Bergabunglah bersama kami di ⁠#Android11: The Beta Launch Show pada tanggal 3 Juni!

Infinite Studio berhasil meningkatkan jumlah penginstalan aktif setelah mengoptimalkan aplikasinya untuk Chrome OS

Dengan kuas yang alami, pencampuran warna yang realistis, dan rangkaian fitur yang tidak tertandingi, Infinite Painter adalah salah satu aplikasi melukis paling canggih yang tersedia di platform seluler. Dipicu oleh slogan "Mendorong batasan seluler", tim developer di Infinite Painter melihat peluang untuk meningkatkan jangkauannya dan menjembatani kesenjangan antara audiens seluler yang sudah ada dengan basis pengguna Chromebook yang tumbuh pesat.

Meskipun lebih banyak pengguna bermigrasi dari desktop tradisional dan tablet interaktif ke perangkat seluler, Infinite Studio menerima lebih banyak permintaan untuk menyediakan Infinite Painter pada layar desktop yang lebih luas dan imersif. Tim pengembangan mereka tahu bahwa mereka bisa menghadirkan Infinite Printer di lingkungan bergaya desktop dengan mengoptimalkan aplikasi tersebut untuk Chrome OS. Karena aplikasi Android dapat berjalan di Chrome OS, dan pengguna dapat mengaksesnya dengan mudah melalui Google Play, tim berhasil membuat update ini tanpa banyak kesulitan.

Apa yang mereka lakukan

Langkah pertama yang diambil tim developer adalah mencari tahu apa yang akan membuat UX Infinite Painter lebih menarik saat dijalankan di platform desktop. Tim memutuskan untuk memanfaatkan fitur-fitur baru Chromebook yang ideal untuk pengalaman layar lebar yang imersif dengan membuat 3 penyesuaian utama: menambahkan pintasan keyboard, mengoptimalkan perangkat input baru, dan mengaktifkan jendela yang dapat diubah ukurannya.

Pintasan keyboard

Hal pertama yang disadari Infinite Studio adalah seberapa sering desainer dan ilustrator menggunakan pintasan keyboard untuk mempercepat alur kerja mereka. Karena itu, developer menambahkan 30 pintasan standar industri dan mengemasnya ke dalam menu dropdown yang mudah diakses, yang dipicu dengan menahan tombol CTRL.

Perangkat input

Selanjutnya, Infinite Studio mengoptimalkan aplikasi untuk berbagai perangkat input, seperti mouse eksternal, ujung jari (beberapa Chromebook dilengkapi layar sentuh), stilus, atau touchpad. Untuk touchpad, tim menambahkan kemampuan untuk memperbesar/memperkecil dan menggeser kanvas dengan mudah menggunakan gestur dua jari. Untuk mouse eksternal, mereka menambahkan roda scroll untuk zoom dan tooltip yang muncul saat pengguna mengarahkan kursor ke atas elemen antarmuka.

Developer sudah memiliki dukungan untuk input stilus dan ujung jari untuk pengguna platform seluler, tapi mereka bekerja sama dengan tim Chrome OS untuk menjadikan pengalaman tersebut lebih lancar lagi dengan API rendah latensi. Hal ini memungkinkan aplikasi untuk membuat goresan kuas langsung di overlay layar, dan memberi pengguna kesan melukis langsung di layar dengan stilus atau jari mereka.

Jendela yang dapat diubah ukurannya

Terakhir, tim mengoptimalkan aplikasi untuk mendukung berbagai ukuran jendela. Pengguna dapat mengubah ukuran jendela aplikasi untuk mendapatkan pengalaman yang optimal pada faktor bentuk apa pun, entah mereka bekerja dalam mode layar penuh atau membuka dan menggunakan aplikasi lain di sebelahnya. Developer juga menambahkan kemampuan bagi pengguna untuk menarik lalu melepas gambar eksternal ke dalam aplikasi.

Hasil

Setelah mengoptimalkan aplikasi untuk layar lebar di Chrome OS, penginstalan aktif Infinite Painter meningkat 55%, dan aktivitas keseluruhan dalam aplikasi meningkat hampir 2 kali lipat. Sean Brakefield, pencipta Infinite Painter, sangat senang dengan keputusan timnya: "Di antara meningkatnya permintaan pengguna akan pengalaman berorientasi sentuhan dan dirilisnya berbagai Chromebook berbasis stilus, kami tahu bahwa mengoptimalkan Chrome OS sangatlah masuk akal," simpulnya. "Bagian terbaiknya, hampir semua migrasi sudah diselesaikan untuk kami saat Google menambahkan dukungan untuk aplikasi Android di Chromebook."

Memulai

Pelajari cara terbaik untuk mengoptimalkan aplikasi Anda untuk Chrome OS.