bagian Gradle:

Mengedit konfigurasi pengujian di Android Studio

Jika ingin memeriksa konfigurasi Android JUnit yang tidak dikenali lagi, Anda dapat melakukan salah satu dari dua hal berikut:

  • Buka konfigurasi yang disimpan secara manual di editor teks. Lokasi file ini ditentukan oleh pengguna, tetapi biasanya file muncul di <my-app>/.idea/runConfigurations/.
  • Cari konfigurasi sementara di <my-app>/.idea/workspace.xml dan lihat di bawah node <component name="RunManager" ...>. Contoh:

    <component name="RunManager" selected="Gradle.PlantTest">
    …
    <configuration name="PlantTest" type="AndroidJUnit" factoryName="Android JUnit" nameIsGenerated="true">
          <module name="Sunflower.app" />
          <useClassPathOnly />
          <extension name="coverage">
            <pattern>
              <option name="PATTERN" value="com.google.samples.apps.sunflower.data.*" />
              <option name="ENABLED" value="true" />
            </pattern>
          </extension>
          <option name="PACKAGE_NAME" value="com.google.samples.apps.sunflower.data" />
          <option name="MAIN_CLASS_NAME" value="com.google.samples.apps.sunflower.data.PlantTest" />
          <option name="METHOD_NAME" value="" />
          <option name="TEST_OBJECT" value="class" />
          <option name="PARAMETERS" value="" />
          <option name="WORKING_DIRECTORY" value="$MODULE_DIR$" />
          <method v="2">
            <option name="Android.Gradle.BeforeRunTask" enabled="true" />
          </method>
        </configuration>
    

Peningkatan Upgrade Assistant untuk AGP

Upgrade Assistant untuk plugin Android Gradle kini memiliki jendela alat persisten dengan daftar langkah-langkah yang akan diselesaikan. Informasi tambahan juga ditampilkan di sisi kanan jendela alat. Jika diperlukan, Anda juga dapat memilih versi AGP yang lain untuk diupgrade. Mengklik tombol Refresh akan memperbarui langkah update yang sesuai.

Jendela alat persisten baru di Upgrade Assistant

Pemfaktoran ulang untuk class R non-transitif

Anda dapat menggunakan class R non-transitif dengan plugin Android Gradle guna membuat build yang lebih cepat untuk aplikasi dengan beberapa modul. Cara ini membantu mencegah duplikasi resource dengan memastikan bahwa class R setiap modul hanya berisi referensi ke resource-nya sendiri, tanpa mengambil referensi dari dependensinya. Dengan demikian, build menjadi lebih baru dan Anda dapat menghindari kompilasi terkait.

Anda dapat mengakses fitur ini dengan membuka Refactor > Migrate to Non-transitive R Classes.

Background Task Inspector Baru

Anda dapat memvisualisasikan, memantau, dan mendebug pekerja latar belakang aplikasi menggunakan Background Task Inspector baru. Untuk memulai, deploy aplikasi Anda ke perangkat yang menjalankan WorkManager library 2.5.0 atau yang lebih tinggi, lalu pilih View > Tool Windows > App Inspection dari panel menu.

Pekerja yang aktif di Background Task Inspector

Anda dapat melihat informasi lebih mendetail dengan mengklik pekerja. Misalnya, Anda dapat melihat deskripsi pekerja, caranya dieksekusi, detail rantai pekerjanya, dan hasil eksekusi.

Tab Detail Pekerja

Anda juga dapat melihat representasi visual rantai pekerja dengan memilih pekerja dari tabel dan mengklik Show Graph View dari toolbar. Kemudian, Anda dapat memilih pekerja mana pun dalam rantai untuk melihat detailnya, atau menghentikannya jika sedang dalam antrean atau berjalan. Untuk kembali ke tabel, klik Show List View .

Rantai pekerja Background Task Inspector

Untuk membantu menyelidiki masalah pekerja yang gagal dalam eksekusi, Anda dapat menghentikan pekerja yang sedang berjalan atau diantrekan dengan memilihnya dari tabel dan mengklik Cancel Selected Worker dari toolbar. Anda juga dapat memfilter pekerja di tabel berdasarkan tag yang telah ditetapkan kepada mereka menggunakan menu drop-down All tags.

