Media3

Mendukung library untuk kasus penggunaan media.
Update Terbaru Rilis Stabil Kandidat Rilis Rilis Beta Rilis Alfa
22 Februari 2024 1.2.1 1.3.0-rc01 1.3.0-beta01 1.3.0-alpha01

Mendeklarasikan dependensi

Untuk menambahkan dependensi pada Media3, Anda harus menambahkan repositori Maven Google ke project Anda. Baca repositori Maven Google untuk informasi selengkapnya.

Tambahkan dependensi untuk artefak yang diperlukan dalam file build.gradle bagi aplikasi atau modul Anda:

Groovy

dependencies {
    def media3_version = "1.2.1"

    // For media playback using ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer:$media3_version"

    // For DASH playback support with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-dash:$media3_version"
    // For HLS playback support with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-hls:$media3_version"
    // For SmoothStreaming playback support with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-smoothstreaming:$media3_version"
    // For RTSP playback support with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-rtsp:$media3_version"
    // For MIDI playback support with ExoPlayer (see additional dependency requirements in
    // https://github.com/androidx/media/blob/release/libraries/decoder_midi/README.md)
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-midi:$media3_version"
    // For ad insertion using the Interactive Media Ads SDK with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-ima:$media3_version"

    // For loading data using the Cronet network stack
    implementation "androidx.media3:media3-datasource-cronet:$media3_version"
    // For loading data using the OkHttp network stack
    implementation "androidx.media3:media3-datasource-okhttp:$media3_version"
    // For loading data using librtmp
    implementation "androidx.media3:media3-datasource-rtmp:$media3_version"

    // For building media playback UIs
    implementation "androidx.media3:media3-ui:$media3_version"
    // For building media playback UIs for Android TV using the Jetpack Leanback library
    implementation "androidx.media3:media3-ui-leanback:$media3_version"

    // For exposing and controlling media sessions
    implementation "androidx.media3:media3-session:$media3_version"

    // For extracting data from media containers
    implementation "androidx.media3:media3-extractor:$media3_version"

    // For integrating with Cast
    implementation "androidx.media3:media3-cast:$media3_version"

    // For scheduling background operations using Jetpack Work's WorkManager with ExoPlayer
    implementation "androidx.media3:media3-exoplayer-workmanager:$media3_version"

    // For transforming media files
    implementation "androidx.media3:media3-transformer:$media3_version"

    // For applying effects on video frames
    implementation "androidx.media3:media3-effect:$media3_version"

    // For muxing media files
    implementation "androidx.media3:media3-muxer:$media3_version"

    // Utilities for testing media components (including ExoPlayer components)
    implementation "androidx.media3:media3-test-utils:$media3_version"
    // Utilities for testing media components (including ExoPlayer components) via Robolectric
    implementation "androidx.media3:media3-test-utils-robolectric:$media3_version"

    // Common functionality for reading and writing media containers
    implementation "androidx.media3:media3-container:$media3_version"
    // Common functionality for media database components
    implementation "androidx.media3:media3-database:$media3_version"
    // Common functionality for media decoders
    implementation "androidx.media3:media3-decoder:$media3_version"
    // Common functionality for loading data
    implementation "androidx.media3:media3-datasource:$media3_version"
    // Common functionality used across multiple media libraries
    implementation "androidx.media3:media3-common:$media3_version"
}

Kotlin

dependencies {
    val media3_version = "1.2.1"

    // For media playback using ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer:$media3_version")

    // For DASH playback support with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-dash:$media3_version")
    // For HLS playback support with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-hls:$media3_version")
    // For SmoothStreaming playback support with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-smoothstreaming:$media3_version")
    // For RTSP playback support with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-rtsp:$media3_version")
    // For MIDI playback support with ExoPlayer (see additional dependency requirements in
    // https://github.com/androidx/media/blob/release/libraries/decoder_midi/README.md)
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-midi:$media3_version")
    // For ad insertion using the Interactive Media Ads SDK with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-ima:$media3_version")

    // For loading data using the Cronet network stack
    implementation("androidx.media3:media3-datasource-cronet:$media3_version")
    // For loading data using the OkHttp network stack
    implementation("androidx.media3:media3-datasource-okhttp:$media3_version")
    // For loading data using librtmp
    implementation("androidx.media3:media3-datasource-rtmp:$media3_version")

    // For building media playback UIs
    implementation("androidx.media3:media3-ui:$media3_version")
    // For building media playback UIs for Android TV using the Jetpack Leanback library
    implementation("androidx.media3:media3-ui-leanback:$media3_version")

    // For exposing and controlling media sessions
    implementation("androidx.media3:media3-session:$media3_version")

    // For extracting data from media containers
    implementation("androidx.media3:media3-extractor:$media3_version")

    // For integrating with Cast
    implementation("androidx.media3:media3-cast:$media3_version")

    // For scheduling background operations using Jetpack Work's WorkManager with ExoPlayer
    implementation("androidx.media3:media3-exoplayer-workmanager:$media3_version")

    // For transforming media files
    implementation("androidx.media3:media3-transformer:$media3_version")

    // For applying effects on video frames
    implementation("androidx.media3:media3-effect:$media3_version")

    // For muxing media files
    implementation("androidx.media3:media3-muxer:$media3_version")

    // Utilities for testing media components (including ExoPlayer components)
    implementation("androidx.media3:media3-test-utils:$media3_version")
    // Utilities for testing media components (including ExoPlayer components) via Robolectric
    implementation("androidx.media3:media3-test-utils-robolectric:$media3_version")

    // Common functionality for reading and writing media containers
    implementation("androidx.media3:media3-container:$media3_version")
    // Common functionality for media database components
    implementation("androidx.media3:media3-database:$media3_version")
    // Common functionality for media decoders
    implementation("androidx.media3:media3-decoder:$media3_version")
    // Common functionality for loading data
    implementation("androidx.media3:media3-datasource:$media3_version")
    // Common functionality used across multiple media libraries
    implementation("androidx.media3:media3-common:$media3_version")
}

Untuk mengetahui informasi dependensi selengkapnya, lihat Menambahkan Dependensi Build.

Masukan

Masukan Anda membantu meningkatkan kualitas Jetpack. Anda dapat menggunakan Issue tracker media3 untuk menemukan jawaban atas pertanyaan, masalah umum dan permintaan fitur, serta mengajukan masalah baru.

Versi 1.3.0

Versi 1.3.0-rc01

22 Februari 2024

androidx.media3:media3-*:1.3.0-rc01 dirilis. Versi 1.3.0-rc01 berisi commit ini.

  • ExoPlayer:
    • Tambahkan awalan sumber ke semua kolom Format.id yang dihasilkan dari MergingMediaSource. Hal ini membantu mengidentifikasi sumber yang menghasilkan Format (#883).
    • Memperbaiki ekspresi reguler yang digunakan untuk memvalidasi nama kunci Common Media Client Data (CMCD) kustom dengan mengubahnya agar hanya memeriksa tanda hubung (#1028).
    • Menghentikan encoding ganda parameter kueri CMCD (#1075).
  • Audio:
    • Meningkatkan algoritme lewati tanpa suara dengan peningkatan volume yang halus; mempertahankan keheningan minimal dan durasi senyap yang lebih alami (#7423).
    • Melaporkan keheningan yang dilewati secara lebih pasti (#1035).
  • Sesi:
    • Memperbaiki masalah saat MediaItem.RequestMetadata yang hanya memiliki tambahan non-null tidak dikirim antara pengontrol media dan sesi.
    • Tambahkan konstruktor ke MediaLibrarySession.Builder yang hanya memerlukan Context, bukan MediaLibraryService.
  • Ekstensi HLS:
    • Resolve mencari awal segmen secara lebih efisien (#1031).

Versi 1.3.0-beta01

7 Februari 2024

androidx.media3:media3-*:1.3.0-beta01 dirilis. Versi 1.3.0-beta01 berisi commit ini.

  • Library Umum:
    • Mengisi artworkUri dan artworkData dalam MediaMetadata.Builder.populate(MediaMetadata) jika setidaknya salah satunya bernilai non-null (#964).
  • ExoPlayer:
    • Mencegah pembuatan subclass CompositeSequenceableLoader. Komponen ini sebelumnya dapat diperluas, tetapi tidak pernah dibuat subclass-nya di dalam library. Penyesuaian dapat dilakukan dengan menggabungkan instance menggunakan pola dekorator dan mengimplementasikan CompositeSequenceableLoaderFactory kustom.
    • Memperbaiki masalah saat mengulangi waktu yang sama menyebabkan metadata dari item ini dihapus (#1007).
    • Mengganti nama metode experimentalSetSubtitleParserFactory di BundledChunkExtractor.Factory dan DefaultHlsExtractorFactory menjadi setSubtitleParserFactory dan tidak mengizinkan penerusan null. Gunakan metode experimentalParseSubtitlesDuringExtraction(boolean) baru untuk mengontrol perilaku penguraian.
    • Menambahkan dukungan untuk menyesuaikan SubtitleParser.Factory yang digunakan selama ekstraksi. Hal ini dapat dilakukan dengan MediaSource.Factory.setSubtitleParserFactory().
  • Ekstraktor:
    • MP3: Menggunakan kecepatan bit konstan (CBR) untuk mencari file dengan header Info (setara CBR dengan header Xing). Sebelumnya kita menggunakan tabel pencarian dari header Info, tetapi hal ini menyebabkan pencarian yang kurang akurat dibandingkan jika kita mengabaikannya dan menganggap file tersebut adalah CBR.
    • MPEG2-TS: Menambahkan dukungan DTS, DTS-LBR, dan DTS:X Profile2 (#275).
    • Mengekstrak jenis audio dari deskripsi TS dan memetakannya ke tanda peran, sehingga pengguna dapat membuat pilihan trek audio yang lebih tepat (#973).
  • Gambar:
    • Menambahkan dukungan untuk thumbnail DASH. Gambar petak akan dipangkas dan setiap thumbnail disediakan hingga ImageOutput mendekati waktu presentasinya.
  • Sesi:
    • Menonaktifkan deteksi klik dua kali untuk aplikasi TV (#962).

Versi 1.3.0-alpha01

15 Januari 2024

  • Library Umum:
    • Mengimplementasikan dukungan untuk URI resource mentah android.resource://package/[type/]name dengan package berbeda dengan paket aplikasi saat ini. Cara ini selalu didokumentasikan agar berfungsi, tetapi tidak diimplementasikan dengan benar sampai saat ini.
    • Normalkan jenis MIME yang ditetapkan oleh kode aplikasi atau membaca dari media menjadi huruf kecil sepenuhnya.
    • Tentukan iklan dengan MediaItem lengkap, bukan Uri tunggal di AdPlaybackState.
    • Tingkatkan minSdk ke 19 (Android KitKat). Hal ini diselaraskan dengan semua library AndroidX lainnya, dan diperlukan agar kami dapat mengupgrade ke versi terbaru dependensi Android AndroidX.
  • ExoPlayer:
    • Tambahkan PreloadMediaSource dan PreloadMediaPeriod yang memungkinkan aplikasi melakukan pramuat sumber media konten pada posisi awal tertentu sebelum pemutaran. PreloadMediaSource menangani penyiapan sumber media konten untuk menerima Timeline, menyiapkan dan meng-cache periode pada posisi awal yang ditentukan, memilih jalur, dan memuat data media untuk periode tersebut. Aplikasi mengontrol progres pramuat dengan mengimplementasikan PreloadMediaSource.PreloadControl dan menyetel sumber pramuat ke pemutar untuk diputar.
    • Menambahkan ExoPlayer.setImageOutput yang memungkinkan aplikasi menetapkan ImageRenderer.ImageOutput.
    • DefaultRenderersFactory kini menyediakan ImageRenderer kepada pemain secara default dengan ImageOutput dan ImageDecoder.Factory.DEFAULT null.
    • Memberikan peristiwa Player.Listener.onPositionDiscontinuity saat senyap dilewati (#765).
    • Menambahkan dukungan eksperimental untuk mengurai subtitel selama ekstraksi. Anda dapat mengaktifkannya menggunakan MediaSource.Factory.experimentalParseSubtitlesDuringExtraction().
    • Mendukung sumber media adaptif dengan PreloadMediaSource.
    • Implementasikan HttpEngineDataSource, HttpDataSource menggunakan HttpEngine API.
  • Transformator:
    • Menambahkan dukungan untuk meratakan video gerak lambat H.265/HEVC SEF.
    • Tingkatkan kecepatan transmuxing, terutama untuk pengeditan 'hapus video'.
    • Menambahkan API untuk memastikan bahwa file output dimulai pada frame video. Hal ini dapat membuat output operasi pemangkasan lebih kompatibel dengan implementasi pemain yang tidak menampilkan frame video pertama hingga stempel waktu presentasinya (#829).
  • Pemilihan Trek:
    • Menambahkan DefaultTrackSelector.selectImageTrack untuk mengaktifkan pemilihan trek gambar.
    • Tambahkan TrackSelectionParameters.isPrioritizeImageOverVideoEnabled untuk menentukan apakah akan memilih trek gambar jika trek gambar dan trek video tersedia. Nilai defaultnya adalah false yang berarti pemilihan trek video akan diprioritaskan.
  • Ekstraktor:
    • Menambahkan penguraian AV1C tambahan ke ekstraktor MP4 untuk mengambil nilai ColorInfo.colorSpace, ColorInfo.colorTransfer, dan ColorInfo.colorRange (#692).
  • Video:
    • Ubah konstruktor MediaCodecVideoRenderer yang menggunakan argumen VideoFrameProcessor.Factory, lalu ganti dengan konstruktor yang menggunakan argumen VideoSinkProvider. Aplikasi yang ingin memasukkan VideoFrameProcessor.Factory kustom dapat membuat instance CompositingVideoSinkProvider yang menggunakan VideoFrameProcessor.Factory kustom dan meneruskan penyedia sink video ke MediaCodecVideoRenderer.
  • Teks:
    • Memperbaiki serialisasi tanda bitmap untuk mengatasi error Tried to marshall a Parcel that contained Binder objects saat menggunakan DefaultExtractorsFactory.setTextTrackTranscodingEnabled (#836).
    • CEA-708: Mengabaikan nilai rowLock. Spesifikasi CEA-708-E S-2023 menyatakan bahwa rowLock dan columnLock harus dianggap benar, terlepas dari nilai yang ada dalam aliran data (dukungan columnLock tidak diterapkan, sehingga secara efektif diasumsikan selalu salah).
  • DRM:
  • Ekstensi IMA:
    • Memperbaiki masalah saat iklan DASH dan HLS tanpa ekstensi file yang sesuai tidak dapat diputar.
  • Ekstensi HLS:
    • Kurangi HlsMediaPeriod menjadi visibilitas paket pribadi. Jenis ini tidak boleh bergantung langsung dari luar paket HLS.
  • Ekstensi Decoder (FFmpeg, VP9, AV1, MIDI, dll.):
    • Decoder MIDI: Mengabaikan pesan peristiwa SysEx (#710).
  • Utilitas Pengujian:
    • Jangan jeda pemutaran dalam TestPlayerRunHelper.playUntilPosition. Pengujian ini akan mempertahankan pemutaran dalam status diputar, tetapi menangguhkan progresnya hingga pengujian dapat menambahkan pernyataan dan tindakan lebih lanjut.
  • Aplikasi demo:
    • Tambahkan modul demo singkat untuk mendemonstrasikan penggunaan PreloadMediaSource dengan kasus penggunaan konten pendek.

