Monzo mengurangi lebih dari 9.000 baris kode dan meningkatkan dropout pendaftaran sebesar 5x dengan CameraX

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Monzo adalah layanan dan aplikasi perbankan yang menawarkan layanan keuangan digital dan khusus seluler. Misi mereka adalah menghasilkan uang bagi semua orang. Untuk mendaftarkan pelanggan baru, aplikasi Monzo mengambil gambar dokumen identifikasi (seperti paspor, SIM, atau kartu tanda pengenal) dan mengambil video selfie untuk membuktikan bahwa dokumen identifikasi ditujukan untuk pemohon.

Yang mereka lakukan

Versi awal aplikasi Monzo menggunakan API kamera2. Error acak dan perilaku ganjil acak di beberapa perangkat menyebabkan 25% calon pelanggan tidak melakukan langkah-langkah di luar pengambilan foto identifikasi dan selfie.

Untuk mengatasi tantangan ini, Monzo beralih ke CameraX, library dukungan Jetpack yang dirancang untuk mempermudah pengembangan aplikasi kamera, guna menerapkan persyaratan pengambilan gambar dan video. Dengan menggunakan CameraView, Monzo mengimplementasikan pengambilan gambar dokumen identifikasi menggunakan metode takePicture(). Untuk video selfie, mereka menggunakan metode startRecording() dan stopRecording(). Mereka ingin membuat perubahan desain pada alur pendaftaran dan menginginkan koleksi kamera yang lebih sederhana yang akan memberi mereka lebih banyak fleksibilitas desain.

Hasil

Memperkenalkan Monzo yang menggunakan CameraX untuk menyederhanakan kode mereka, membuatnya lebih mudah dikelola, dan telah membantu menyederhanakan pengembangan. Peralihan ke CameraX mengurangi error secara signifikan dan mereka tidak lagi melihat aktivasi flash kamera secara acak. Semua ini telah berkontribusi pada penurunan rasio batal dalam alur pendaftaran dan meningkatkan masukan pengguna.

Penyederhanaan kode yang dihasilkan dari mengimplementasikan CameraX mengurangi hampir 9.000 baris kode, termasuk 6.000 baris kode UI. Selain membuat kode lebih mudah dikelola dan menyederhanakan pengembangan, CameraX juga menghasilkan cakupan kode yang lebih baik dalam pengujian unit.

Yang penting, dampak pada alur pendaftaran sangat signifikan. Dengan diperkenalkannya CameraX dan perubahan desain alur yang sederhana, rasio batal dari pengambilan gambar identifikasi dan perekaman video selfie turun dari 25% menjadi sekitar 5%.

“Bagi kami, CameraX berfokus pada stabilitas dan memiliki pengalaman integrasi yang mudah bagi developer kami. Ini adalah library yang sempurna bagi kami—kami hanya menginginkan cara sederhana untuk mengambil gambar dan video. CameraX memberi kami informasi tersebut. Selain itu kode kami menjadi lebih sederhana dan pengalaman pengguna menjadi lebih baik." Anastasios Morfopoulos—Developer Android, Monzo

Memulai

Lihat dokumentasi CameraX untuk mempelajari cara memperkenalkan kode pengambilan gambar yang lebih andal dan sederhana ke aplikasi atau game Anda.