VLC menyesuaikan dengan Android TV guna menghadirkan video pribadi pengguna ke layar TV

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

VLC —pemutar multimedia lintas platform gratis dan open source yang dikembangkan oleh project VideoLAN—didasarkan pada kemampuan pengguna untuk memutar semua jenis file video di mana saja, apa pun perangkat atau ukuran layarnya. Untuk memberikan pengalaman menonton yang optimal kepada sebanyak mungkin pengguna, tim VideoLAN bekerja keras untuk menyesuaikan aplikasi VLC untuk berbagai platform, termasuk Android TV dan perangkat berlayar besar seperti tablet dan Chromebook.

Yang mereka lakukan

Aplikasi pada perangkat Android TV menawarkan pengalaman menonton yang unik dibandingkan dengan aplikasi di perangkat seluler. Pemirsa TV duduk lebih jauh dari layar, dan mereka juga biasanya berharap untuk melihat seluruh library konten mereka dalam satu tampilan—seperti panduan TV tradisional—sementara pengguna seluler berharap hanya melihat satu video yang mereka pilih untuk ditonton. Selain itu, pengguna dapat menavigasi aplikasi di Android TV melalui remote control, sedangkan aplikasi seluler sepenuhnya menggunakan layar sentuh.

Walaupun VideoLAN memutuskan untuk mempertahankan sebagian besar UI seluler VLC di versi terbaru aplikasi (3.2), tim perlu melakukan beberapa langkah lebih lanjut untuk memastikan pengalaman yang optimal di seluler dan Android TV.

Mengoptimalkan untuk remote control TV

Langkah pertama VideoLAN adalah untuk memastikan bahwa UI pemutar video aplikasi dapat dengan mudah dinavigasi menggunakan remote control dari perangkat Android TV, yang hanya memiliki tombol arah dan beberapa tombol. Misalnya, tim memindahkan opsi pemutar video ke panel samping sehingga daftar lengkap akan mudah diklik di smartphone atau tablet dan mudah dijelajahi dengan remote.

VLC mengoptimalkan pengalaman menonton layar lebar dengan leanback di Android TV

Menyesuaikan tata letak untuk Leanback Library

Di perangkat Android TV, pengguna VLC dapat melihat semua kategori video sekaligus, bukan menggabungkan kategori seperti di seluler. Untuk mengoptimalkan fitur penjelajahan ini, Library Leanback menggunakan fragmen yang dapat diperluas untuk memungkinkan developer dengan mudah membuat pengalaman animasi yang bervariasi untuk setiap bagian konten.

VideoLAN membuat UI penjelajahan khusus untuk mengaktifkan pengurutan dan scroll dengan Tombol Tindakan Mengambang (FAB) dan animasi yang ditambahkan untuk setiap opsi scroll. Tim juga membuat fitur scroll cepat yang mirip dengan aplikasi Android Auto yang memungkinkan pengguna menjelajahi konten video dengan cepat menggunakan penelusuran huruf pertama, bukan dengan scroll seluruh daftar.

Menerapkan UI yang benar-benar baru untuk Android TV menghasilkan jumlah pemfaktoran ulang kode yang memadai—di sinilah arsitektur ViewModel (MVVM) yang diusulkan oleh komponen arsitektur Android sangat berguna. Dengan mengikuti pedoman arsitektur ini, tim dapat membuat pemisahan yang jelas antara kode UI dan logika aplikasi, yang menyederhanakan pembagian kode logika aplikasi setelah UI baru ditulis. Kini, kode yang sama akan mendukung UI seluler dan TV VLC.

Tim juga bekerja dengan Transformasi Livedata untuk membuat peta dengan elemen yang dikelompokkan berdasarkan informasi video (seperti judul, tanggal ditambahkan, atau durasi video) mulai dari daftar unik yang digunakan di perangkat seluler. Karena Android TV menampilkan video dalam mode lanskap, tim membagi konten menjadi beberapa baris, bukan menampilkannya dalam daftar vertikal yang dapat di-scroll.

Mengintegrasikan kontrol suara dan fitur "putar berikutnya"

Terakhir, VideoLAN menerapkan MediaSession untuk mengaktifkan kontrol pemutaran perintah suara melalui Asisten Google. Tim juga menambahkan fitur “mainkan berikutnya” ke kode aplikasi TV, yang memungkinkan pengguna melanjutkan pemutaran video yang telah dimulai sebelumnya langsung dari layar utama Android TV.

Hasil

Sebagai pemutar media yang gratis dan mudah dinavigasi, VLC adalah yang terbaik di layar yang lebih besar. Tim VideoLAN terus menerima masukan positif dari pengguna di seluruh dunia, dan penyedia layanan internet di Prancis dan Swiss bahkan telah meminta untuk menambahkan VLC sebagai aplikasi default pada dekoder.

“TV adalah rumah alami untuk pemutar media seperti VLC, sehingga kami mengetahui ada sekelompok besar orang yang menanti supaya dapat menggunakan aplikasi di Android TV,” kata Jean-Baptiste Kempf, Presiden VideoLAN. “Ini sebenarnya platform yang paling sederhana untuk dioptimalkan karena kami dapat menggunakan kembali 95% kode dari Android, dan kami sangat senang dengan hasilnya.”

Dengan aplikasi yang dirancang untuk perangkat dari smartphone layar kecil hingga TV layar besar, VideoLAN ditujukan untuk menjangkau lebih banyak pengguna seluler di mana pun mereka memilih untuk menonton video favorit mereka.

Memulai

Lihat beberapa praktik terbaik untuk mengoptimalkan aplikasi untuk Android TV.