Versi 1.2.0

Versi 1.2.1

9 Januari 2024

  • ExoPlayer:
    • Memperbaiki masalah saat pencarian manual di luar rentang LiveConfiguration.min/maxOffset terus menyesuaikan offset kembali ke min/maxOffset.
    • Memperbaiki masalah tata letak saluran OPUS dan VORBIS yang salah untuk 3, 5, 6, 7, dan 8 saluran (#8396).
    • Memperbaiki masalah saat pilihan trek setelah berusaha mencari ke nol dalam live stream membuat streaming dimulai dari posisi defaultnya (#9347).
    • Memperbaiki masalah saat instance CmcdData.Factory baru menerima nilai negatif untuk bufferedDurationUs dari sumber potongan, sehingga menghasilkan IllegalArgumentException (#888).
  • Transformator:
    • Atasi masalah yang akan muncul oleh encoder pada waktu konfigurasi karena menetapkan tingkat operasi yang tinggi.
  • Ekstraktor:
    • Tandai trek HEVC sekunder (tidak dapat diputar) dalam foto gerakan JPEG sebagai ROLE_FLAG_ALTERNATE agar tidak otomatis dipilih untuk diputar karena resolusinya lebih tinggi.
    • Memperbaiki deteksi keyframe yang salah untuk streaming TS H264 (#864).
    • Memperbaiki estimasi durasi streaming TS yang lebih lama dari 47.721 detik (#855).
  • Audio:
    • Memperbaiki penanganan EOS untuk SilenceSkippingAudioProcessor saat dipanggil berkali-kali (#712).
  • Video:
    • Menambahkan solusi untuk masalah perangkat di Galaxy Tab S7 FE, Chromecast dengan Google TV, dan Lenovo M10 FHD Plus yang menyebabkan streaming AVC 60 fps ditandai sebagai tidak didukung (#693).
  • Metadata:
    • Memperbaiki bug saat MediaMetadata hanya diisi dari komentar Vorbis dengan kunci huruf besar (#876).
    • Menangkap OutOfMemoryError saat mengurai frame ID3 yang sangat besar, yang berarti pemutaran dapat dilanjutkan tanpa info tag, bukan pemutaran gagal sepenuhnya.
  • DRM:
    • Memperluas solusi untuk URL lisensi https://default.url ClearKey palsu ke API 33+ (sebelumnya solusi hanya diterapkan di API 33 persis) (#837).
    • Memperbaiki ERROR_DRM_SESSION_NOT_OPENED saat beralih dari terenkripsi ke konten yang jelas tanpa platform yang terpasang ke pemutar. Error ini disebabkan karena salah menggunakan decoder yang aman untuk memutar konten yang jelas.
  • Sesi:
    • Menempatkan kunci dan nilai kustom di MediaMetadataCompat ke MediaMetadata.extras dan MediaMetadata.extras ke MediaMetadataCompat (#756, #802).
    • Memperbaiki penyiaran notifyChildrenChanged untuk pengontrol lama (#644).
    • Memperbaiki bug saat menyetel waktu negatif untuk timer setWhen yang dinonaktifkan pada notifikasi menyebabkan error di beberapa perangkat (#903).
    • Memperbaiki IllegalStateException saat pengontrol notifikasi media belum selesai terhubung saat pembaruan notifikasi pertama diminta (#917).
  • UI:
    • Memperbaiki masalah saat tombol maju dan mundur tidak terlihat saat digunakan dengan Desain Material di BottomSheetDialogFragment (#511).
    • Memperbaiki masalah saat angka di tombol maju cepat PlayerControlView tidak sejajar (#547).
  • Ekstensi DASH:
    • Mengurai "f800" sebagai jumlah saluran 5 untuk Dolby dalam manifes DASH (#688).
  • Ekstensi Decoder (FFmpeg, VP9, AV1, MIDI, dll.):
    • MIDI: Memperbaiki masalah saat pencarian maju melewati peristiwa Perubahan Program (#704).
    • Bermigrasi ke FFmpeg 6.0 dan mengupdate NDK yang didukung ke r26b (#707, #867).
  • Ekstensi Cast:
    • Membersihkan pembuatan Timeline agar tidak menyebabkan error pada aplikasi saat pemuatan media gagal di perangkat transmisi (#708).