Mengupdate Database Inspector

Database Inspector kini disertakan di jendela alat App Inspection baru, tempat Anda juga dapat menemukan Background Task Inspector baru. Buka jendela alat App Inspection dari kolom jendela alat, atau pilih View > Tool Windows > App Inspection dari panel menu.

Mengekspor data dari Database Inspector

Di Arctic Fox, Anda dapat dengan mudah mengekspor database, tabel, dan hasil kueri dari Database Inspector untuk disimpan, dibagikan, atau dibuat ulang secara lokal. Saat membuka project aplikasi di Android Studio dan memeriksa aplikasi untuk project tersebut dalam Database Inspector, Anda dapat mulai mengekspor data dengan salah satu cara berikut:

  • Pilih database atau tabel di panel Databases, lalu klik Export to file di dekat bagian atas panel.
  • Klik kanan database atau tabel di panel Databases, lalu pilih Export to file dari menu konteks.
  • Saat memeriksa tabel atau hasil kueri di tab, klik Export to file di atas tabel atau hasil kueri.

Setelah memilih tindakan ekspor, Anda menggunakan dialog Export untuk membantu Anda melalui langkah-langkah akhir, seperti yang ditunjukkan di bawah. Bergantung pada apakah Anda mencoba mengekspor database, tabel, atau hasil kueri, Anda memiliki opsi untuk mengekspor data dalam satu atau beberapa format berikut: DB, SQL, atau CSV.

Kotak dialog Export Database

UI yang diperbarui untuk perekaman di Memory Profiler

Kami telah menggabungkan antarmuka pengguna (UI) Memory Profiler untuk berbagai aktivitas perekaman, seperti merekam heap dump dan merekam alokasi memori native, Kotlin, dan Java.

Alokasi memori yang ditampilkan di Memory Profiler

Memory Profiler menyediakan opsi berikut:

  • Capture heap dump: Melihat objek dalam aplikasi Anda yang menggunakan memori pada waktu tertentu.
  • Record native allocations: Melihat bagaimana setiap objek C/C++ dialokasikan selama jangka waktu tertentu.
  • Record Java/Kotlin allocations: Melihat bagaimana setiap objek Java/Kotlin dialokasikan selama jangka waktu tertentu.

Berikut adalah cara menggunakan ketiga opsi ini:

  • Untuk merekam heap dump, pilih Capture heap dump, lalu pilih Record. Setelah profiler selesai merekam heap dump, UI Memory Profiler akan bertransisi ke layar terpisah yang menampilkan heap dump.

    Contoh heap dump di Memory Profiler

  • Untuk merekam alokasi native pada perangkat yang menjalankan Android 10 dan versi yang lebih baru, pilih Record native allocations, lalu pilih Record. Rekaman akan berlanjut sampai Anda mengklik Stop , setelah itu UI Memory Profiler akan bertransisi ke layar terpisah yang menampilkan rekaman native.

    Pada Android 9 dan versi yang lebih lama, opsi Record native allocations tidak tersedia.

  • Untuk merekam alokasi Java dan Kotlin, pilih Record Java / Kotlin allocations, lalu pilih Record. Jika perangkat menjalankan Android 8 atau yang lebih tinggi, UI Memory Profiler akan bertransisi ke layar terpisah yang menampilkan rekaman yang sedang berlangsung. Anda dapat berinteraksi dengan linimasa mini di atas rekaman (misalnya, untuk mengubah rentang pemilihan). Untuk menyelesaikan perekaman, pilih Stop .

    Visualisasi alokasi Java dalam Memory Profiler

    Pada Android 7.1 dan versi yang lebih lama, memory profiler menggunakan rekaman alokasi lama, yang menampilkan rekaman di linimasa sampai Anda mengklik Stop.

