VLC mengoptimalkan aplikasi Android-nya untuk pengalaman video yang imersif di layar yang lebih besar

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

VLC adalah pemutar multimedia lintas platform gratis dan open source yang dikembangkan oleh project VideoLAN. Kompatibilitas yang lancar dengan semua file dan layar adalah inti dari desain VLC. VLC dapat memutar sebagian besar file video dan audio lokal serta berbagai protokol streaming, dan sejumlah besar aplikasi pihak ketiga menggunakan mesin VLC untuk menangani pemutaran video. Pada akhirnya, developer VideoLAN ingin pengguna dapat memainkan semuanya, di mana saja — terlepas dari ukuran perangkat atau layar yang pengguna pilih.

Tim ini awalnya merancang aplikasi VLC untuk Android, dan tidak lama kemudian pengguna mulai meminta pengalaman yang sama di Chromebook. Itulah sebabnya VideoLAN melihat peluang untuk menawarkan pengguna pengalaman bergaya desktop dengan menghadirkan VLC ke Chrome OS.

Dengan mengoptimalkan aplikasi Android untuk Chrome OS dan layar yang lebih besar — juga mendukung ARM x86 dan 64-bit sejak awal — VideoLAN memastikan pengguna VLC dapat menikmati pengalaman imersif yang sama di berbagai perangkat dan faktor bentuk.

Yang mereka lakukan

Tim memulai dengan mencatat fitur mana yang disukai pengguna VLC di desktop, seperti input mouse, menu klik kanan, dan memastikan penyimpanan eksternal (yaitu, hard drive dan USB thumb drive) bekerja dengan baik. Kemudian, tim mulai menyesuaikan tata letak dan fungsi aplikasi untuk memastikan pengguna dapat menikmati fitur yang sama di perangkat yang seperti desktop.

Dukungan keyboard dan mouse

Salah satu pengoptimalan terpenting yang dilakukan tim adalah mendukung input keyboard dan mouse. Keyboard yang mendukung memungkinkan orang menggunakan pintasan dan tombol arah untuk menavigasi aplikasi dengan mudah, sedangkan input mouse mengaktifkan perintah klik kanan dan tarik lalu lepas file ke dan dari pemutar VLC.

Pengubahan ukuran dinamis

VideoLAN merancang beberapa versi tata letak untuk memungkinkan pengguna menskalakan dan mengubah ukuran aplikasi dengan mudah. Karena tim telah merancang tata letak VLC untuk tablet, mengakomodasi tata letak yang lebih besar dan lebih luas merupakan proses yang cukup mudah. Tim ini juga menyesuaikan setelan audio pemain untuk memanfaatkan ruang ekstra yang tersedia di layar yang lebih besar.

Sebelumnya, tim perlu menggunakan emulator individual atau perangkat terpisah untuk menguji setiap tata letak. Namun, dengan dukungan Android untuk Chrome OS, tim dapat menguji tata letak UI untuk desktop, tablet, dan seluler sekaligus, di perangkat yang sama, dan tanpa harus menggunakan emulator. Secara substansial, hal ini mempercepat desain dan waktu pengujian.

Dan kini dengan Linux (Beta) di Chrome OS, developer dapat menggunakan Android Studio untuk membuat dan menguji aplikasi Android secara native, yang menjadikan Chromebook menjadi perangkat yang siap untuk dikembangkan.

Gambar yang menampilkan beberapa versi tata letak, contoh pengubahan ukuran dinamis di perangkat Seluler, Tablet, dan Laptop

Menulis kode di Kotlin

Bagian terbaiknya adalah, tim melakukan semua pekerjaan di Kotlin, sebuah bahasa pemrograman andal yang membantu mereka meningkatkan produktivitas dengan menulis kode yang lebih aman dan ringkas. Dengan mengurangi codebase aplikasi, tim dapat menghemat waktu untuk memecahkan masalah serta lebih banyak waktu untuk mengoptimalkan tata letak dan fungsi aplikasi.

"Kami biasanya enggan untuk menyusun ulang sebagian besar atau menulis ulang kode karena kami berisiko kehilangan fungsi kode tersebut," kata Geoffrey Métais, developer terkemuka VideoLAN Android. "Kami senang mendapati bahwa transisi dari Java ke Kotlin benar-benar lancar, berkat alat migrasi bawaan Android Studio, dan framework couroutine Kotlin yang membantu kami meningkatkan performa."

Hasil

VideoLAN menggunakan APK yang sama untuk seluler, Chrome OS, dan Android TV, sehingga hanya dibutuhkan waktu dua bulan bagi developer utama untuk mengoptimalkan aplikasi untuk setiap platform. Pengguna telah meminta dukungan VLC di Chrome OS selama berbulan-bulan, terutama untuk pemutaran DVD, dan tim telah menerima masukan yang sangat positif sejauh ini. Selain itu, versi terbaru Chrome OS sepenuhnya mendukung penyimpanan eksternal, sehingga setiap pengguna Android kini menikmati manfaat yang sama.

"Tim kami selalu mencari peluang baru untuk mewujudkan hasil terbaik bagi pengguna kami," kata Direktur VideoLAN, Jean-Baptiste Kempf. "Pengoptimalan untuk Chromebook telah membantu kami memperluas aplikasi di sejumlah besar perangkat dan faktor bentuk, jadi jelas mengapa kami bisa sangat dikenal, berdasarkan masukan dari pengguna di seluruh penjuru dunia."

Mulai

Lihat beberapa praktik terbaik untuk mengoptimalkan aplikasi Anda untuk Chrome OS.