Versi 1.2.0

15 November 2023

  • Library Umum:
    • Tambahkan parameter @Nullable Throwable ke metode dalam antarmuka Log.Logger. Parameter message untuk metode ini tidak lagi berisi informasi apa pun tentang Throwable yang diteruskan ke metode Log.{d,i,w,e}(), sehingga jika diinginkan, implementasi harus menambahkan informasi ini secara manual jika diinginkan (mungkin menggunakan Logger.appendThrowableString(String, Throwable)).
    • Memperbaiki masalah kompatibilitas Kotlin saat parameter jenis generik nullable dan jenis elemen array nullable tidak terdeteksi sebagai nullable. Contohnya adalah parameter metode TrackSelectorResult dan SimpleDecoder (#6792).
    • Ubah perilaku notifikasi dan UI default di Util.shouldShowPlayButton untuk menampilkan tombol "putar" saat pemutaran disembunyikan sementara (misalnya, karena kehilangan fokus audio sementara). Perilaku lama dapat dipertahankan menggunakan PlayerView.setShowPlayButtonIfPlaybackIsSuppressed(false) atau MediaSession.Builder.setShowPlayButtonIfPlaybackIsSuppressed(false) (#11213).
    • Upgrade androidx.annotation:annotation-experimental ke 1.3.1 untuk memperbaiki https://issuetracker.google.com/251172715.
    • Pindahkan ExoPlayer.setAudioAttributes ke antarmuka Player.
  • ExoPlayer:
    • Memperbaiki masalah pencarian di streaming AC4 yang disebabkan oleh tidak mengidentifikasi sampel khusus dekode dengan benar (#11000).
    • Menambahkan penghentian pemutaran pada perangkat output audio yang tidak sesuai (misalnya, speaker bawaan di perangkat Wear OS) saat fitur ini diaktifkan melalui ExoPlayer.Builder.setSuppressPlaybackOnUnsuitableOutput. Alasan penghentian pemutaran akan diperbarui sebagai Player.PLAYBACK_SUPPRESSION_REASON_UNSUITABLE_AUDIO_OUTPUT jika pemutaran dicoba saat tidak tersedia output audio yang cocok, atau jika semua output yang sesuai terputus selama pemutaran. Alasan penyembunyian akan dihapus saat output yang sesuai terhubung.
    • Menambahkan MediaSource.canUpdateMediaItem dan MediaSource.updateMediaItem untuk menerima update MediaItem setelah pembuatan melalui Player.replaceMediaItem(s).
    • Mengizinkan update MediaItem untuk semua class MediaSource yang disediakan oleh library melalui Player.replaceMediaItem(s) (#33, #9978).
    • Mengganti nama MimeTypes.TEXT_EXOPLAYER_CUES menjadi MimeTypes.APPLICATION_MEDIA3_CUES.
    • Tambahkan PngExtractor yang mengirim dan membaca seluruh file PNG ke TrackOutput sebagai satu contoh.
    • Meningkatkan metode SequenceableLoader.continueLoading(long) di antarmuka SequenceableLoader menjadi SequenceableLoader.continueLoading(LoadingInfo loadingInfo). LoadingInfo berisi parameter tambahan, termasuk playbackSpeed dan lastRebufferRealtimeMs selain playbackPositionUs yang ada.
    • Meningkatkan kualitas metode ChunkSource.getNextChunk(long, long, List, ChunkHolder) di antarmuka ChunkSource menjadi ChunkSource.getNextChunk(LoadingInfo, long, List, ChunkHolder).
    • Menambahkan kolom lain ke logging Common Media Client Data (CMCD): kekurangan buffer (bs), batas waktu (dl), kecepatan pemutaran (pr), dan startup (su) (#8699).
    • Menambahkan bitdepth luma dan kroma ke ColorInfo (#491).
    • Menambahkan kolom lain ke logging Common Media Client Data (CMCD): permintaan objek berikutnya (nor) dan permintaan rentang berikutnya (nrr) (#8699).
    • Menambahkan fungsi untuk mengirim data Common Media Client Data (CMCD) menggunakan parameter kueri (#553).
    • Memperbaiki ConcurrentModificationException di ExperimentalBandwidthMeter (#612).
    • Menambahkan parameter MediaPeriodId ke CompositeMediaSource.getMediaTimeForChildMediaTime.
    • Mendukung ClippingMediaSource (dan sumber lainnya dengan offset waktu periode/periode) di ConcatenatingMediaSource2 (#11226).
    • Ubah BaseRenderer.onStreamChanged() untuk menerima argumen MediaPeriodId juga.
  • Transformator:
    • Mengurai data rotasi EXIF untuk input gambar.
    • Hapus jenis anotasi TransformationRequest.HdrMode dan konstanta terkaitnya. Sebagai gantinya, gunakan Composition.HdrMode dan konstanta terkaitnya.
    • Sederhanakan OverlaySettings untuk memperbaiki masalah rotasi.
    • Mengubah parameter frameRate dan durationUs dari SampleConsumer.queueInputBitmap menjadi TimestampIterator.
  • Pemilihan Trek:
    • Menambahkan DefaultTrackSelector.Parameters.allowAudioNonSeamlessAdaptiveness untuk secara eksplisit mengizinkan atau melarang adaptasi yang tidak lancar. Defaultnya tetap pada perilaku true saat ini.
  • Ekstraktor:
    • MPEG-TS: Memastikan frame terakhir dirender dengan meneruskan unit akses terakhir streaming ke antrean contoh (#7909).
    • Memperbaiki kesalahan ketik saat menentukan rotationDegrees. Mengubah projectionPosePitch menjadi projectionPoseRoll (#461).
    • Hapus asumsi bahwa instance Extractor dapat diperiksa secara langsung dengan instanceof. Jika ingin mengakses runtime ke detail implementasi Extractor, Anda harus memanggil Extractor.getUnderlyingInstance terlebih dahulu.
    • Menambahkan BmpExtractor.
    • Menambahkan WebpExtractor.
    • Menambahkan HeifExtractor.
    • Tambahkan dukungan QuickTime klasik ke Mp4Extractor.
  • Audio:
    • Menambahkan dukungan untuk PCM big-endian 24/32-bit dalam MP4 dan Matroska, serta mengurai encoding PCM untuk lpcm dalam MP4.
    • Menambahkan dukungan untuk mengekstrak audio Vorbis dalam MP4.
    • Menambahkan AudioSink.getFormatOffloadSupport(Format) yang mengambil tingkat dukungan offload yang dapat disediakan oleh sink untuk format tersebut melalui DefaultAudioOffloadSupportProvider. Metode ini akan menampilkan AudioOffloadSupport baru yang berisi isFormatSupported, isGaplessSupported, dan isSpeedChangeSupported.
    • Tambahkan AudioSink.setOffloadMode() yang digunakan untuk mengonfigurasi konfigurasi offload di sink audio. Defaultnya adalah AudioSink.OFFLOAD_MODE_DISABLED.
    • Offload dapat diaktifkan melalui setAudioOffloadPreference di TrackSelectionParameters. Jika preferensi yang ditetapkan adalah diaktifkan, perangkat mendukung pengurangan beban untuk format tersebut, dan pemilihan trek adalah trek audio tunggal, maka pengurangan beban audio akan diaktifkan.
    • Jika audioOffloadModePreference disetel ke AUDIO_OFFLOAD_MODE_PREFERENCE_REQUIRED, DefaultTrackSelector hanya akan memilih trek audio dan hanya jika format trek tersebut didukung dalam offload. Jika tidak ada trek audio yang didukung saat memindahkan muatan, tidak ada trek yang akan dipilih.
    • Menonaktifkan dukungan tanpa jeda untuk memindahkan beban saat pra-level API 33 karena masalah posisi pemutaran setelah transisi jalur.
    • Hapus parameter enableOffload dari tanda tangan metode DefaultRenderersFactory.buildAudioSink.
    • Hapus metode DefaultAudioSink.Builder.setOffloadMode.
    • Hapus nilai intdef DefaultAudioSink.OffloadMode.OFFLOAD_MODE_ENABLED_GAPLESS_DISABLED.
    • Menambahkan dukungan untuk metadata gapless Opus selama pemutaran offload.
    • Izinkan pemulihan perender dengan menonaktifkan pengurangan beban jika gagal saat pertama kali ditulis (#627).
    • Aktifkan Penjadwalan Pengurangan Muatan secara default untuk pemutaran audio saja yang dikurangi muatannya.
    • Menghapus ExoPlayer.experimentalSetOffloadSchedulingEnabled dan AudioOffloadListener.onExperimentalOffloadSchedulingEnabledChanged.
    • Mengganti nama onExperimentalSleepingForOffloadChanged sebagai onSleepingForOffloadChanged dan onExperimentalOffloadedPlayback sebagai onOffloadedPlayback.
    • Pindahkan antarmuka dan definisi TrackSelectionParameters terkait mode offload audio ke class AudioOffloadPreferences bagian dalam.
    • Menambahkan callback onAudioTrackInitialized dan onAudioTrackReleased ke AnalyticsListener, AudioRendererEventListener, dan AudioSink.Listener.
    • Memperbaiki masalah underflow buffer audio DTS Express (#650).
    • Memperbaiki bug saat pemeriksaan kemampuan untuk E-AC3-JOC menampilkan IllegalArgumentException (#677).
  • Video:
    • Izinkan MediaCodecVideoRenderer menggunakan VideoFrameProcessor.Factory kustom.
    • Memperbaiki bug saat frame pertama tidak dapat dirender jika streaming audio dimulai dengan stempel waktu negatif (#291).
  • Teks:
    • Menghapus ExoplayerCuesDecoder. Trek teks dengan sampleMimeType = application/x-media3-cues kini ditangani langsung oleh TextRenderer tanpa memerlukan instance SubtitleDecoder.
  • Metadata:
    • MetadataDecoder.decode tidak akan lagi dipanggil untuk contoh "khusus dekode" karena implementasinya harus tetap menampilkan null.
  • Efek:
    • Menambahkan VideoFrameProcessor.queueInputBitmap(Bitmap, Iterator<Long>) input bitmap yang diantrekan berdasarkan stempel waktu.
    • Ubah VideoFrameProcessor.registerInputStream() menjadi tidak memblokir. Aplikasi harus mengimplementasikan VideoFrameProcessor.Listener#onInputStreamRegistered().
    • Mengubah parameter frameRate dan durationUs dari VideoFrameProcessor.queueInputBitmap menjadi TimestampIterator.
  • Ekstensi IMA:
    • Memperbaiki bug saat live stream DASH multi-periode yang bukan merupakan item pertama dalam playlist dapat menampilkan pengecualian (#571).
    • Rilis StreamManager sebelum memanggil AdsLoader.destroy()
    • Menambahkan nomor vers IMA SDK menjadi 3.31.0.
  • Sesi:
    • Menetapkan perilaku layanan latar depan notifikasi ke FOREGROUND_SERVICE_IMMEDIATE di DefaultMediaNotificationProvider (#167).
    • Gunakan hanya android.media.session.MediaSession.setMediaButtonBroadcastReceiver() di atas API 31 untuk menghindari masalah pada API yang tidak digunakan lagi di perangkat Samsung (#167).
    • Gunakan pengontrol notifikasi media sebagai proxy untuk menetapkan perintah yang tersedia dan tata letak kustom yang digunakan untuk mengisi notifikasi dan sesi platform.
    • Mengonversi peristiwa tombol media yang diterima oleh MediaSessionService.onStartCommand() dalam Media3, bukan merutekannya ke sesi platform dan kembali ke Media3. Dengan demikian, pengontrol pemanggil akan selalu menjadi pengontrol notifikasi media dan aplikasi dapat dengan mudah mengenali panggilan yang berasal dari notifikasi dengan cara yang sama pada semua level API yang didukung.
    • Memperbaiki bug yang menyebabkan MediaController.getCurrentPosition() tidak berjalan saat terhubung ke MediaSessionCompat lama.
    • Tambahkan MediaLibrarySession.getSubscribedControllers(mediaId) agar lebih mudah.
    • Ganti MediaLibrarySession.Callback.onSubscribe() untuk menyatakan ketersediaan ID induk yang berlangganan pengontrol. Jika berhasil, langganan diterima dan notifyChildrenChanged() segera dipanggil untuk memberi tahu browser (#561).
    • Tambahkan modul demo sesi untuk Automotive OS dan aktifkan demo sesi untuk Android Auto.
    • Jangan menyetel antrean sesi framework jika COMMAND_GET_TIMELINE tidak tersedia untuk pengontrol notifikasi media. Dengan Android Auto sebagai pengontrol klien yang membaca dari sesi framework, hal ini mengakibatkan tombol queue di UI Android Auto tidak ditampilkan (#339).
    • Menggunakan DataSourceBitmapLoader secara default, bukan SimpleBitmapLoader (#271, #327).
    • Menambahkan MediaSession.Callback.onMediaButtonEvent(Intent) yang memungkinkan aplikasi mengganti penanganan peristiwa tombol media default.
  • UI:
    • Tambahkan implementasi Player.Listener untuk perangkat Wear OS yang menangani penyembunyian pemutaran karena Player.PLAYBACK_SUPPRESSION_REASON_UNSUITABLE_AUDIO_OUTPUT dengan meluncurkan dialog sistem agar pengguna dapat menghubungkan output audio yang sesuai (misalnya, headphone bluetooth). Pemroses akan otomatis melanjutkan pemutaran jika perangkat yang sesuai terhubung dalam waktu tunggu yang dapat dikonfigurasi (defaultnya adalah 5 menit).
  • Download:
    • Deklarasikan jenis layanan latar depan "sinkronisasi data" untuk DownloadService bagi kompatibilitas Android 14. Saat menggunakan layanan ini, aplikasi juga perlu menambahkan dataSync sebagai foregroundServiceType dalam manifes dan menambahkan izin FOREGROUND_SERVICE_DATA_SYNC (#11239).
  • Ekstensi HLS:
    • Muat ulang playlist live HLS dengan interval yang dihitung dari waktu mulai pemuatan terakhir, bukan waktu pemuatan terakhir selesai (#663).
  • Ekstensi DASH:
    • Izinkan beberapa ID DASH yang sama di URL template segmen.
    • Menambahkan dukungan eksperimental untuk mengurai subtitel selama ekstraksi. Hal ini memiliki dukungan yang lebih baik untuk menggabungkan subtitel yang tumpang-tindih, termasuk mengatasi kedipan saat melakukan transisi antarsegmen subtitel. Anda dapat mengaktifkannya menggunakan DashMediaSource.Factory.experimentalParseSubtitlesDuringExtraction() (#288).
  • Ekstensi RTSP:
    • Memperbaiki kondisi race yang dapat menyebabkan IndexOutOfBoundsException saat kembali ke TCP, atau pemutaran macet dalam beberapa situasi.
    • Memeriksa status dalam penyiapan RTSP saat menampilkan status pemuatan RtspMediaPeriod (#577).
    • Mengabaikan metode permintaan Rtsp kustom di header publik respons Opsi (#613).
    • Menggunakan nilai waktu tunggu Respons Penyiapan RTSP dalam interval waktu pengiriman permintaan Opsi RTSP keep-alive (#662).
  • Ekstensi Decoder (FFmpeg, VP9, AV1, MIDI, dll.):
    • Merilis modul decoder MIDI, yang menyediakan dukungan untuk pemutaran file MIDI standar menggunakan library Jsyn untuk menyintesis audio.
    • Menambahkan DecoderOutputBuffer.shouldBeSkipped untuk langsung menandai buffer output yang tidak perlu ditampilkan. Ini lebih diprioritaskan daripada C.BUFFER_FLAG_DECODE_ONLY yang tidak akan digunakan lagi.
    • Menambahkan Decoder.setOutputStartTimeUs dan SimpleDecoder.isAtLeastOutputStartTimeUs agar decoder dapat melepas sampel khusus dekode sebelum waktu mulai. Opsi ini harus lebih diutamakan daripada Buffer.isDecodeOnly yang tidak akan digunakan lagi.
    • Memperbaiki bug yang memublikasikan artefak decoder MIDI ke repositori Maven. Artefak diganti namanya menjadi media3-exoplayer-midi (#734).
  • Ekstensi Leanback:
    • Memperbaiki bug saat menonaktifkan platform dapat menyebabkan ArithmeticException dalam kode Leanback (#617).
  • Utilitas Pengujian:
    • Menjadikan TestExoPlayerBuilder dan FakeClock kompatibel dengan pengujian UI Espresso dan pengujian UI Compose. Perubahan ini memperbaiki bug saat pemutaran dilanjutkan secara tidak ditentukan selama interaksi tampilan Espresso atau Compose.
  • Menghapus simbol yang tidak digunakan lagi:
    • Hapus TransformationRequest.Builder.setEnableRequestSdrToneMapping(boolean) dan TransformationRequest.Builder.experimental_setEnableHdrEditing(boolean). Sebagai gantinya, gunakan Composition.Builder.setHdrMode(int) dan teruskan Composition ke Transformer.start(Composition, String).
    • Hapus metode DownloadNotificationHelper.buildProgressNotification yang tidak digunakan lagi, gunakan metode yang tidak digunakan lagi yang menggunakan parameter notMetRequirements.

Versi 1.2.0-rc01

1 November 2023

Gunakan versi stabil 1.2.0.

Versi 1.2.0-beta01

19 Oktober 2023

Gunakan versi stabil 1.2.0.

Versi 1.2.0-alpha02

29 September 2023

Gunakan versi stabil 1.2.0.

Versi 1.2.0-alpha01

17 Agustus 2023

Gunakan versi stabil 1.2.0.

Versi 1.1.0

Versi 1.1.1

16 Agustus 2023

  • Library Umum:
    • Menghapus dependensi multidex yang tidak sengaja ditambahkan dari semua modul (#499).
  • ExoPlayer:
    • Memperbaiki masalah di PlaybackStatsListener saat PlaybackStats palsu dibuat setelah playlist dihapus.
    • Menambahkan kolom lain ke logging Common Media Client Data (CMCD): format streaming (sf), jenis streaming (st), versi (v), birate teratas (tb), durasi objek (d), throughput yang diukur (mtp), dan jenis objek (ot) (#8699).
  • Audio:
    • Memperbaiki bug yang menyebabkan Player.getState() tidak pernah bertransisi ke STATE_ENDED saat memutar file yang sangat singkat (#538).
  • Penghilangan Muatan Audio:
    • Tambahkan Halaman Header ID Ogg dan Header Komentar ke bitstream untuk pemutaran Opus yang dialihkan sesuai dengan RFC 7845.
  • Video:
    • H.265/HEVC: Memperbaiki penguraian info gambar referensi jangka pendek dan jangka panjang SPS.
  • Teks:
    • CEA-608: Mengubah logika pemotongan tanda agar hanya mempertimbangkan teks yang terlihat. Indentasi dan offset tab sebelumnya disertakan saat membatasi panjang tanda hingga 32 karakter (yang secara teknis benar menurut spesifikasi) (#11019).
  • Ekstensi IMA:
    • Menambahkan nomor vers IMA SDK menjadi 3.30.3.
  • Sesi:
    • Menambahkan tata letak kustom ke status pengontrol dan memberikan pengambil untuk mengaksesnya. Saat tata letak kustom berubah, MediaController.Listener.onCustomLayoutChanged akan dipanggil. Aplikasi yang ingin mengirim tata letak kustom yang berbeda ke pengontrol Media3 yang berbeda dapat melakukannya di MediaSession.Callback.onConnect dengan menggunakan AcceptedResultBuilder untuk memastikan tata letak kustom tersedia untuk pengontrol saat koneksi selesai.
    • Memperbaiki kasus saat MediaLibraryServiceLegacyStub mengirim error ke Result yang tidak mendukung hal ini yang menghasilkan UnsupportedOperationException (#78).
    • Memperbaiki cara PlayerWrapper membuat VolumeProviderCompat dengan menentukan volumeControlType melalui perintah lama (COMMAND_ADJUST_DEVICE_VOLUME dan COMMAND_SET_DEVICE_VOLUME) serta perintah baru (COMMAND_ADJUST_DEVICE_VOLUME_WITH_FLAGS dan COMMAND_SET_DEVICE_VOLUME_WITH_FLAGS) (#554).

