Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Variabel lingkungan

Anda dapat menetapkan variabel lingkungan untuk Android Studio dan alat command line yang menentukan hal-hal seperti lokasi penginstalan SDK dan lokasi penyimpanan data khusus pengguna. Halaman ini menjelaskan tentang variabel lingkungan yang paling umum digunakan.

Contoh berikut ini menunjukkan cara menggunakan variabel lingkungan untuk meluncurkan emulator ketika penginstalan SDK ditempatkan di E:\Android\sdk\, bukan di lokasi defaultnya yaitu $USER_HOME atau $HOME.

$ set ANDROID_SDK_ROOT=E:\Android\sdk\
$ emulator -avd Pixel_API_25

Referensi variabel

Tabel berikut ini menjelaskan tentang variabel lingkungan yang umum digunakan untuk Android SDK Tools.

Tabel 1. Variabel lingkungan

Variabel lingkungan Android SDK
ANDROID_SDK_ROOT Menetapkan lokasi ke direktori penginstalan SDK. Setelah ditetapkan, nilainya biasanya tidak berubah, dan dapat dibagikan oleh beberapa pengguna di perangkat yang sama. ANDROID_HOME, yang juga menunjuk ke direktori penginstalan SDK, tidak digunakan lagi. Jika Anda terus menggunakannya, aturan berikut ini akan berlaku:
  • Jika ANDROID_HOME ditetapkan dan berisi penginstalan SDK yang valid, nilainya akan digunakan sebagai ganti nilai dalam ANDROID_SDK_ROOT.
  • Jika ANDROID_HOME tidak ditetapkan, nilai dalam ANDROID_SDK_ROOT akan digunakan.
  • Jika ANDROID_HOME ditetapkan tetapi tidak ada atau tidak berisi penginstalan SDK yang valid, nilai dalam ANDROID_SDK_ROOT yang akan digunakan.
REPO_OS_OVERRIDE Tetapkan variabel ini ke windows, macosx, atau linux jika Anda menggunakan sdkmanager untuk mendownload paket bagi sistem operasi yang berbeda dengan perangkat saat ini.
Variabel lingkungan konfigurasi Android Studio
Variabel konfigurasi Android Studio berisi setelan yang menyesuaikan lokasi file konfigurasi dan JDK. Saat perangkat dinyalakan, Android Studio akan memeriksa variabel ini untuk mengetahui setelannya. Untuk informasi selengkapnya, lihat Mengonfigurasi Android Studio.
STUDIO_VM_OPTIONS Menetapkan lokasi file studio.vmoptions. File ini berisi setelan yang memengaruhi karakteristik performa Mesin Virtual Java HotSpot. File ini juga dapat diakses dari dalam Android Studio. Lihat Menyesuaikan opsi VM.
STUDIO_PROPERTIES Menetapkan lokasi file idea.properties. File ini memungkinkan Anda menyesuaikan properti Android Studio IDE, seperti jalur ke plugin yang diinstal oleh pengguna, dan ukuran file maksimum yang didukung oleh IDE. Lihat Menyesuaikan properti IDE.
STUDIO_JDK Menetapkan lokasi JDK yang digunakan untuk menjalankan Android Studio. Saat Anda menjalankannya, IDE akan memeriksa variabel lingkungan STUDIO_JDK, JDK_HOME, dan JAVA_HOME dalam urutan tersebut.
STUDIO_GRADLE_JDK Menetapkan lokasi JDK yang digunakan Android Studio untuk memulai daemon Gradle. Saat Anda menjalankannya, IDE akan memeriksa STUDIO_GRADLE_JDK terlebih dahulu. Jika STUDIO_GRADLE_JDK tidak ditentukan, IDE akan menggunakan nilai yang ditetapkan dalam dialog Project Structure.
Variabel Lingkungan Emulator
Secara default, emulator menyimpan file konfigurasi di bagian $HOME/.android/ dan data AVD di bagian $HOME/.android/avd/. Anda dapat mengganti nilai default dengan menetapkan variabel lingkungan berikut ini. Perintah emulator -avd <avd_name> menelusuri direktori avd sesuai urutan nilai di $ANDROID_AVD_HOME, $ANDROID_SDK_HOME/.android/avd/, dan $HOME/.android/avd/.

Untuk mendapatkan bantuan terkait variabel lingkungan emulator, ketik emulator -help-environment di command line. Untuk informasi tentang opsi command line emulator, lihat Mengontrol Emulator dari Command Line.

