Duolingo menyelesaikan migrasi ke Kotlin dan mengurangi jumlah barisnya rata-rata sebesar 30%

Stay organized with collections Save and categorize content based on your preferences.

Duolingo merupakan salah satu platform pembelajaran bahasa terpopuler di dunia, dan salah satu aplikasi pendidikan gratis yang paling banyak didownload di Google Play, dengan lebih dari 200 juta download.

Sebagian besar orang mempelajari bahasa baru untuk mendapatkan peluang yang lebih baik. Ini sesuai dengan misi Duolingo yang menyediakan pendidikan bahasa gratis dan mudah diakses oleh lebih dari 300 juta pelajar yang menggunakannya.

Apa yang mereka lakukan

Setelah melihat bahwa jumlah baris codebase mereka meningkat 46% setiap tahun, keputusan bulat dibuat oleh developer Android Duolingo untuk bermigrasi dari Java ke Kotlin.

Pada gaya Duolingo yang sesungguhnya, tim merancang proses migrasi dengan melaksanakan kontes menggunakan papan peringkat harian dan mendorong pembelajaran. Developer Kotlin berpengalaman yang ada di tim bertindak sebagai "pemeriksa Kotlin" dan berbagi praktik terbaik dalam peninjauan kode, hingga semua developer Android menjadi pakar Kotlin.

Setelah dua tahun migrasi selesai, tingkat pemeliharaan kode meningkat secara luar biasa. Mereka mengetahui bahwa konversi file Java ke Kotlin telah mengurangi jumlah barisnya rata-rata sebesar 30%, dan dalam kasus tertentu sebesar 90%.

"Secara keseluruhan, kami sangat senang telah bermigrasi ke Kotlin pada waktu yang tepat, dan kami antusias untuk melihat penggunaannya semakin berkembang baik dalam perusahaan kami maupun di seluruh industri software!" - Art Chaidarun, Sr. Staff Software Engineer

Hasil

Meskipun memiliki fitur produk baru dan lebih dari dua kali lipat jumlah kontributor yang aktif, ukuran codebase mereka hampir sama dengan sebelum migrasi dua tahun sebelumnya, membuktikan bahwa keputusan tersebut merupakan investasi yang bagus. Selain itu, survei internal menunjukkan kepuasan developer telah meningkat sebesar 129 poin NPS, dan Kotlin adalah faktor utama yang dikutip dalam respons.

Duolingo selalu berkembang dan meluas, seperti bahasa. Pengujian A/B yang menyeluruh dan masukan dalam aplikasi memastikan tim akan terus menyempurnakan metodologi dan menawarkan pendidikan bahasa terbaik di dunia. Kini dengan aplikasi Android mereka yang memiliki 100% codebase Kotlin, mereka dapat melakukannya dengan lebih percaya diri dan efektif.

Memulai

Pelajari lebih lanjut cara mengembangkan aplikasi Android dengan Kotlin.