Versi 1.1.0

5 Juli 2023

  • Library Umum:
    • Tambahkan alasan penyembunyian untuk rute dan pemutaran audio yang tidak cocok saat siap berubah karena dihentikan terlalu lama. (#15).
    • Tambahkan perintah ke Pemutar:
      • COMMAND_GET_METADATA
      • COMMAND_SET_PLAYLIST_METADATA
      • COMMAND_SET_DEVICE_VOLUME_WITH_FLAGS
      • COMMAND_ADJUST_DEVICE_VOLUME_WITH_FLAGS
    • Menambahkan metode kelebihan beban ke Pemutar yang memungkinkan pengguna menentukan tanda volume:
      • void setDeviceVolume(int, int)
      • void increaseDeviceVolume(int)
      • void decreaseDeviceVolume(int)
      • void setDeviceMuted(boolean, int)
    • Menambahkan Builder untuk DeviceInfo dan menghentikan penggunaan konstruktor yang ada.
    • Menambahkan DeviceInfo.routingControllerId untuk menentukan ID pengontrol pemilihan rute untuk pemutaran jarak jauh.
    • Menambahkan Player.replaceMediaItem(s) sebagai pintasan untuk menambahkan dan menghapus item di posisi yang sama (#8046).
  • ExoPlayer:
    • Mengizinkan ExoPlayer memiliki kontrol metode volume perangkat hanya jika diikutsertakan secara eksplisit. Gunakan ExoPlayer.Builder.setDeviceVolumeControlEnabled agar dapat mengakses:
      • getDeviceVolume()
      • isDeviceMuted()
      • setDeviceVolume(int) dan setDeviceVolume(int, int)
      • increaseDeviceVolume(int) dan increaseDeviceVolume(int, int)
      • decreaseDeviceVolume(int) dan decreaseDeviceVolume(int, int)
    • Menambahkan FilteringMediaSource yang memungkinkan untuk memfilter jenis jalur yang tersedia dari MediaSource.
    • Tambahkan dukungan untuk menyertakan Common Media Client Data (CMCD) dalam permintaan keluar dengan format streaming adaptif DASH, HLS, dan SmoothStreaming. Kolom berikut, br, bl, cid, rtp, dan sid, telah digabungkan (#8699). Struktur API dan metode API:
      • Logging CMCD dinonaktifkan secara default, gunakan MediaSource.Factory.setCmcdConfigurationFactory(CmcdConfiguration.Factory cmcdConfigurationFactory) untuk mengaktifkannya.
      • Semua kunci diaktifkan secara default, ganti CmcdConfiguration.RequestConfig.isKeyAllowed(String key) untuk memfilter kunci mana yang dicatat dalam log.
      • Ganti CmcdConfiguration.RequestConfig.getCustomData() untuk mengaktifkan logging kunci kustom.
    • Menambahkan tindakan lain ke manifes demo utama untuk mempermudah memulai aplikasi demo dengan file *.exolist.json kustom (#439).
    • Menambahkan ExoPlayer.setVideoEffects() untuk menggunakan Effect selama pemutaran video.
    • Update SampleQueue untuk menyimpan sourceId sebagai long, bukan int. Tindakan ini akan mengubah tanda tangan metode publik SampleQueue.sourceId dan SampleQueue.peekSourceId.
    • Menambahkan parameter ke metode LoadControl shouldStartPlayback dan onTracksSelected yang memungkinkan pengaitan metode ini dengan MediaPeriod yang relevan.
    • Ubah tanda tangan ServerSideAdInsertionMediaSource.setAdPlaybackStates(Map<Object, AdPlaybackState>) dengan menambahkan parameter linimasa yang berisi titik dengan UID yang digunakan sebagai kunci di peta. Hal ini diperlukan untuk menghindari masalah konkurensi pada live stream multi-periode.
    • Menghentikan penggunaan EventDispatcher.withParameters(int windowIndex, @Nullable MediaPeriodId mediaPeriodId, long mediaTimeOffsetMs) dan BaseMediaSource.createEventDispatcher(..., long mediaTimeOffsetMs). Sebagai gantinya, varian metode tanpa mediaTimeOffsetUs dapat dipanggil. Perhatikan bahwa meskipun untuk varian yang tidak digunakan lagi, offset tidak ditambahkan lagi ke startTimeUs dan endTimeUs objek MediaLoadData yang dikirim oleh dispatcher.
    • Ganti nama ExoTrackSelection.blacklist menjadi excludeTrack, dan isBlacklisted menjadi isTrackExcluded.
    • Memperbaiki perilaku yang tidak konsisten antara ExoPlayer.setMediaItem(s) dan addMediaItem(s) saat dipanggil di playlist kosong.
  • Transformator:
    • Menghapus Transformer.Builder.setMediaSourceFactory(MediaSource.Factory). Sebagai gantinya, gunakan ExoPlayerAssetLoader.Factory(MediaSource.Factory) dan Transformer.Builder.setAssetLoaderFactory(AssetLoader.Factory).
    • Menghapus Transformer.startTransformation(MediaItem, ParcelFileDescriptor).
    • Memperbaiki bug yang menyebabkan transformasi macet (yang menyebabkan waktu tunggu muxer habis) jika akhir streaming video diberi sinyal pada saat frame input tertunda pemrosesan.
    • Codec kueri melalui MediaCodecList, untuk memperluas dukungan, bukan menggunakan utilitas findDecoder/EncoderForFormat.
    • Menghapus konfigurasi B-frame di DefaultEncoderFactory karena tidak berfungsi di beberapa perangkat.
  • Pemilihan trek:
    • Menambahkan DefaultTrackSelector.Parameters.allowInvalidateSelectionsForRendererCapabilitiesChange yang dinonaktifkan secara default. Jika diaktifkan, DefaultTrackSelector akan memicu pemilihan jalur baru saat kemampuan perender berubah.
  • Ekstraktor:
    • Ogg: Memperbaiki bug saat mencari dalam file dengan durasi yang panjang (#391).
    • FMP4: Memperbaiki masalah saat TimestampAdjuster menginisialisasi offset stempel waktu yang salah dengan waktu contoh metadata dari atom emsg (#356).
  • Audio:
    • Memperbaiki bug saat beberapa pemutaran gagal saat tunneling diaktifkan dan AudioProcessors aktif, misalnya untuk pemangkasan tanpa celah (#10847).
    • Mengenkapsulasi frame Opus dalam paket Ogg dalam pemutaran langsung (offload).
    • Ekstrapolasi posisi saat ini selama tidur dengan penjadwalan offload.
    • Tambahkan Renderer.release() dan AudioSink.release() untuk merilis resource di akhir siklus proses pemain.
    • Dengarkan perubahan kemampuan audio di DefaultAudioSink. Tambahkan parameter context yang diperlukan di konstruktor DefaultAudioSink, yang dengannya DefaultAudioSink akan didaftarkan sebagai pemroses ke AudioCapabilitiesReceiver dan memperbarui properti audioCapabilities-nya saat diberi tahu dengan perubahan kemampuan.
    • Memperluas perubahan kemampuan audio melalui peristiwa baru onAudioCapabilitiesChanged di antarmuka AudioSink.Listener, dan antarmuka baru RendererCapabilities.Listener yang memicu peristiwa onRendererCapabilitiesChanged.
    • Menambahkan ChannelMixingAudioProcessor untuk menerapkan penskalaan/mixing ke saluran audio.
    • Tambahkan nilai int baru DISCARD_REASON_AUDIO_BYPASS_POSSIBLE ke DecoderDiscardReasons untuk menghapus dekoder audio saat mode pengabaian memungkinkan setelah kemampuan audio berubah.
    • Menambahkan dukungan pemutaran langsung untuk DTS Express dan DTS:X (#335).
  • Video:
    • Buat laporan MediaCodecVideoRenderer sebagai VideoSize dengan lebar dan tinggi 0 jika perender dinonaktifkan. Player.Listener.onVideoSizeChanged dipanggil saat Player.getVideoSize() berubah. Dengan perubahan ini, ukuran video ExoPlayer dengan MediaCodecVideoRenderer memiliki lebar dan tinggi 0 saat Player.getCurrentTracks tidak mendukung video, atau ukuran trek video yang didukung belum ditentukan.
  • DRM:
    • Kurangi visibilitas beberapa metode khusus internal di DefaultDrmSession yang tidak diharapkan dipanggil dari luar paket DRM:
      • void onMediaDrmEvent(int)
      • void provision()
      • void onProvisionCompleted()
      • onProvisionError(Exception, boolean)
  • Muxer:
    • Menambahkan library muxer baru yang dapat digunakan untuk membuat file container MP4.
  • Ekstensi IMA:
    • Mengaktifkan streaming DASH live multi-periode untuk DAI. Perlu diperhatikan bahwa implementasi saat ini belum mendukung pencarian di live stream (#10912).
    • Memperbaiki bug saat grup iklan baru disisipkan dalam live stream karena posisi konten yang dihitung dalam linimasa yang berurutan sedikit berbeda.
  • Sesi:
    • Menambahkan metode helper MediaSession.getControllerForCurrentRequest untuk mendapatkan informasi tentang pengontrol yang saat ini memanggil metode Player.
    • Menambahkan androidx.media3.session.MediaButtonReceiver untuk memungkinkan aplikasi mengimplementasikan pelanjutan pemutaran dengan peristiwa tombol media yang dikirim oleh, misalnya, headset Bluetooth (#167).
    • Menambahkan implementasi default ke MediaSession.Callback.onAddMediaItems untuk memungkinkan MediaItems yang diminta diteruskan ke Player jika memiliki LocalConfiguration (mis. URI) (#282).
    • Menambahkan tombol perintah "seek to previous" dan "seek to next" pada tampilan notifikasi media ringkas secara default untuk Android 12 dan yang lebih lama (#410).
    • Menambahkan implementasi default ke MediaSession.Callback.onAddMediaItems untuk memungkinkan MediaItems yang diminta diteruskan ke Player jika memiliki LocalConfiguration (mis. URI) (#282).
    • Menambahkan tombol perintah "seek to previous" dan "seek to next" pada tampilan notifikasi media ringkas secara default untuk Android 12 dan yang lebih lama (#410).
  • UI:
    • Menambahkan metode Util shouldShowPlayButton dan handlePlayPauseButtonAction untuk menulis elemen UI kustom dengan tombol putar/jeda.
  • Ekstensi RTSP:
    • Untuk MPEG4-LATM, gunakan nilai ID tingkat profil default jika tidak ada dalam pesan SDP Deskripsikan Respons (#302).
    • Gunakan Uri dasar untuk resolusi jalur relatif dari sesi RTSP jika ada dalam header respons DESCRIBE (#11160).
  • Ekstensi DASH:
    • Hapus offset waktu media dari MediaLoadData.startTimeMs dan MediaLoadData.endTimeMs untuk streaming DASH multi-periode.
    • Memperbaiki bug saat menyiapkan ulang sumber media Dash live multi-periode menghasilkan IndexOutOfBoundsException (#10838).
  • Ekstensi HLS:
    • Tambahkan HlsMediaSource.Factory.setTimestampAdjusterInitializationTimeoutMs(long) untuk menyetel waktu tunggu agar thread pemuatan menunggu TimestampAdjuster diinisialisasi. Jika inisialisasi tidak selesai sebelum waktu tunggu habis, PlaybackException akan ditampilkan untuk menghindari pemutaran tanpa batas. Waktu tunggu disetel ke nol secara default (#323).
  • Utilitas Pengujian:
    • Periksa ketidakpekaan huruf besar/kecil skema URI di DataSourceContractTest.
  • Menghapus simbol yang tidak digunakan lagi:
    • Menghapus konstruktor DefaultAudioSink, dan menggunakan DefaultAudioSink.Builder sebagai gantinya.
    • Hapus HlsMasterPlaylist, gunakan HlsMultivariantPlaylist sebagai gantinya.
    • Menghapus Player.stop(boolean). Sebagai gantinya, gunakan Player.stop() dan Player.clearMediaItems() (jika reset adalah true).
    • Menghapus dua konstruktor SimpleCache yang tidak digunakan lagi, menggunakan konstruktor yang tidak digunakan lagi dan menggunakan DatabaseProvider untuk performa yang lebih baik.
    • Menghapus konstruktor DefaultBandwidthMeter, menggunakan DefaultBandwidthMeter.Builder sebagai gantinya.
    • Hapus konstruktor DefaultDrmSessionManager, gunakan DefaultDrmSessionManager.Builder sebagai gantinya.
    • Menghapus dua konstruktor HttpDataSource.InvalidResponseCodeException yang tidak digunakan lagi, menggunakan konstruktor yang tidak dihentikan dan menerima kolom tambahan(cause, responseBody) untuk meningkatkan logging error.
    • Untuk menghapus DownloadHelper.forProgressive, DownloadHelper.forHls, DownloadHelper.forDash, dan DownloadHelper.forSmoothStreaming, gunakan DownloadHelper.forMediaItem.
    • Menghapus konstruktor DownloadService yang tidak digunakan lagi, menggunakan konstruktor yang tidak digunakan lagi dan menyertakan opsi untuk menyediakan parameter channelDescriptionResourceId.
    • Menghapus konstanta String yang tidak digunakan lagi untuk Charset (ASCII_NAME, UTF8_NAME, ISO88591_NAME, UTF16_NAME, dan UTF16LE_NAME), gunakan Karama Kotlin dari paket kotlin.text, java.nio.charset.StandardCharsets atau com.google.common.base.Charsets sebagai gantinya.
    • Menghapus konstruktor WorkManagerScheduler yang tidak digunakan lagi, menggunakan konstruktor yang tidak digunakan lagi yang menyertakan opsi untuk memberikan parameter Context.
    • Menghapus metode createVideoSampleFormat, createAudioSampleFormat, createContainerFormat, dan createSampleFormat yang tidak digunakan lagi, yang digunakan untuk membuat instance class Format. Sebagai gantinya, gunakan Format.Builder untuk membuat instance Format.
    • Hapus metode copyWithMaxInputSize, copyWithSubsampleOffsetUs, copyWithLabel, copyWithManifestFormatInfo, copyWithGaplessInfo, copyWithFrameRate, copyWithDrmInitData, copyWithMetadata, copyWithBitrate, dan copyWithVideoSize yang tidak digunakan lagi, gunakan Format.buildUpon() dan metode penyetel.
    • Hapus ExoPlayer.retry() yang tidak digunakan lagi, gunakan prepare() sebagai gantinya.
    • Hapus konstruktor DefaultTrackSelector zero-arg yang tidak digunakan lagi, gunakan DefaultTrackSelector(Context) sebagai gantinya.
    • Menghapus konstruktor OfflineLicenseHelper yang tidak digunakan lagi, dan menggunakan OfflineLicenseHelper(DefaultDrmSessionManager, DrmSessionEventListener.EventDispatcher) sebagai gantinya.
    • Menghapus konstruktor DownloadManager yang tidak digunakan lagi, dan menggunakan konstruktor yang menggunakan Executor.
    • Menghapus konstruktor Cue yang tidak digunakan lagi, dan menggunakan Cue.Builder sebagai gantinya.
    • Menghapus konstruktor OfflineLicenseHelper yang tidak digunakan lagi, dan menggunakan OfflineLicenseHelper(DefaultDrmSessionManager, DrmSessionEventListener.EventDispatcher) sebagai gantinya.
    • Hapus empat metode AnalyticsListener yang tidak digunakan lagi:
      • onDecoderEnabled, gunakan onAudioEnabled dan/atau onVideoEnabled sebagai gantinya.
      • onDecoderInitialized, gunakan onAudioDecoderInitialized dan/atau onVideoDecoderInitialized sebagai gantinya.
      • onDecoderInputFormatChanged, gunakan onAudioInputFormatChanged dan/atau onVideoInputFormatChanged sebagai gantinya.
      • onDecoderDisabled, gunakan onAudioDisabled dan/atau onVideoDisabled sebagai gantinya.
    • Menghapus Player.Listener.onSeekProcessed dan AnalyticsListener.onSeekProcessed yang tidak digunakan lagi, gunakan onPositionDiscontinuity dengan DISCONTINUITY_REASON_SEEK sebagai gantinya.
    • Menghapus ExoPlayer.setHandleWakeLock(boolean), gunakan setWakeMode(int) sebagai gantinya.
    • Menghapus DefaultLoadControl.Builder.createDefaultLoadControl() yang tidak digunakan lagi, gunakan build() sebagai gantinya.
    • Hapus MediaItem.PlaybackProperties yang tidak digunakan lagi, gunakan MediaItem.LocalConfiguration sebagai gantinya. Kolom MediaItem.playbackProperties yang tidak digunakan lagi sekarang berjenis MediaItem.LocalConfiguration.