Pembaruan untuk Refresh Project C++ Tertaut

Kami telah memindahkan file yang tidak terkait dengan konfigurasi dari folder .cxx/ ke folder build/. Build CMake C++ memerlukan fase konfigurasi yang menghasilkan project Ninja yang digunakan untuk menjalankan langkah kompilasi dan link. Project yang dihasilkan oleh CMake sulit dan diharapkan dapat bertahan di seluruh gradle clean. Karena alasan ini, keduanya disimpan dalam folder bernama .cxx/, di samping folder build/. Biasanya, plugin Android Gradle akan melihat perubahan konfigurasi dan otomatis membuat ulang project Ninja. Namun, tidak semua kasus dapat dideteksi. Jika ini terjadi, opsi "Refresh Linked C++ Project" dapat digunakan untuk membuat ulang project Ninja secara manual.

Matriks pengujian baru untuk pengujian multiperangkat

Uji instrumentasi kini dapat dijalankan di beberapa perangkat secara paralel dan dapat diselidiki menggunakan panel hasil uji instrumentasi khusus. Dengan menggunakan panel ini, Anda dapat menentukan apakah pengujian gagal karena API level atau properti hardware.

Panel uji instrumentasi

Menguji aplikasi Anda di berbagai API level dan faktor bentuk adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan bahwa semua pengguna memiliki pengalaman yang baik saat menggunakan aplikasi Anda.

Untuk memanfaatkan fitur ini:

  1. Pilih Select Multiple Devices di menu dropdown perangkat target (dari bagian tengah atas IDE).

    Dialog ubah setelan perangkat

  2. Pilih perangkat target dan klik OK.

    Dialog ubah setelan perangkat

  3. Jalankan pengujian Anda.

Untuk melihat hasil pengujian di panel Run, buka View > Tool Windows > Run.

Panel hasil pengujian baru memungkinkan Anda memfilter hasil pengujian menurut status, perangkat, dan API level. Selain itu, Anda dapat mengurutkan setiap kolom dengan mengklik header-nya. Dengan mengklik pengujian individual, Anda dapat melihat log dan informasi perangkat secara terpisah untuk setiap perangkat.

Dukungan StateFlow dalam data binding

Untuk aplikasi Kotlin yang menggunakan coroutine, kini Anda dapat menggunakan objek StateFlow sebagai sumber data binding untuk otomatis memberi tahu UI tentang perubahan data. Data binding akan berbasis siklus proses dan hanya akan dipicu saat UI terlihat di layar.

Untuk menggunakan objek StateFlow dengan class binding, Anda harus menentukan pemilik siklus proses untuk menentukan cakupan objek StateFlow dan dalam tata letak, tetapkan properti dan metode komponen ViewModel ke ke tampilan yang sesuai menggunakan ekspresi binding, seperti yang ditunjukkan pada contoh berikut:

class ViewModel() {
   val username: StateFlow<String>
}
<TextView
    android:id="@+id/name"
    android:text="@{viewmodel.username}" />

Jika Anda menggunakan aplikasi Kotlin yang menggunakan AndroidX, dukungan StateFlow otomatis disertakan dalam fungsi data binding, termasuk dependensi coroutine.

Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Bekerja dengan objek data yang dapat diamati.

Peningkatan impor yang disarankan

Kami telah mengoptimalkan jumlah library yang didukung oleh fitur impor yang disarankan dan memperbarui indeks lebih sering. Impor yang disarankan membantu Anda mengimpor artefak Maven Google tertentu dengan cepat dan mudah ke dalam class dan project Gradle. Saat Android Studio mendeteksi simbol yang belum terselesaikan dari library Google tertentu, IDE menyarankan untuk mengimpor library ke dalam class dan project.

Dukungan untuk cache konfigurasi di Build Analyzer

Kini Build Analyzer mengidentifikasi saat project tidak mengaktifkan cache konfigurasi, dan menawarkannya sebagai pengoptimalan. Build Analyzer menjalankan penilaian kompatibilitas untuk memberi tahu Anda jika ada masalah dengan cache konfigurasi di project Anda sebelum diaktifkan.

