Praktik terbaik aksesibilitas untuk Android TV

Panduan ini memberikan praktik terbaik untuk aksesibilitas di Android TV dan memberikan rekomendasi untuk aplikasi native dan non-native.

Mengapa aksesibilitas penting untuk aplikasi TV saya?

Gangguan penglihatan tidak jarang terjadi di kalangan populasi yang menonton TV. Diperkirakan 2,2 miliar orang di seluruh dunia memiliki gangguan penglihatan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Di AS, 32 juta orang Amerika berusia 18 tahun ke atas mengalami kehilangan penglihatan yang signifikan, menurut Survei Wawancara Kesehatan Nasional 2018. Di Eropa, perkiraan tersebut mencakup 30 juta orang tunanetra dan memiliki gangguan penglihatan, menurut European Blind Union (EBU).

Yang paling penting, pengguna dengan gangguan penglihatan dapat menikmati konten media sama halnya dengan rekan yang memiliki gangguan penglihatan. Survei tahun 2017 yang dilakukan oleh Comcast menunjukkan bahwa 96% pengguna tunanetra atau memiliki gangguan penglihatan secara teratur menonton TV, dengan 81% menonton lebih dari satu jam per hari. Namun, 65% dari mereka juga melaporkan menghadapi masalah dalam mencari apa yang ditayangkan di TV. Dan dalam survei 2020 di Inggris Raya, 80% penyandang disabilitas mengatakan bahwa mereka mengalami masalah aksesibilitas dengan layanan streaming video on-demand.

Meskipun teknologi pendukung dapat dan sangat membantu pengguna dengan gangguan penglihatan, penting untuk mendukung aksesibilitas dalam proses penemuan konten untuk aplikasi TV. Misalnya, berikan perhatian ekstra pada penyediaan panduan navigasi dan pelabelan elemen dengan benar, serta pastikan aplikasi TV berfungsi baik dengan fitur aksesibilitas seperti TalkBack. Langkah-langkah ini dapat meningkatkan pengalaman secara signifikan bagi pengguna dengan gangguan penglihatan.

Langkah pertama menuju peningkatan aksesibilitas adalah awareness. Panduan ini dapat membantu Anda dan tim Anda untuk menemukan masalah aksesibilitas pada aplikasi TV.

Resource aksesibilitas Android

Untuk mempelajari aksesibilitas di Android lebih lanjut, lihat referensi pengembangan aksesibilitas kami.

Penskalaan Teks

Aplikasi Android TV harus menghormati preferensi pengguna untuk penskalaan teks dengan mendukung kepadatan piksel yang berbeda.

Berhati-hatilah untuk:

  • Gunakan wrap_content untuk dimensi dalam komponen UI.
  • Pastikan tata letak mengatur ulang komponen saat dimensinya berubah bergantung pada skala teks.
  • Pastikan komponen masih muat di layar pada skala teks yang lebih besar.
  • Jangan gunakan unit ukuran teks sp untuk komponen yang tidak fleksibel.
  • Periksa nilai FONT_SCALE untuk penyesuaian dalam tampilan kustom:

    // Checking font scale with Context
    val scale = resources.configuration.fontScale
    Log.d(TAG, "Text scale is: " + scale)
    

Skala teks dapat diubah dengan perintah berikut:

adb shell settings put system font_scale 1.2f

Di Android 12 dan yang lebih baru, pengguna dapat mengubah penskalaan teks dari setelan perangkat.

Tata letak keyboard

Di Android 13 (level API 33) dan yang lebih baru, Anda dapat menggunakan getKeyCodeForKeyLocation() untuk mencari kode tombol untuk lokasi utama yang diharapkan. Tindakan ini mungkin diperlukan jika pengguna telah memetakan ulang beberapa lokasi utama atau jika mereka menggunakan keyboard yang tidak memiliki tata letak standar.

Deskripsi audio

Di Android 13 (level API 33) dan yang lebih baru, preferensi aksesibilitas tingkat sistem yang baru memungkinkan pengguna mengaktifkan deskripsi audio di semua aplikasi. Aplikasi Android TV dapat memeriksa preferensi pengguna dengan mengkuerinya menggunakan isAudioDescriptionRequested().

Kotlin


private lateinit var accessibilityManager: AccessibilityManager

// In onCreate():
accessibilityManager = getSystemService(AccessibilityManager::class.java)

// Where your media player is initialized
if (am.isAudioDescriptionRequested) {
    // User has requested to enable audio descriptions
}

Java


private AccessibilityManager accessibilityManager;

// In onCreate():
accessibilityManager = getSystemService(AccessibilityManager.class);

// Where your media player is initialized
if(accessibilityManager.isAudioDescriptionRequested()) {
    // User has requested to enable audio descriptions
}

Aplikasi Android TV dapat memantau saat preferensi pengguna berubah dengan menambahkan pemroses ke AccessbilityManager:

Kotlin


private val listener =
    AccessibilityManager.AudioDescriptionRequestedChangeListener { enabled ->
        // Preference changed; reflect its state in your media player
    }

override fun onStart() {
    super.onStart()

    accessibilityManager.addAudioDescriptionRequestedChangeListener(mainExecutor, listener)
}

override fun onStop() {
    super.onStop()

    accessibilityManager.removeAudioDescriptionRequestedChangeListener(listener)
}

Java


private AccessibilityManager.AudioDescriptionRequestedChangeListener listener = enabled -> {
    // Preference changed; reflect its state in your media player
};

@Override
protected void onStart() {
    super.onStart();

    accessibilityManager.addAudioDescriptionRequestedChangeListener(getMainExecutor(), listener);
}

@Override
protected void onStop() {
    super.onStop();

    accessibilityManager.removeAudioDescriptionRequestedChangeListener(listener);
}