Versi 1.1.0-rc01

21 Juni 2023

Gunakan versi stabil 1.1.0.

Versi 1.1.0-beta01

7 Juni 2023

Gunakan versi stabil 1.1.0.

Versi 1.1.0-alpha01

10 Mei 2023

Gunakan versi stabil 1.1.0.

Versi 1.0.0

Versi 1.0.2

18 Mei 2023

androidx.media3:media3-*:1.0.2 dirilis. Versi 1.0.2 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.7.

Rilis ini berisi perubahan berikut sejak rilis 1.0.1:

  • Library Core:
    • Tambahkan Buffer.isLastSample() yang menunjukkan apakah Buffer berisi flag C.BUFFER_FLAG_LAST_SAMPLE.
    • Memperbaiki masalah saat frame terakhir mungkin tidak dirender jika contoh terakhir dengan frame dihapus dari antrean tanpa membaca contoh 'akhir streaming'. (#11079).
  • Ekstraktor:
    • Memperbaiki penguraian H.265 SPS dalam file MPEG-TS dengan menggunakan kembali logika penguraian yang sudah digunakan oleh ekstraktor RTSP dan MP4 (#303).
  • Teks:
    • SSA: Menambahkan dukungan untuk file UTF-16 jika dimulai dengan tanda urutan byte (#319).
  • Sesi:
    • Memperbaiki masalah saat MediaController tidak memperbarui perintah yang tersedia saat terhubung ke MediaSessionCompat lama yang memperbarui tindakannya.
    • Memperbaiki bug yang mencegah MediaLibraryService menampilkan null untuk panggilan dari UI Sistem ke Callback.onGetLibraryRoot dengan params.isRecent == true di API 30 (#355).
    • Memperbaiki kebocoran memori MediaSessionService atau MediaLibraryService (#346).
    • Memperbaiki bug saat Timeline gabungan dan pembaruan posisi dalam MediaSession dapat menyebabkan MediaController menampilkan IllegalStateException.

Versi 1.0.1

18 April 2023

androidx.media3:media3-*:1.0.1 dirilis. Versi 1.0.1 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.6.

  • Library Core:
    • Mereset penggantian live stream target saat mencari posisi default (#11051).
    • Memperbaiki bug saat streaming contoh yang kosong di media dapat menyebabkan pemutaran terhenti.
  • Sesi:
    • Memperbaiki bug saat beberapa item antrean identik yang dipublikasikan oleh MediaSessionCompat lama menghasilkan pengecualian di MediaController (#290).
    • Menambahkan penerusan MediaSession.broadcastCustomCommand yang tidak ada ke MediaControllerCompat.Callback.onSessionEvent lama (#293).
    • Memperbaiki bug saat memanggil MediaSession.setPlayer tidak memperbarui perintah yang tersedia.
    • Memperbaiki masalah yang menyebabkan instance TrackSelectionOverride yang dikirim dari MediaController diabaikan jika instance tersebut mereferensikan grup dengan Format.metadata (#296).
    • Memperbaiki masalah saat Player.COMMAND_GET_CURRENT_MEDIA_ITEM harus tersedia untuk mengakses metadata melalui MediaSessionCompat lama.
    • Memperbaiki masalah saat instance MediaSession pada thread latar belakang menyebabkan error saat digunakan di MediaSessionService (#318).
    • Memperbaiki masalah saat penerima tombol media dideklarasikan oleh library tanpa aplikasi melakukan hal tersebut (#314).
  • DASH:
    • Memperbaiki penanganan linimasa segmen kosong (#11014).
  • RTSP:
    • Coba lagi dengan TCP jika Penyiapan RTSP dengan UDP gagal dengan Error RTSP 461 SupportedTransport (#11069).

Versi 1.0.0

22 Maret 2023

androidx.media3:media3-*:1.0.0 dirilis. Versi 1.0.0 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.5.

Tidak ada perubahan sejak versi 1.0.0-rc02.

Versi 1.0.0-rc02

2 Maret 2023

androidx.media3:media3-*:1.0.0-rc02 dirilis. Versi 1.0.0-rc02 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.4.

  • Library Core:
    • Memperbaiki deteksi jenis jaringan di API 33 (#10970).
    • Memperbaiki NullPointerException saat memanggil ExoPlayer.isTunnelingEnabled (#10977).
  • Download:
    • Buatlah perbedaan maksimum waktu mulai dari dua segmen yang akan dapat dikonfigurasi di SegmentDownloader dan subclass (#248).
  • Audio:
    • Memperbaiki pemutaran MP3 gapless yang rusak di perangkat Samsung (#8594).
    • Memperbaiki bug saat kecepatan pemutaran disetel segera setelah audio dinonaktifkan dapat diganti oleh perubahan kecepatan sebelumnya (#10882).
  • Video:
    • Memetakan format HEVC HDR10 ke HEVCProfileMain10HDR10, bukan HEVCProfileMain10.
    • Menambahkan solusi untuk masalah perangkat di Chromecast dengan Google TV dan Lenovo M10 FHD Plus yang menyebabkan streaming AVC 60 fps ditandai sebagai tidak didukung (#10898).
    • Memperbaiki masalah performa rilis frame saat memutar media dengan kecepatan frame yang jauh lebih tinggi dari kecepatan refresh layar.
  • Pemeran:
    • Memperbaiki STATE_IDLE sementara saat bertransisi antar-item media (#245).
  • RTSP:
    • Menangkap IllegalArgumentException yang ditampilkan dalam penguraian RTSP yang tidak valid Deskripsikan pesan respons (#10971).
  • Sesi:
    • Memperbaiki bug saat tombol putar/jeda notifikasi tidak diperbarui dengan status pemutar (#192).
  • Ekstensi IMA:
    • Memperbaiki bug yang mencegah streaming DAI tanpa iklan dimulai karena peristiwa LOADED pertama (dan dalam kasus tanpa iklan satu-satunya) tidak diterima.

Versi 1.0.0-rc01

16 Februari 2023

androidx.media3:media3-*:1.0.0-rc01 dirilis. Versi 1.0.0-rc01 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.3.

  • Library Core:
    • Menyesuaikan logika pengurutan dekoder perender untuk mempertahankan preferensi MediaCodecSelector, meskipun dekoder melaporkan bahwa dekoder mungkin tidak dapat memutar media secara optimal. Misalnya, dengan pemilih default, dekoder hardware dengan hanya dukungan fungsi akan lebih diutamakan daripada dekoder software yang sepenuhnya mendukung format (#10604).
    • Menambahkan ExoPlayer.Builder.setPlaybackLooper yang menetapkan thread pemutaran yang sudah ada sebelumnya untuk instance ExoPlayer baru.
    • Mengizinkan helper pengelola download dihapus (#10776).
    • Menambahkan parameter ke BasePlayer.seekTo untuk menunjukkan perintah yang digunakan untuk melakukan pencarian.
    • Menggunakan tema saat memuat drawable pada API 21+ (#220).
    • Menambahkan ConcatenatingMediaSource2 yang memungkinkan penggabungan beberapa item media menjadi satu jendela (#247).
  • Ekstraktor:
    • Menampilkan ParserException, bukan NullPointerException jika tabel contoh (stbl) tidak memiliki deskripsi contoh yang diperlukan (stsd) saat mengurai atom trek.
    • Melewati contoh dengan benar saat melakukan pencarian langsung ke frame sinkronisasi di fMP4 (#10941).
  • Audio:
    • Menggunakan kecepatan bit format audio terkompresi untuk menghitung ukuran buffer minimum untuk AudioTrack dalam pemutaran langsung (passthrough).
  • Teks:
    • Memperbaiki TextRenderer yang meneruskan indeks tidak valid (negatif) ke Subtitle.getEventTime jika file subtitel tidak berisi tanda.
    • SubRip: Menambahkan dukungan untuk file UTF-16 jika dimulai dengan tanda urutan byte.
  • Metadata:
    • Mengurai beberapa nilai yang dipisahkan null dari frame ID3, seperti yang diizinkan oleh ID3 v2.4.
    • Menambahkan MediaMetadata.mediaType untuk menunjukkan jenis konten atau jenis folder yang dijelaskan oleh metadata.
    • Menambahkan MediaMetadata.isBrowsable sebagai pengganti MediaMetadata.folderType. Jenis folder tidak akan digunakan lagi dalam rilis berikutnya.
  • DASH:
    • Menambahkan penguraian lengkap untuk kumpulan adaptasi gambar, termasuk jumlah kartu (#3752).
  • UI:
    • Memperbaiki PlayerView.setControllerVisibilityListener(PlayerControlView.VisibilityListener) yang tidak digunakan lagi untuk memastikan perubahan visibilitas diteruskan ke pemroses yang terdaftar (#229).
    • Memperbaiki urutan kontrol pemutar tengah di PlayerView saat menggunakan tata letak kanan ke kiri (RTL) (#227).
  • Sesi:
    • Menambahkan SimpleBasePlayer abstrak untuk membantu menerapkan antarmuka Player untuk pemutar kustom.
    • Menambahkan metode helper untuk mengonversi token sesi platform ke Media3 SessionToken (#171).
    • Menggunakan onMediaMetadataChanged untuk memicu update sesi media platform (#219).
    • Menambahkan sesi media sebagai argumen getMediaButtons() dari DefaultMediaNotificationProvider dan menggunakan daftar yang tidak dapat diubah untuk kejelasan (#216).
    • Menambahkan pemroses callback onSetMediaItems untuk memberikan cara mengubah/menetapkan daftar MediaItem, indeks awal, dan posisi berdasarkan sesi sebelum menyetel ke Pemutar (#156).
    • Menghindari deteksi ketuk dua kali untuk peristiwa tombol media non-Bluetooth (#233).
    • Membuat QueueTimeline menjadi lebih andal jika status sesi lama mencurigakan (#241).
  • Metadata:
    • Mengurai beberapa nilai yang dipisahkan null dari frame ID3, seperti yang diizinkan oleh ID3 v2.4.
    • Menambahkan MediaMetadata.mediaType untuk menunjukkan jenis konten atau jenis folder yang dijelaskan oleh metadata.
    • Menambahkan MediaMetadata.isBrowsable sebagai pengganti MediaMetadata.folderType. Jenis folder tidak akan digunakan lagi dalam rilis berikutnya.
  • Ektensi transmisi:
    • Menambahkan nomor versi Cast SDK menjadi 21.2.0.
  • Ekstensi IMA:
    • Menghapus pemroses pemutar ImaServerSideAdInsertionMediaSource di thread aplikasi untuk menghindari masalah threading.
    • Menambahkan properti focusSkipButtonWhenAvailable ke ImaServerSideAdInsertionMediaSource.AdsLoader.Builder untuk meminta tombol lewati difokuskan pada perangkat TV dan menyetelnya ke benar (true) secara default.
    • Menambahkan metode focusSkipButton() ke ImaServerSideAdInsertionMediaSource.AdsLoader untuk secara terprogram meminta tombol lewati difokuskan.
    • Menambahkan nomor vers IMA SDK menjadi 3.29.0.
  • Aplikasi demo:
    • Meminta izin notifikasi untuk notifikasi download saat runtime (#10884).