Informasi cache konfigurasi di Build Analyzer

Dukungan untuk alat Jetpack Compose

Kini kami menawarkan dukungan tambahan untuk melihat pratinjau dan menguji aplikasi yang menggunakan Jetpack Compose. Untuk pengalaman terbaik dalam mengembangkan aplikasi dengan Jetpack Compose, Anda harus menggunakan versi terbaru Android Studio Arctic Fox sehingga Anda dapat memperoleh manfaat dari fitur editor cerdas, seperti template New Project dan kemampuan untuk langsung melihat pratinjau UI Compose Anda.

Pratinjau Compose

Parameter berikut untuk metode @Preview kini tersedia:

  • showBackground: Mengaktifkan dan menonaktifkan latar belakang untuk pratinjau Anda.
  • backgroundColor: Menetapkan warna yang hanya digunakan di permukaan pratinjau.
  • uiMode: Parameter baru ini dapat menggunakan salah satu konstanta Configuration.UI_* dan memungkinkan Anda mengubah perilaku pratinjau, misalnya, menyetelnya ke Mode Malam untuk melihat reaksi tema.

UI pratinjau Compose

Pratinjau interaktif

Anda dapat menggunakan fitur ini untuk berinteraksi dengan komponen UI, mengkliknya, dan melihat perubahan status. Ini adalah cara cepat untuk mendapatkan masukan tentang reaksi UI Anda dan melihat pratinjau animasi. Untuk mengaktifkannya, klik ikon Interactive , dan mode pratinjau akan beralih.

Untuk berhenti, klik Stop Interactive Preview di toolbar bagian atas.

UI pratinjau interaktif

Men-deploy ke perangkat

Anda dapat menggunakan fitur ini untuk men-deploy cuplikan UI ke perangkat. Langkah ini membantu menguji bagian kecil kode Anda di perangkat tanpa harus memulai seluruh aplikasi.

Klik ikon Deploy to Device di samping anotasi @Preview atau di bagian atas pratinjau, dan Android Studio akan men-deploy @Preview tersebut ke perangkat atau emulator yang terhubung.

Live Edit of literals

Kami telah menambahkan Live Edit of literals untuk membantu developer yang menggunakan Compose untuk mengedit literal (string, angka, boolean) dalam kode mereka dengan cepat dan langsung melihat hasilnya tanpa perlu menunggu kompilasi. Tujuan fitur ini adalah membantu meningkatkan produktivitas Anda dengan membuat perubahan kode muncul hampir secara instan di pratinjau, emulator, atau perangkat fisik.

Pengeditan nomor dan string akan diupdate langsung di pratinjau dan di perangkat

Dukungan Compose di Layout Inspector

Layout Inspector memungkinkan Anda melihat detail lengkap tata letak aplikasi yang berjalan di perangkat terhubung. Anda dapat berinteraksi dengan aplikasi dan melihat update langsung di alat tersebut untuk men-debug dengan cepat masalah yang mungkin muncul.

Anda dapat memeriksa tata letak yang ditulis dengan framework UI deklaratif Android baru, Jetpack Compose. Baik aplikasi Anda menggunakan tata letak yang sepenuhnya ditulis di Compose, maupun tata letak yang menggunakan campuran Compose dan Views, Layout Inspector membantu Anda memahami cara tata letak dirender di perangkat yang berjalan.

Memulai

Untuk memulai, deploy aplikasi ke perangkat terhubung, lalu buka jendela Layout Inspector dengan memilih View > Tool Windows > Layout Inspector. Jika Layout Inspector tidak otomatis terhubung ke proses aplikasi Anda, pilih proses aplikasi yang diinginkan dari pulldown proses. Anda akan segera melihat tata letak aplikasi dirender di jendela alat. Untuk mulai memeriksa tata letak Compose, pilih komponen tata letak yang terlihat di rendering atau pilih dari Component Tree.

UI Layout Inspector

Jendela Attributes menampilkan informasi mendetail tentang fungsi Compose yang saat ini dipilih. Di jendela ini, Anda dapat memeriksa parameter fungsi beserta nilainya, termasuk pengubah dan ekspresi lambda. Untuk ekspresi lambda, pemeriksa akan menyediakan pintasan untuk membantu Anda membuka ekspresi dalam kode sumber.

