Mengotomatiskan pengujian antarmuka pengguna

Pengujian antarmuka pengguna (UI) memungkinkan Anda memastikan bahwa aplikasi telah memenuhi persyaratan fungsionalnya dan mencapai standar kualitas tinggi sehingga kemungkinan besar akan berhasil digunakan oleh pengguna.

Satu pendekatan terhadap pengujian UI adalah meminta seorang penguji melakukan serangkaian operasi pengguna pada aplikasi target dan memverifikasi apakah aplikasi tersebut berperilaku dengan benar. Akan tetapi, pendekatan manual ini bisa menghabiskan waktu, membosankan, dan rawan kesalahan. Pendekatan yang lebih efisien adalah menulis pengujian UI Anda sehingga tindakan pengguna dilakukan secara otomatis. Pendekatan otomatis memungkinkan Anda untuk menjalankan pengujian dengan cepat dan andal serta dapat diulang.

Catatan: Sebaiknya gunakan Android Studio untuk membuat aplikasi pengujian Anda, karena Android Studio memiliki setelan project, penyertaan library, dan pengemasan yang lebih mudah. Class ini menganggap Anda menggunakan Android Studio.

Untuk mengotomatiskan pengujian UI dengan Android Studio, terapkan kode pengujian dalam folder pengujian Android yang terpisah (src/androidTest/java). Android Gradle Plugin membuat aplikasi pengujian berdasarkan kode pengujian Anda, lalu memuat aplikasi pengujian pada perangkat yang sama dengan aplikasi target. Di kode pengujian Anda, Anda dapat menggunakan framework pengujian UI untuk mensimulasikan interaksi pengguna pada aplikasi target, agar melakukan tugas pengujian yang mencakup skenario penggunaan tertentu.

Untuk menguji aplikasi Android, umumnya Anda harus membuat jenis pengujian UI otomatis ini:

  • Pengujian UI yang mencakup satu aplikasi: Jenis pengujian ini memverifikasi bahwa aplikasi target berperilaku seperti yang diharapkan saat pengguna melakukan tindakan tertentu atau memasukkan input tertentu dalam aktivitasnya. Pengujian ini memungkinkan Anda memeriksa apakah aplikasi menampilkan output UI yang benar sebagai respons terhadap interaksi pengguna dalam aktivitas aplikasi. Framework pengujian UI seperti Espresso memungkinkan Anda melakukan simulasi tindakan pengguna secara terprogram dan menguji interaksi pengguna dalam-aplikasi yang kompleks.
  • Pengujian UI yang mencakup beberapa aplikasi: Jenis pengujian ini memverifikasi perilaku interaksi yang benar antara berbagai aplikasi pengguna atau antara aplikasi pengguna dan aplikasi sistem. Misalnya, Anda mungkin ingin menguji apakah aplikasi kamera Anda berbagi gambar dengan benar dengan aplikasi media sosial pihak ke-3, atau dengan aplikasi Foto default Android. Framework pengujian UI yang mendukung interaksi lintas-aplikasi, seperti UI Automator, memungkinkan Anda membuat pengujian untuk skenario berdasarkan pengguna.

Tutorial di kelas ini mengajarkan Anda cara menggunakan fitur dan API dalam AndroidX Test untuk membuat jenis pengujian otomatis ini. Sebelum Anda mulai membuat pengujian menggunakan API ini, tambahkan AndroidX Test, seperti yang dijelaskan dalam Menyiapkan project untuk AndroidX Test.

Tutorial

Menguji UI untuk satu aplikasi
Pelajari cara menguji UI dalam satu aplikasi dengan menggunakan framework pengujian Espresso.
Menguji UI untuk beberapa aplikasi
Pelajari cara menguji UI di beberapa aplikasi dengan menggunakan framework pengujian UI Automator.

Referensi tambahan

Untuk informasi selengkapnya tentang menggunakan Espresso dalam pengujian Android, lihat referensi berikut.

Contoh

Codelab