Versi 1.0.0-beta03

22 November 2022

androidx.media3:media3-*:1.0.0-beta03 dirilis. Versi 1.0.0-beta03 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.2.

  • Library Core:
    • Menambahkan ExoPlayer.isTunnelingEnabled untuk memeriksa apakah tunnel diaktifkan untuk jalur yang saat ini dipilih (#2518).
    • Menambahkan WrappingMediaSource untuk menyederhanakan penggabungan satu MediaSource (#7279).
    • Menghapus buffer kembali sebelum pemutaran macet karena memori yang tersedia tidak mencukupi.
    • Menutup blok Pelacakan "doSomeWork" saat offload diaktifkan.
    • Memperbaiki masalah pelacakan sesi dengan pencarian cepat di PlaybackStatsListener (#180).
    • Mengirim callback onMediaItemTransition yang hilang saat memanggil seekToNext atau seekToPrevious dalam playlist item tunggal (#10667).
    • Menambahkan Player.getSurfaceSize yang menampilkan ukuran platform tempat video dirender.
    • Memperbaiki bug saat menghapus pemroses selama rilis pemutar dapat menyebabkan IllegalStateException (#10758).
  • Build:
    • Menerapkan compileSdkVersion minimum untuk menghindari error kompilasi (#10684).
    • Menghindari pemblokiran publikasi jika disertakan dalam build gradle lain.
  • Pemilihan trek:
    • Memilih trek lain ke Dolby Vision jika layar tidak mendukungnya. (#8944).
  • Download:
    • Memperbaiki potensi loop tanpa batas di ProgressiveDownloader yang disebabkan oleh download dan pemutaran serentak dengan PriorityTaskManager yang sama (#10570).
    • Membuat notifikasi download segera muncul (#183).
    • Membatasi penghapusan download paralel menjadi 1 untuk menghindari pembuatan thread yang berlebihan (#10458).
  • Video:
    • Mencoba dekoder alternatif untuk Dolby Vision jika layar tidak mendukungnya. (#9794).
  • Audio:
    • Menggunakan SingleThreadExecutor untuk merilis instance AudioTrack guna menghindari error OutOfMemory saat merilis beberapa pemutar secara bersamaan (#10057).
    • Menambahkan AudioOffloadListener.onExperimentalOffloadedPlayback untuk status offload AudioTrack. (#134).
    • Menjadikan AudioTrackBufferSizeProvider sebagai antarmuka publik.
    • Menambahkan ExoPlayer.setPreferredAudioDevice untuk menyetel perangkat output audio yang diinginkan (#135).
    • Mengganti nama androidx.media3.exoplayer.audio.AudioProcessor menjadi androidx.media3.common.audio.AudioProcessor.
    • Memetakan audio 8-channel dan 12-channel ke mask saluran 7.1 dan 7.1.4 di semua versi Android (#10701).
  • Metadata:
    • MetadataRenderer sekarang dapat dikonfigurasi untuk merender metadata segera setelah tersedia. Membuat instance dengan MetadataRenderer(MetadataOutput, Looper, MetadataDecoderFactory, boolean) untuk menentukan apakah perender akan menampilkan metadata lebih awal atau menyinkronkan dengan posisi pemutar.
  • DRM:
    • Memperbaiki bug dalam implementasi ClearKey Android 13 yang menampilkan URL lisensi yang tidak kosong tetapi tidak valid.
    • Memperbaiki error setMediaDrmSession failed: session not opened saat beralih antara skema DRM dalam playlist (misalnya, Widevine ke ClearKey).
  • Teks:
    • CEA-608: Memastikan perintah tombol layanan pada kolom 2 ditangani dengan benar (#10666).
  • DASH:
    • Menguraikan EventStream.presentationTimeOffset dari manifes (#10460).
  • UI:
    • Menggunakan penggantian pemutar saat ini sebagai preset di TrackSelectionDialogBuilder (#10429).
  • Sesi:
    • Memastikan perintah selalu dijalankan dalam urutan yang benar meskipun beberapa perintah memerlukan resolusi asinkron (#85).
    • Menambahkan DefaultMediaNotificationProvider.Builder untuk mem-build instance DefaultMediaNotificationProvider. Builder dapat mengonfigurasi ID notifikasi, ID saluran notifikasi, dan nama saluran notifikasi yang digunakan oleh penyedia. Selain itu, tambahkan metode DefaultMediaNotificationProvider.setSmallIcon(int) untuk menyetel ikon kecil notifikasi. (#104).
    • Memastikan perintah yang dikirim sebelum MediaController.release() tidak dihapus (#99).
    • SimpleBitmapLoader dapat memuat bitmap dari URI file:// (#108).
    • Memperbaiki pernyataan yang mencegah MediaController mencari iklan dalam periode (#122).
    • Saat pemutaran berakhir, MediaSessionService akan dihentikan dari latar depan dan notifikasi akan ditampilkan untuk memulai ulang pemutaran item media yang terakhir diputar (#112).
    • Jangan memulai layanan latar depan dengan intent tertunda untuk dijeda (#167).
    • Sembunyikan 'badge' secara manual yang terkait dengan notifikasi yang dibuat oleh DefaultNotificationProvider pada API 26 dan API 27 (badge secara otomatis disembunyikan di API 28+) (#131 ).
    • Memperbaiki bug saat koneksi pengikat kedua dari MediaSession lama ke Media3 MediaController menyebabkan IllegalStateExceptions (#49).
  • RTSP:
    • Menambahkan penanganan paket terpisah-pisah H263 (#119).
    • Menambahkan dukungan untuk MP4A-LATM (#162).
  • IMA:
    • Menambahkan waktu tunggu untuk memuat informasi iklan guna menangani kasus saat IMA SDK berhenti memuat iklan (#10510).
    • Mencegah iklan mid-roll dilewati saat melakukan pencarian di akhir konten (#10685).
    • Menghitung durasi periode dengan benar untuk live stream dengan iklan yang disisipkan sisi server, misalnya IMA DAI (#10764).
  • Ekstensi FFmpeg:
    • Menambahkan flag yang baru diperlukan untuk menautkan library FFmpeg dengan NDK 23.1.7779620 dan yang lebih baru (#9933).
  • Ekstensi AV1:
    • Mengupdate versi CMake untuk menghindari ketidaksesuaian dengan rilis Android Studio terbaru (#9933).
  • Ektensi transmisi:
    • Mengimplementasikan getDeviceInfo() agar dapat mengidentifikasi CastPlayer saat mengontrol pemutaran dengan MediaController (#142).
  • Transformator:
    • Menambahkan timer watchdog muxer untuk mendeteksi kapan pembuatan sampel output terlalu lambat.
  • Menghapus simbol yang tidak digunakan lagi:
    • Menghapus Transformer.Builder.setOutputMimeType(String). Fitur ini telah dihapus. Jenis MIME akan selalu berupa MP4 saat muxer default digunakan.

Versi 1.0.0-beta02

21 Juli 2022

androidx.media3:media3-*:1.0.0-beta02 dirilis. Versi 1.0.0-beta02 berisi commit ini.

Rilis ini sesuai dengan rilis ExoPlayer 2.18.1.

  • Library Core:
    • Memastikan bahwa mengubah ShuffleOrder dengan ExoPlayer.setShuffleOrder akan menghasilkan panggilan ke Player.Listener#onTimelineChanged dengan reason=Player.TIMELINE_CHANGE_REASON_PLAYLIST_CHANGED (#9889).
    • Untuk media progresif, hanya sertakan lagu yang dipilih dalam posisi buffering (#10361).
    • Mengizinkan logger kustom untuk semua output log ExoPlayer (#9752).
    • Memperbaiki implementasi setDataSourceFactory di DefaultMediaSourceFactory, yang dalam kasus tertentu tidak berfungsi (#116).
  • Ekstraktor:
    • Memperbaiki penguraian kumpulan gambar referensi jangka pendek H265 (#10316).
    • Memperbaiki penguraian kecepatan bit dari kotak esds (#10381).
  • DASH:
    • Menguraikan URL lisensi ClearKey dari manifes (#10246).
  • UI:
    • Memastikan TalkBack mengumumkan opsi kecepatan yang saat ini aktif di menu kontrol pemutaran (#10298).
  • RTSP:
    • Menambahkan penanganan paket terpisah-pisah VP8 (#110).
  • Ekstensi Leanback:
    • Memproses perubahan playWhenReady di LeanbackAdapter (10420).
  • Pemeran:
    • Menggunakan MediaItem yang telah diteruskan ke metode playlist sebagai Window.mediaItem di CastTimeline (#25, #8212).
    • Mendukung Player.getMetadata() dan Listener.onMediaMetadataChanged() dengan CastPlayer (#25).

Versi 1.0.0-beta01

16 Juni 2022

androidx.media3:media3-*:1.0.0-beta01 dirilis. Versi 1.0.0-beta01 berisi commit ini.

Ini sama dengan rilis ExoPlayer 2.18.0.