Layout Inspector menampilkan semua fungsi Compose dalam stack panggilan yang membuat komponen menjadi tata letak aplikasi Anda. Dalam banyak kasus, fungsi ini mencakup fungsi Compose yang dipanggil secara internal oleh Library Compose. Jika Anda hanya ingin melihat fungsi Compose di Component Tree yang dipanggil langsung oleh aplikasi Anda, klik tindakan filter , yang dapat mengurangi jumlah node yang ditampilkan di hierarki ke lokasi yang mungkin ingin Anda periksa.

Peningkatan dropdown deploy

Dropdown perangkat kini membedakan berbagai jenis error dalam konfigurasi perangkat yang Anda pilih. Perubahan ikonografi dan gaya kini membedakan antara error (pilihan perangkat yang menyebabkan konfigurasi rusak) dan peringatan (pilihan perangkat yang dapat mengakibatkan perilaku tidak terduga, tetapi masih dapat dijalankan).

Selain itu, Android Studio kini akan memberi peringatan jika Anda mencoba meluncurkan project ke perangkat yang memiliki error atau peringatan yang berkaitan dengannya.

Asisten penyambungan Wear OS baru

Asisten penyambungan Wear OS baru memandu developer langkah demi langkah dalam penyambungan emulator Wear OS dengan ponsel fisik atau virtual langsung di Android Studio. Asisten dapat membantu Anda mendapatkan aplikasi Pendamping Wear OS yang tepat untuk diinstal di ponsel dan menyiapkan koneksi di antara kedua perangkat. Anda dapat memulai dengan membuka dropdown perangkat > Wear OS Emulator Pairing Assistant.

Demo asisten penyambungan Wear OS

Template tata letak responsif

Kini Android Studio Arctic Fox menyertakan template tata letak baru yang beradaptasi dengan berbagai dimensi tampilan dan pengubahan ukuran aplikasi, seperti ponsel, perangkat foldable, tablet, dan mode layar terpisah. Saat membuat project atau modul baru, pilih template Responsive Activity untuk membuat tata letak dengan komponen yang mengubah ukuran secara dinamis.

Template tata letak responsif di layar kecil Template tata letak responsif di layar sedang Template tata letak responsif di layar besar

Untuk memulai, buka File > New, pilih New Project atau New Module, lalu pilih template Responsive Activity.

Template tata letak responsif dalam wizard project baru

Accessibility Scanner untuk Layout Editor

Kami telah mengintegrasikan Framework Pengujian Aksesibilitas Android di Android Studio untuk membantu Anda menemukan masalah aksesibilitas di tata letak. Alat ini melaporkan masalah terkait aksesibilitas dan menawarkan perbaikan yang disarankan untuk beberapa masalah umum (yaitu deskripsi konten yang tidak ada atau kontras rendah). Untuk meluncurkan panel, klik tombol laporan error di Layout Editor.

Demo Accessibility Scanner

Dukungan untuk Apple silicon

Android Studio dan Android Emulator kini berisi dukungan awal untuk alur kerja developer inti saat menjalankan arsitektur hardware Apple silicon (arm64), termasuk image sistem emulator yang sesuai.

Dukungan belum tersedia untuk semua alat command line SDK dan NDK. Anda mungkin harus menjalankan Rosetta 2 di komputer untuk menjalankan beberapa alat.

Dukungan Apple silicon

Masalah umum untuk Arctic Fox

Bagian ini menjelaskan masalah umum saat ini di Android Studio Arctic Fox.

Patch tidak berfungsi pada Windows untuk v3.6-v4.1

Patch pada platform Windows untuk v3.6-v4.1 pada Android Studio Arctic Fox stabil mungkin tidak berfungsi.

Rilis patch

Berikut adalah rilis patch di Android Studio Arctic Fox.