ANDROID_EMULATOR_HOME Menetapkan jalur ke direktori konfigurasi emulator khusus pengguna. Lokasi default-nya adalah $ANDROID_SDK_HOME/.android/.
ANDROID_AVD_HOME Menetapkan jalur ke direktori yang berisi semua file khusus AVD, yang sebagian besar terdiri dari disk image yang sangat besar. Lokasi default-nya adalah $ANDROID_EMULATOR_HOME/avd/. Sebaiknya Anda menetapkan lokasi baru jika lokasi default memiliki kapasitas disk yang rendah.
Emulator Android akan mengkueri variabel lingkungan berikut ini ketika dimulai.
ANDROID_LOG_TAGS Lihat ANDROID_LOG_TAGS.
HTTP_PROXY Berisi setelan proxy HTTP/HTTPS (nama host dan port) untuk proxy http global. Menggunakan pemisah titik dua (:) antara host dan port. Contoh: set HTTP_PROXY=myserver:1981.
ANDROID_VERBOSE Lihat ANDROID_VERBOSE.
ANDROID_SDK_ROOT Lihat ANDROID_SDK_ROOT.
ANDROID_EMULATOR_USE_SYSTEM_LIBS Berisi nilai 0 (default) atau 1. Nilai 1 berarti menggunakan file libstdc++.so sistem, bukan file yang disertakan dengan emulator. Tetapkan variabel lingkungan ini hanya jika emulator tidak dapat dimulai di sistem Linux karena adanya masalah library sistem. Misalnya, beberapa library driver Linux Radeon GL memerlukan file libstdc++.so yang lebih baru.
Audio emulator cepat (QEMU)
QEMU_AUDIO_DRV QEMU_AUDIO_OUT_DRV QEMU_AUDIO_IN_DRV Di Linux, Anda dapat mengubah backend audio default dari emulator dengan menetapkan variabel lingkungan QEMU_AUDIO_DRV ke salah satu nilai berikut:
  • alsa: Menggunakan backend Advanced Arsitektur Linux Sound (ALSA)
  • esd: Menggunakan backend Enlightened Sound Daemon (EsounD)
  • sdl: Menggunakan backend audio Simple DirectMedia Layer (SDL) (tidak ada input audio yang didukung)
  • oss:: Menggunakan backend Open Sound System (OSS)
  • none:: Tidak mendukung audio

set QEMU_AUDIO_DRV=alsa

Anda juga dapat menggunakan backend berbeda untuk input dan output audio dengan memilih salah satu nilai QEMU untuk QEMU_AUDIO_OUT_DRV dan variabel lingkungan QEMU_AUDIO_IN_DRV:


set QEMU_AUDIO_OUT=esd
set QEMU_AUDIO_IN=oss

Jika Anda ingin menonaktifkan dukungan audio, gunakan emulator -no-audio atau tetapkan QEMU_AUDIO_DRV ke none. Anda mungkin perlu menonaktifkan audio dalam situasi berikut:

  • Dalam kasus yang jarang terjadi, driver audio dapat menyebabkan Windows melakukan reboot saat emulator sedang berjalan.
  • Pada beberapa perangkat Linux, emulator mungkin macet saat memulai dengan dukungan audio diaktifkan.
Variabel lingkungan adb
ANDROID_SERIAL Gunakan variabel ini untuk memberikan nomor seri emulator, seperti emulator-5555, ke perintah adb. Jika Anda menetapkan variabel ini, tetapi menggunakan opsi -s untuk menentukan nomor seri dari command line, input command line akan menggantikan nilai dalam ANDROID_SERIAL.

Contoh berikut akan menetapkan ANDROID_SERIAL dan memanggil adb install helloworld.apk, yang kemudian menginstal paket aplikasi Android pada emulator-5555.


set ANDROID_SERIAL=emulator-555
adb install helloWorld.apk
Variabel lingkungan logcat adb
ANDROID_LOG_TAGS Gunakan variabel lingkungan ini untuk menetapkan ekspresi filter default ketika Anda menjalankan logcat dari komputer pengembangan. Contoh:

set ANDROID_LOG_TAGS=ActivityManager:I MyApp:D *:.

Lihat Memfilter Output Log untuk mengetahui informasi lebih lanjut dan contoh lainnya.

ADB_TRACE Berisi daftar informasi debug yang dipisahkan koma untuk dicatat. Nilai dapat berupa: all, adb, sockets, packets, rwx, usb, sync, sysdeps, transport, dan jdwp.

Untuk menampilkan log adb bagi klien adb dan server adb, tetapkan ADB_TRACE ke all, lalu panggil perintah adb logcat, seperti berikut:


set ADB_TRACE=all
adb logcat
ANDROID_VERBOSE Berisi daftar opsi output verbose yang dipisahkan koma (tag debug) yang digunakan oleh emulator. Contoh berikut menunjukkan ANDROID_VERBOSE yang ditetapkan dengan tag debug debug-socket dan debug-radio:

set ANDROID_VERBOSE=socket,radio

Tag debug yang tidak didukung akan diabaikan. Untuk informasi selengkapnya tentang tag debug, gunakan emulator -help-debug-tags.

Cara menetapkan variabel lingkungan

Contoh berikut ini menunjukkan cara menetapkan variabel lingkungan di jendela terminal dan dalam skrip shell untuk sistem operasi yang berbeda. Setelan variabel di jendela terminal akan tetap ada selama jendela terbuka. Setelan variabel dalam skrip shell akan tetap ada di seluruh sesi login.

Windows: Di jendela terminal, ketik perintah berikut:

set HTTP_PROXY=myserver:1981

Jika tidak, Anda dapat menambahkannya ke skrip shell melalui UI Windows. Lihat dokumentasi untuk versi Windows Anda guna mempelajari caranya.

Mac dan Linux: Di jendela terminal, ketik perintah berikut:

export HTTP_PROXY=myserver:1981

Atau, tambahkan berikut ini ke file ~/.bash_profile dan sediakan file sebagai berikut:

export HTTP_PROXY=myserver:1981
$ source ~/.bash_profile