  • Library Core:
    • Mengaktifkan dukungan untuk diagnostik platform Android melalui MediaMetricsManager. ExoPlayer akan meneruskan peristiwa pemutaran dan data performa ke platform, yang membantu memberikan informasi performa dan proses debug sistem di perangkat. Data ini juga dapat dikumpulkan oleh Google jika berbagi data penggunaan dan diagnostik diaktifkan oleh pengguna perangkat. Aplikasi dapat memilih untuk tidak berkontribusi pada diagnostik platform untuk ExoPlayer dengan ExoPlayer.Builder.setUsePlatformDiagnostics(false).
    • Memperbaiki bug yang menyebabkan trek terlalu sering direset saat menggunakan MergingMediaSource, misalnya saat melakukan sideload subtitel dan mengubah subtitel yang dipilih di tengah pemutaran (#10248).
    • Menghentikan deteksi jenis jaringan 5G-NSA di API 29 dan 30. Pemutaran ini akan menggunakan jaringan 4G.
    • Tidak mengizinkan penerusan null ke MediaSource.Factory.setDrmSessionManagerProvider dan MediaSource.Factory.setLoadErrorHandlingPolicy. Instance DefaultDrmSessionManagerProvider dan DefaultLoadErrorHandlingPolicy dapat diteruskan secara eksplisit jika diperlukan.
    • Menambahkan MediaItem.RequestMetadata untuk merepresentasikan metadata yang diperlukan untuk memutar media saat LocalConfiguration yang tepat tidak diketahui. Juga menghapus MediaMetadata.mediaUrl karena kini telah disertakan dalam RequestMetadata.
    • Menambahkan Player.Command.COMMAND_SET_MEDIA_ITEM agar pemutar dapat mengizinkan penyetelan satu item.
  • Pemilihan trek:
    • Menggabungkan class TrackSelectionOverrides ke dalam TrackSelectionParameters, dan mempromosikan TrackSelectionOverride ke class level atas.
    • Mengganti nama TracksInfo menjadi Tracks dan TracksInfo.TrackGroupInfo menjadi Tracks.Group. Player.getCurrentTracksInfo dan Player.Listener.onTracksInfoChanged juga diganti namanya menjadi Player.getCurrentTracks dan Player.Listener.onTracksChanged. Ini termasuk 'un-deprecating' (membatalkan penghentian penggunaan) nama metode Player.Listener.onTracksChanged, tetapi dengan jenis parameter yang berbeda.
    • Mengubah DefaultTrackSelector.buildUponParameters dan DefaultTrackSelector.Parameters.buildUpon untuk menampilkan DefaultTrackSelector.Parameters.Builder, bukan DefaultTrackSelector.ParametersBuilder yang tidak digunakan lagi.
    • Menambahkan DefaultTrackSelector.Parameters.constrainAudioChannelCountToDeviceCapabilities yang diaktifkan secara default. Jika diaktifkan, DefaultTrackSelector akan memilih trek audio yang jumlah salurannya tidak melebihi kemampuan output perangkat. Pada perangkat genggam, DefaultTrackSelector akan lebih memilih stereo/mono dibandingkan format audio multisaluran, kecuali jika format multisaluran dapat Dispasialisasi (Android 12L+) atau berupa format suara surround Dolby. Selain itu, pada perangkat yang mendukung spasialisasi audio, DefaultTrackSelector akan memantau perubahan di properti Spatializer dan memicu pemilihan trek baru berdasarkan perubahan tersebut. Perangkat dengan mode UI television dikecualikan dari batasan ini dan format dengan jumlah saluran tertinggi akan diutamakan. Untuk mengaktifkan fitur ini, instance DefaultTrackSelector harus dibuat dengan Context.
  • Video:
    • Mengganti nama DummySurface menjadi PlaceholderSurface.
    • Menambahkan dukungan AV1 ke MediaCodecVideoRenderer.getCodecMaxInputSize.
  • Audio:
    • Menggunakan dekoder audio LG AC3 yang mengiklankan jenis MIME non-standar.
    • Mengubah jenis nilai yang ditampilkan AudioAttributes.getAudioAttributesV21() dari android.media.AudioAttributes ke class wrapper AudioAttributesV21 baru, untuk mencegah verifikasi ART yang lambat di API <21.
    • Melakukan kueri platform (API 29+) atau mengasumsikan jumlah saluran encoding audio untuk passthrough audio saat jumlah saluran audio format tidak ditetapkan, yang terjadi dengan persiapan tanpa potongan HLS (10204).
    • Mengonfigurasi AudioTrack dengan mask saluran AudioFormat.CHANNEL_OUT_7POINT1POINT4 jika decoder menghasilkan 12 saluran audio PCM (#10322.
  • DRM
    • Memastikan sesi DRM selalu diperbarui dengan benar saat melakukan pencarian segera setelah perubahan format (10274).
  • Teks:
    • Mengubah Player.getCurrentCues() agar menampilkan CueGroup, bukan List<Cue>.
    • SSA: Mendukung setelan gaya OutlineColour saat BorderStyle == 3 (yaitu OutlineColour menetapkan latar belakang tanda) (#8435).
    • CEA-708: Mengurai data menjadi beberapa blok layanan dan mengabaikan blok yang tidak terkait dengan nomor layanan yang saat ini dipilih.
    • Menghapus RawCcExtractor, yang hanya digunakan untuk menangani format subtitel internal Google.
  • Ekstraktor:
    • Menambahkan dukungan untuk AVI (#2092).
    • Matroska: Mengurai DiscardPadding untuk trek Opus.
    • MP4: Mengurai kecepatan bit dari kotak esds.
    • Ogg: Mengizinkan ID Opus duplikat dan header komentar (#10038).
  • UI:
    • Memperbaiki pengiriman peristiwa ke OnClickListener yang ditetapkan pada PlayerView jika useController=false (#9605). Juga memperbaiki pengiriman peristiwa ke OnLongClickListener untuk semua konfigurasi tampilan.
    • Memperbaiki salah perlakuan pada urutan peristiwa sentuh yang keluar dari batas PlayerView sebelum ACTION_UP sebagai sebuah klik (#9861).
    • Memperbaiki masalah aksesibilitas PlayerView saat mengetuk dapat mengalihkan pemutaran, bukan menyembunyikan kontrol (#8627).
    • Menulis ulang TrackSelectionView dan TrackSelectionDialogBuilder agar berfungsi dengan antarmuka Player, bukan ExoPlayer. Dengan begitu, tampilan dapat digunakan dengan implementasi Player lainnya, dan menghapus dependensi dari modul UI ke modul ExoPlayer. Perubahan ini dapat menyebabkan gangguan.
    • Tidak menampilkan trek teks paksa dalam pemilih trek PlayerView, dan mempertahankan trek teks paksa yang sesuai tetap dipilih jika "None" (Tidak ada) dipilih (#9432).
  • DASH:
    • Mengurai jumlah saluran dari elemen AudioChannelConfiguration DTS. Tindakan ini akan mengaktifkan kembali passthrough audio untuk streaming DTS (#10159).
    • Tidak mengizinkan penerusan null ke DashMediaSource.Factory.setCompositeSequenceableLoaderFactory. Instance DefaultCompositeSequenceableLoaderFactory dapat diteruskan secara eksplisit jika diperlukan.
  • HLS:
    • Kembali ke persiapan dengan potongan jika atribut CODECS playlist tidak berisi codec audio (#10065).
    • Tidak mengizinkan penerusan null ke HlsMediaSource.Factory.setCompositeSequenceableLoaderFactory, HlsMediaSource.Factory.setPlaylistParserFactory, dan HlsMediaSource.Factory.setPlaylistTrackerFactory. Instance DefaultCompositeSequenceableLoaderFactory, DefaultHlsPlaylistParserFactory, atau referensi ke DefaultHlsPlaylistTracker.FACTORY dapat diteruskan secara eksplisit jika diperlukan.
  • Streaming Lancar:
    • Tidak mengizinkan penerusan null ke SsMediaSource.Factory.setCompositeSequenceableLoaderFactory. Instance DefaultCompositeSequenceableLoaderFactory dapat diteruskan secara eksplisit jika diperlukan.
  • RTSP:
    • Menambahkan pembaca RTP untuk H263 (#63).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk MPEG4 (#35).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk HEVC (#36).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk AMR. Saat ini hanya mendukung streaming AMR saluran mono yang tidak berselang-seling. Payload RTP AMR gabungan tidak didukung. (#46)
    • Menambahkan pembaca RTP untuk VP8 (#47).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk WAV (#56).
    • Memperbaiki header otorisasi dasar RTSP. (#9544).
    • Menghentikan pemeriksaan kolom SDP wajib karena ExoPlayer tidak memerlukannya (#10049).
    • Menampilkan pengecualian yang dicentang saat menguraikan waktu RTSP (#10165).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk VP9 (#47).
    • Menambahkan pembaca RTP untuk OPUS (#53).
  • Sumber data:
    • Mengganti nama DummyDataSource menjadi PlaceholderDataSource.
    • Mengatasi penanganan gangguan OkHttp.
  • Sesi:
    • Mengganti MediaSession.MediaItemFiller dengan MediaSession.Callback.onAddMediaItems untuk memungkinkan penyelesaian permintaan asinkron.
    • Mendukung metode setMediaItems(s) saat MediaController terhubung ke sesi media lama.
    • Menghapus MediaController.setMediaUri dan MediaSession.Callback.onSetMediaUri. Fungsi yang sama dapat dicapai dengan menggunakan MediaController.setMediaItem dan MediaSession.Callback.onAddMediaItems.
    • Meneruskan panggilan MediaController lama untuk memutar media ke MediaSession.Callback.onAddMediaItems, bukan onSetMediaUri.
    • Menambahkan MediaNotification.Provider dan DefaultMediaNotificationProvider untuk memberikan penyesuaian notifikasi.
    • Menambahkan BitmapLoader dan SimpleBitmapLoader untuk mendownload gambar karya seni.
    • Menambahkan MediaSession.setCustomLayout() untuk memberikan kompatibilitas mundur dengan sesi lama.
    • Menambahkan MediaSession.setSessionExtras() untuk memberikan kesamaan fitur dengan sesi lama.
    • Mengganti nama MediaSession.MediaSessionCallback menjadi MediaSession.Callback, MediaLibrarySession.MediaLibrarySessionCallback menjadi MediaLibrarySession.Callback, dan MediaSession.Builder.setSessionCallback menjadi setCallback.
    • Memperbaiki NPE di MediaControllerImplLegacy (#59).
    • Memperbarui info posisi sesi tentang perubahan linimasa (#51).
    • Memperbaiki NPE di MediaControllerImplBase setelah merilis pengontrol (#74).
  • Pemutaran iklan/IMA:
    • Menurunkan kecepatan polling iklan dari setiap 100 md menjadi setiap 200 md, untuk menyesuaikan dengan rekomendasi Media Rating Council (MRC).
  • Ekstensi FFmpeg:
    • Mengupdate versi CMake ke 3.21.0+ untuk menghindari bug CMake yang menyebabkan sinkronisasi gradle AndroidStudio gagal (#9933).
  • Menghapus simbol yang tidak digunakan lagi:
    • Menghapus Player.Listener.onTracksChanged(TrackGroupArray, TrackSelectionArray). Sebagai gantinya, gunakan Player.Listener.onTracksChanged(Tracks).
    • Menghapus Player.getCurrentTrackGroups dan Player.getCurrentTrackSelections. Sebagai gantinya, gunakan Player.getCurrentTracks. Anda juga dapat terus menggunakan ExoPlayer.getCurrentTrackGroups dan ExoPlayer.getCurrentTrackSelections, meskipun metode ini tetap tidak digunakan lagi.
    • Menghapus konstanta DEFAULT_TRACK_SELECTOR_PARAMETERS_WITHOUT_VIEWPORT dan DEFAULT_TRACK_SELECTOR_PARAMETERS DownloadHelper. Gunakan getDefaultTrackSelectorParameters(Context) jika memungkinkan, dan DEFAULT_TRACK_SELECTOR_PARAMETERS_WITHOUT_CONTEXT jika sebaliknya.
    • Menghapus konstruktor DefaultTrackSelector(ExoTrackSelection.Factory). Sebagai gantinya, gunakan DefaultTrackSelector(Context, ExoTrackSelection.Factory).
    • Menghapus Transformer.Builder.setContext. Sebagai gantinya, Context harus diteruskan ke konstruktor Transformer.Builder.

Versi 1.0.0-alpha03

14 Maret 2022

androidx.media3:media3-*:1.0.0-alpha03 dirilis. Versi 1.0.0-alpha03 berisi commit ini.

Ini sama dengan rilis ExoPlayer 2.17.1.

  • Audio:
    • Memperbaiki error saat memeriksa kemampuan audio untuk Dolby Atmos (E-AC3-JOC) di HLS.
  • Ekstraktor:
    • FMP4: Memperbaiki masalah ketika metadata contoh emsg dapat dihasilkan dalam urutan yang salah untuk streaming yang berisi atom emsg v0 dan v1 (#9996).
  • Teks:
    • Memperbaiki interaksi SingleSampleMediaSource.Factory.setTrackId dan MediaItem.SubtitleConfiguration.Builder.setId untuk memprioritaskan kolom SubtitleConfiguration dan kembali ke nilai Factory jika belum ditetapkan (#10016).
  • Pemutaran iklan:
    • Memperbaiki underrun audio di antara periode iklan dalam streaming SSAI HLS live.

Versi 1.0.0-alpha02

2 Maret 2022

androidx.media3:media3-*:1.0.0-alpha02 dirilis. Versi 1.0.0-alpha02 berisi commit ini.

Ini sama dengan rilis ExoPlayer 2.17.0.