Android Studio Arctic Fox | 2020.3.1 Patch 4 (Desember 2021)

Update minor ini mencakup perbaikan bug berikut:

  • Plugin Android Gradle
    • Menyetel Provider untuk VariantOutput.version dapat tidak berfungsi dengan cache konfigurasi
    • gradeResValues.xml tidak diupdate pada penandatanganan rilis
  • D8/R8
    • java.lang.ClassCastException ditampilkan di konstruktor class dalam build yang diminifikasi oleh R8
    • Penyesuaian jenis yang tidak dapat dijangkau selama penggabungan dex
    • java.lang.VerifyError: Pemverifikasi gagal memverifikasi karena kolom instance tidak dapat diakses dari objek jenis Reference.java.lang.Object
  • Lint
    • Menonaktifkan pemeriksaan lint MediaCapabilities
    • Lint melaporkan error positif palsu [Instantiable] saat shrinkResources diaktifkan
  • Template
    • Opsi Import Module berwarna abu-abu

Untuk informasi selengkapnya, lihat postingan blog 2020.3.1 Patch 4.

Android Studio Arctic Fox | 2020.3.1 Patch 3 (Oktober 2021)

Update minor ini mencakup perbaikan bug berikut:

  • Plugin Android Gradle
    • plugin mandiri lint tidak menangani dependensi gradleApi() dengan benar
    • Build JPS dipicu saat build Gradle berjalan di luar Studio
    • Mengaktifkan KSP dan Kapt dalam project dengan prosesor yang memuatnya dan menghasilkan sumber akan merusak BundleLibraryClassesInputs
  • Editor C++
    • UI berhenti berfungsi karena komputasi JniReferencesSearch yang panjang di latar belakang
  • Database Inspector
    • Mengizinkan penyimpanan DB
    • Tidak dapat mengekspor data menggunakan App Inspection/Database Inspector dengan ruang kosong di jalur
  • Dexer (D8)
    • Lambda Java menyebabkan perilaku yang tidak terduga saat membuat subclass dari subclass
  • Penyingkat (R8)
    • Error Cannot constrain type selama minifikasi r8
    • Masalah saat menjalankan R8 3.0.69 (dari AGP 7.0.2) dan 3.0.72

Untuk informasi selengkapnya, lihat postingan blog 2020.3.1 Patch 3.

Android Studio Arctic Fox | 2020.3.1 Patch 2 (September 2021)

Update minor ini mencakup perbaikan bug berikut:

  • Plugin Android Gradle
    • Sinkronisasi Gradle diluncurkan 10 KALI dengan upgrade dari AS Arctic Fox Canary 7 ke Canary 8
    • Desugaring dan build yang dapat direproduksi
  • C++ Build
    • Plugin Android Gradle 7.0.0 tidak mencakup jniLibs dalam APK jika penutupan tasks.whenTaskAdded digunakan
  • Editing
    • MergedManifestRefreshListener terjebak dalam loop tidak terbatas di Arctic Fox
  • Lint
    • "Pemeriksaan lint untuk pemeriksaan lint" tidak berjalan
  • Penyingkat (R8)
    • ClassNotFoundException saat menjalankan build dengan R8 di AGP7

Untuk informasi selengkapnya, lihat postingan blog 2020.3.1 Patch 2.

Android Studio Arctic Fox | 2020.3.1 Patch 1 (Agustus 2021)

Update ini mencakup perbaikan untuk masalah berikut:

  • Plugin Android Gradle
    • TypedefRemover menggunakan ASM5 dan tidak kompatibel dengan sumber JDK 11 yang memerlukan ASM7
    • Beberapa blok DSL baru tidak dapat digunakan dari Groovy DSL di AGP 7.0.0
    • AGP 7.0.0 stabil melemparkan ExternalApiUsageException di libraryVariants.all{applicationId}
  • C++ Debugger
    • AS Arctic Fox Error saat memulai sesi debug native pada Mac M1, "Found broken LLDB configuration"
  • Resource Manager
    • (Windows) New > Vector Asset > picture.svg: karakter 'minus' tidak valid dalam xml yang dihasilkan
  • Penyingkat (R8)
    • NPE di BridgeHoisting
    • Setelah mengupgrade ke 7.0.0, R8 tidak berfungsi dengan error "Unexpected usage left in method after inline"

Untuk informasi selengkapnya, lihat postingan blog 2020.3.1 Patch 1.