  • Library Core:
    • Menambahkan metode DefaultRenderersFactory.getCodecAdapterFactory() yang dilindungi sehingga subclass DefaultRenderersFactory yang mengganti buildVideoRenderers() atau buildAudioRenderers() dapat mengakses factory adaptor codec dan meneruskannya ke instance MediaCodecRenderer yang mereka buat.
    • Memperluas kolom header ICY name dan genre masing-masing ke MediaMetadata.station dan MediaMetadata.genre agar mencapai aplikasi melalui Player.Listener.onMediaMetadataChanged() (#9677).
    • Menghapus kunci null dari DefaultHttpDataSource#getResponseHeaders.
    • Melakukan sleep dan mencoba lagi saat gagal membuat instance MediaCodec. Ini mengatasi masalah yang terjadi di beberapa perangkat saat beralih platform dari codec aman ke codec lain (#8696).
    • Menambahkan MediaCodecAdapter.getMetrics() untuk memungkinkan pengguna mendapatkan data metrik dari MediaCodec. (#9766).
    • Memperbaiki resolusi dependensi Maven (#8353).
    • Menonaktifkan penyesuaian kecepatan otomatis untuk live stream yang tidak memiliki fitur latensi rendah atau permintaan pengguna yang menyetel kecepatan (#9329).
    • Mengganti nama DecoderCounters#inputBufferCount menjadi queuedInputBufferCount.
    • Menjadikan SimpleExoPlayer.renderers pribadi. Perender dapat diakses melalui ExoPlayer.getRenderer.
    • Memperbarui beberapa nilai konstanta AnalyticsListener.EventFlags agar cocok dengan nilai di Player.EventFlags.
    • Membagi AnalyticsCollector menjadi antarmuka dan implementasi default untuk memungkinkannya dihilangkan oleh R8 jika aplikasi tidak memerlukannya.
  • Pemilihan trek:
    • Mendukung flag peran video pilihan dalam pemilihan trek (#9402).
    • Mengupdate logika pemilihan trek video untuk mempertimbangkan jenis MIME dan flag peran yang diinginkan saat memilih beberapa trek video untuk adaptasi (#9519).
    • Mengupdate logika pemilihan trek video dan audio agar hanya memilih format untuk pilihan adaptif yang memiliki tingkat dukungan dekoder dan hardware yang sama (#9565).
    • Mengupdate logika pemilihan trek video untuk memilih codec yang lebih efisien jika beberapa codec didukung oleh dekoder utama dengan akselerasi hardware (#4835).
    • Memilih preferensi konten audio (misalnya, trek audio "default" atau trek yang cocok dengan bahasa lokalitas sistem) daripada batasan pemilihan trek teknis (misalnya, jenis MIME yang disukai, atau jumlah channel maksimum).
    • Memperbaiki masalah pemilihan trek saat penggantian satu grup trek tidak menonaktifkan grup trek lain dengan jenis yang sama (#9675).
    • Memperbaiki masalah pemilihan trek saat campuran penggantian trek yang kosong dan tidak kosong tidak diterapkan dengan benar (#9649).
    • Melarang TrackGroup duplikat di TrackGroupArray. TrackGroup dapat selalu dibedakan dengan menetapkan id dalam konstruktor TrackGroup. Tindakan ini akan memperbaiki error saat melanjutkan pemutaran setelah memindahkan aplikasi ke latar belakang dengan penggantian trek aktif (#9718).
    • Mengubah logika di AdaptiveTrackSelection untuk memungkinkan peningkatan kualitas pada bandwidth jaringan yang memadai meskipun pemutaran sangat dekat dengan edge live (#9784).
  • Video:
    • Memperbaiki logika penggantian dekoder untuk Dolby Vision agar dapat menggunakan dekoder H264/H265 yang kompatibel jika diperlukan.
  • Audio:
    • Memperbaiki logika penggantian dekoder untuk Dolby Atmos (E-AC3-JOC) agar dapat menggunakan dekoder E-AC3 yang kompatibel jika diperlukan.
    • Mengubah AudioCapabilities API untuk mewajibkan penerusan AudioCapabilities.DEFAULT_AUDIO_CAPABILITIES secara eksplisit, bukan null.
    • Mengizinkan penyesuaian penghitungan ukuran buffer AudioTrack dengan memasukkan AudioTrackBufferSizeProvider ke DefaultAudioSink. (#8891).
    • Mencoba lagi pembuatan AudioTrack jika ukuran buffer yang diminta > 1 MB. (#9712).
  • Ekstraktor:
    • WAV: Menambahkan dukungan untuk streaming RF64 (#9543).
    • Memperbaiki penguraian unit H.265 SPS NAL yang salah (#9719).
    • Menguraikan Komentar Vorbis (termasuk METADATA_BLOCK_PICTURE) di file Ogg Opus dan Ogg Vorbis.
  • Teks:
    • Menambahkan kolom MediaItem.SubtitleConfiguration.id yang diperluas ke kolom Format.id pada trek subtitel yang dibuat dari konfigurasi (#9673).
    • Menambahkan dukungan dasar untuk subtitel WebVTT di penampung Matroska (#9886).
    • Mencegah Cea708Decoder membaca lebih dari ukuran blok layanan yang dideklarasikan.
  • DRM:
    • Menghapus playbackLooper dari DrmSessionManager.(pre)acquireSession. Saat DrmSessionManager digunakan oleh aplikasi di MediaSource kustom, playbackLooper harus diteruskan ke DrmSessionManager.setPlayer.
  • Pemutaran iklan/IMA:
    • Menambahkan dukungan untuk Penyisipan Iklan Dinamis (DAI) IMA (#8213).
    • Menambahkan metode ke AdPlaybackState untuk mengizinkan reset grup iklan agar dapat diputar lagi (#9615).
    • Menerapkan kecepatan pemutaran 1,0 selama pemutaran iklan (#9018).
    • Memperbaiki masalah saat grup iklan yang gagal dimuat menyebabkan reset pemutaran langsung (#9929).
  • UI:
    • Memperbaiki warna angka di tombol mundur dan maju StyledPlayerView saat menggunakan tema tertentu (#9765).
    • Menerjemahkan string kecepatan pemutaran dengan benar (#9811).
  • DASH:
    • Menambahkan properti penting dan tambahan yang diuraikan ke Representation (#9579).
    • Mendukung peran trek forced-subtitle (#9727).
    • Berhenti menafsirkan peran trek main sebagai C.SELECTION_FLAG_DEFAULT.
    • Memperbaiki logika pengecualian URL dasar untuk manifes yang tidak mendeklarasikan namespace DVB (#9856).
    • Mendukung URL MPD.Location relatif (#9939).
  • HLS:
    • Mengisi Format.label dengan benar untuk streaming HLS khusus audio (#9608).
    • Menggunakan persiapan tanpa potongan secara default untuk meningkatkan waktu mulai. Jika tampilan Anda berisi trek teks tertutup yang digabungkan secara multipleks dan tidak dideklarasikan di playlist utama, Anda harus menambahkannya ke playlist utama agar dapat diputar, atau menonaktifkan persiapan tanpa potongan dengan HlsMediaSource.Factory.setAllowChunklessPreparation(false).
    • Mendukung pencarian akurat frame utama di HLS (#2882).
  • RTSP:
    • Menyediakan API klien untuk mengganti SocketFactory yang digunakan untuk semua koneksi server (#9606).
    • Memilih metode autentikasi DIGEST daripada BASIC jika keduanya ada (#9800).
    • Menangani saat pengaturan waktu trek RTSP tidak tersedia (#9775).
    • Mengabaikan nilai header RTP-Info yang tidak valid (#9619).
  • Transformator:
    • Meningkatkan versi API minimum yang diperlukan ke versi 21.
    • TransformationException kini digunakan untuk mendeskripsikan error yang terjadi selama transformasi.
    • Menambahkan TransformationRequest untuk menentukan opsi transformasi.
    • Mengizinkan beberapa pemroses untuk didaftarkan.
    • Memperbaiki Transformator yang macet saat output codec dibaca sebagian.
    • Memperbaiki NPE potensial di Transformer.getProgress saat merilis muxer throw.
    • Menambahkan aplikasi demo untuk menerapkan transformasi.
  • Ekstensi MediaSession:
    • Secara default, MediaSessionConnector kini menghapus playlist saat berhenti. Aplikasi yang ingin mempertahankan playlist dapat memanggil setClearMediaItemsOnStop(false) di konektor.
  • Ektensi transmisi:
    • Memperbaiki bug yang mencegah CastPlayer memanggil onIsPlayingChanged dengan benar (#9792).
    • Mendukung metadata audio termasuk karya seni dengan DefaultMediaItemConverter (#9663).
  • Ekstensi FFmpeg:
    • Membuat build_ffmpeg.sh bergantung pada bin utils LLVM, bukan GNU (#9933).
  • Kompatibilitas Android 12:
    • Mengupgrade ekstensi Transmisi agar bergantung pada com.google.android.gms:play-services-cast-framework:20.1.0. Versi play-services-cast-framework sebelumnya tidak kompatibel dengan aplikasi yang menargetkan Android 12, dan akan error dengan IllegalArgumentException saat membuat PendingIntent (#9528).
  • Menghapus simbol yang tidak digunakan lagi:
    • Menghapus Player.EventListener. Menggunakan Player.Listener sebagai gantinya.
    • Menghapus MediaSourceFactory#setDrmSessionManager, MediaSourceFactory#setDrmHttpDataSourceFactory, dan MediaSourceFactory#setDrmUserAgent. Menggunakan MediaSourceFactory#setDrmSessionManagerProvider sebagai gantinya.
    • Menghapus MediaSourceFactory#setStreamKeys. Menggunakan MediaItem.Builder#setStreamKeys sebagai gantinya.
    • Menghapus MediaSourceFactory#createMediaSource(Uri). Menggunakan MediaSourceFactory#createMediaSource(MediaItem) sebagai gantinya.
    • Menghapus setTag dari DashMediaSource, HlsMediaSource dan SsMediaSource. Menggunakan MediaItem.Builder#setTag sebagai gantinya.
    • Menghapus DashMediaSource#setLivePresentationDelayMs(long, boolean). Menggunakan MediaItem.Builder#setLiveConfiguration dan MediaItem.LiveConfiguration.Builder#setTargetOffsetMs untuk mengganti manifes, atau DashMediaSource#setFallbackTargetLiveOffsetMs untuk memberikan nilai penggantian.
    • Menghapus (Simple)ExoPlayer.setThrowsWhenUsingWrongThread. Anda tidak lagi dapat memilih untuk tidak menerapkan thread.
    • Menghapus ActionFile dan ActionFileUpgradeUtil. Menggunakan ExoPlayer 2.16.1 atau sebelum menggunakan ActionFileUpgradeUtil untuk menggabungkan file tindakan lama ke DefaultDownloadIndex.
    • Menghapus ProgressiveMediaSource#setExtractorsFactory. Menggunakan konstruktor ProgressiveMediaSource.Factory(DataSource.Factory, ExtractorsFactory) sebagai gantinya.
    • Menghapus ProgressiveMediaSource.Factory#setTag dan ProgressiveMediaSource.Factory#setCustomCacheKey. Menggunakan MediaItem.Builder#setTag dan MediaItem.Builder#setCustomCacheKey sebagai gantinya.
    • Menghapus konstruktor DefaultRenderersFactory(Context, @ExtensionRendererMode int) dan DefaultRenderersFactory(Context, @ExtensionRendererMode int, long). Menggunakan konstruktor DefaultRenderersFactory(Context), DefaultRenderersFactory#setExtensionRendererMode, dan DefaultRenderersFactory#setAllowedVideoJoiningTimeMs sebagai gantinya.
    • Menghapus semua konstruktor CronetDataSource publik. Sebagai gantinya, gunakan CronetDataSource.Factory.
  • Mengubah IntDefs berikut menjadi @Target(TYPE_USE) saja. Hal ini dapat merusak kompilasi penggunaan di Kotlin, yang dapat diperbaiki dengan memindahkan anotasi ke anotasi jenis (Int).
    • @AacAudioObjectType
    • @Ac3Util.SyncFrameInfo.StreamType
    • @AdLoadException.Type
    • @AdtsExtractor.Flags
    • @AmrExtractor.Flags
    • @AspectRatioFrameLayout.ResizeMode
    • @AudioFocusManager.PlayerCommand
    • @AudioSink.SinkFormatSupport
    • @BinarySearchSeeker.TimestampSearchResult.Type
    • @BufferReplacementMode
    • @C.BufferFlags
    • @C.ColorRange
    • @C.ColorSpace
    • @C.ColorTransfer
    • @C.CryptoMode
    • @C.Encoding
    • @C.PcmEncoding
    • @C.Projection
    • @C.SelectionReason
    • @C.StereoMode
    • @C.VideoOutputMode
    • @CacheDataSource.Flags
    • @CaptionStyleCompat.EdgeType
    • @DataSpec.Flags
    • @DataSpec.HttpMethods
    • @DecoderDiscardReasons
    • @DecoderReuseResult
    • @DefaultAudioSink.OutputMode
    • @DefaultDrmSessionManager.Mode
    • @DefaultTrackSelector.SelectionEligibility
    • @DefaultTsPayloadReaderFactory.Flags
    • @EGLSurfaceTexture.SecureMode
    • @EbmlProcessor.ElementType
    • @ExoMediaDrm.KeyRequest.RequestType
    • @ExtensionRendererMode
    • @Extractor.ReadResult
    • @FileTypes.Type
    • @FlacExtractor.Flags (dalam paket com.google.android.exoplayer2.ext.flac)
    • @FlacExtractor.Flags (dalam paket com.google.android.exoplayer2.extractor.flac)
    • @FragmentedMp4Extractor.Flags
    • @HlsMediaPlaylist.PlaylistType
    • @HttpDataSourceException.Type
    • @IllegalClippingException.Reason
    • @IllegalMergeException.Reason
    • @LoadErrorHandlingPolicy.FallbackType
    • @MatroskaExtractor.Flags
    • @Mp3Extractor.Flags
    • @Mp4Extractor.Flags
    • @NotificationUtil.Importance
    • @PlaybackException.FieldNumber
    • @PlayerNotificationManager.Priority
    • @PlayerNotificationManager.Visibility
    • @PlayerView.ShowBuffering
    • @Renderer.State
    • @RendererCapabilities.AdaptiveSupport
    • @RendererCapabilities.Capabilities
    • @RendererCapabilities.DecoderSupport
    • @RendererCapabilities.FormatSupport
    • @RendererCapabilities.HardwareAccelerationSupport
    • @RendererCapabilities.TunnelingSupport
    • @SampleStream.ReadDataResult
    • @SampleStream.ReadFlags
    • @StyledPlayerView.ShowBuffering
    • @SubtitleView.ViewType
    • @TextAnnotation.Position
    • @TextEmphasisSpan.MarkFill
    • @TextEmphasisSpan.MarkShape
    • @Track.Transformation
    • @TrackOutput.SampleDataPart
    • @Transformer.ProgressState
    • @TsExtractor.Mode
    • @TsPayloadReader.Flags
    • @WebvttCssStyle.FontSizeUnit

Versi 1.0.0-alpha01

27 Oktober 2021

androidx.media3:media3-*:1.0.0-alpha01 dirilis. Versi 1.0.0-alpha01 berisi commit berikut ini.

Fitur baru

Media3 adalah tempat baru untuk support library media, termasuk ExoPlayer. Alfa pertama berisi implementasi library awal yang fungsional untuk mengimplementasikan kasus penggunaan media, seperti:

  • ExoPlayer, pemutar media tingkat aplikasi untuk Android yang mudah disesuaikan dan diperluas.
  • Fungsi sesi media, untuk mengekspos dan mengontrol pemutaran. Modul sesi baru ini menggunakan antarmuka Player yang sama seperti ExoPlayer.
  • Komponen UI untuk mem-build antarmuka pengguna pemutaran media.
  • Modul yang menggabungkan fungsi di library lain untuk digunakan dengan ExoPlayer, misalnya, penyisipan iklan melalui IMA SDK.

Untuk informasi selengkapnya, lihat project GitHub Media3.

ExoPlayer sebelumnya dihosting di project GitHub ExoPlayer yang terpisah. Di Media3, nama paketnya adalah androidx.media3.exoplayer. Kami berencana untuk terus mempertahankan dan merilis project GitHub ExoPlayer untuk sementara waktu guna memberikan waktu bagi aplikasi untuk bermigrasi ke Media3. Media3 memiliki pengganti untuk semua modul ExoPlayer, kecuali untuk ekstensi media2 dan mediasession lama, yang diganti dengan modul media3-session baru. Hal ini memberikan integrasi langsung antara pemutar dan sesi media tanpa perlu menggunakan class adaptor/konektor.