Fitur-fitur baru di Pratinjau Android Studio

Halaman ini mencantumkan fitur baru yang diperkenalkan dalam rilis pratinjau Android Studio. Build pratinjau memberikan akses awal ke fitur dan peningkatan terbaru di Android Studio. Anda dapat mendownload versi pratinjau tersebut di sini. Jika Anda mengalami masalah saat menggunakan versi pratinjau Android Studio, harap beri tahu kami. Laporan bug Anda membantu kami menjadikan Android Studio lebih baik.

Untuk berita terbaru tentang rilis pratinjau Android Studio, termasuk daftar perbaikan penting dalam setiap rilis pratinjau, lihat Update Rilis di blog Android Studio.

Versi Android Studio saat ini

Tabel berikut mencantumkan versi Android Studio saat ini dan salurannya masing-masing.

Versi Channel
Android Studio Jellyfish | 2023.3.1 Stabil
Plugin Android Gradle 8.4.0 Stabil
Android Studio Koala | 2024.1.1 Beta
Update Fitur Android Studio Koala | 2024.1.2 Canary

Kompatibilitas dengan pratinjau plugin Android Gradle

Setiap versi pratinjau Android Studio dipublikasikan bersama versi plugin Android Gradle (AGP) yang sesuai. Versi pratinjau Studio harus berfungsi dengan versi AGP stabil apa pun yang kompatibel. Namun, jika menggunakan versi pratinjau AGP, Anda harus menggunakan versi pratinjau Studio yang sesuai (misalnya, Android Studio Chipmunk Canary 7 dengan AGP 7.2.0-alpha07). Upaya untuk menggunakan versi divergen (misalnya, Android Studio Chipmunk Beta 1 dengan AGP 7.2.0-alpha07) akan menyebabkan kegagalan Sinkronisasi, yang menghasilkan perintah untuk mengupdate ke versi AGP yang sesuai.

Untuk mengetahui log mendetail tentang penghentian dan penghapusan API plugin Android Gradle, lihat update API plugin Android Gradle.

Android Studio Koala | 2024.1.1

Berikut adalah fitur baru di Android Studio Koala | 2024.1.1. Untuk melihat apa yang telah diperbaiki dalam versi Android Studio ini, lihat masalah yang ditutup.

Membangun aplikasi AI Generatif menggunakan template Gemini API

Kini Anda dapat menggunakan Android Studio untuk membangun aplikasi yang mengimplementasikan AI Generatif menggunakan Google AI SDK. Template Gemini API di Android Studio memungkinkan Anda menggabungkan fitur-fitur dengan teknologi AI, seperti fitur yang mengandalkan pembuatan teks dan pengenalan gambar, di aplikasi Anda untuk memuaskan pengguna.

Untuk mempelajari cara memulai, lihat Membangun aplikasi AI Generatif pertama Anda di Android Studio.

Alat Pengujian Screenshot Pratinjau Compose

Gunakan alat Pengujian Screenshot Pratinjau Compose untuk menguji UI Compose dan mencegah regresi. Alat baru ini membantu Anda menghasilkan laporan HTML, sehingga Anda dapat mendeteksi perubahan apa pun secara visual pada UI aplikasi. Pelajari lebih lanjut di Pengujian Screenshot Pratinjau Compose.

Pembaruan platform IntelliJ 2024.1

Android Studio Koala menyertakan rilis platform IntelliJ 2024.1, yang memiliki banyak fitur baru seperti terminal baru, "garis lekat" di editor yang membantu Anda melacak class atau metode yang Anda gunakan, dan banyak lagi. Untuk detail selengkapnya, lihat catatan rilis IntelliJ.

Update Fitur Android Studio Koala | 2024.1.2

Selain update platform Intellij 2024.1, berikut adalah fitur-fitur baru di Android Studio Koala Feature Drop | 2024.1.2. Untuk melihat apa yang telah diperbaiki dalam versi Android Studio ini, lihat masalah yang ditutup.

Saran kode dengan Gemini di Android Studio

Kini Anda dapat menyediakan perintah kustom untuk Gemini di Android Studio guna menghasilkan saran kode:

  1. Aktifkan Gemini dengan mengklik View > Tool Windows > Gemini.
  2. Untuk melihat kolom perintah, klik kanan di editor kode, lalu pilih Gemini > Transform selected code dari menu konteks.
  3. Minta Gemini untuk menghasilkan saran kode yang dapat menambahkan kode baru atau mengubah kode yang dipilih. Minta Gemini untuk menyederhanakan kode kompleks dengan menulis ulang kode tersebut, melakukan transformasi kode yang sangat spesifik seperti "jadikan kode ini idiomatis", atau buat fungsi baru yang Anda deskripsikan. Selanjutnya, Android Studio akan menampilkan saran kode Gemini sebagai perbedaan kode, sehingga Anda dapat meninjau dan menerima saran yang diinginkan saja.

Menganalisis laporan error dengan Gemini di Android Studio

Gunakan Gemini di Android Studio untuk menganalisis laporan error Analisis Kualitas Aplikasi, membuat insight, memberikan ringkasan error, dan jika memungkinkan, merekomendasikan langkah berikutnya, termasuk kode contoh dan link ke dokumentasi yang relevan.

Buat semua informasi ini dengan mengklik Tampilkan Insight di jendela alat App Kualitas Insights di Android Studio setelah Anda mengaktifkan Gemini dari View > Tool Windows > Gemini.

Tampilkan insight dari Gemini dari jendela alat App Quality Insights

Streaming Perangkat Android: lebih banyak perangkat dan pendaftaran yang ditingkatkan

Streaming Perangkat Android kini menyertakan perangkat berikut, selain portofolio lebih dari 20 model perangkat yang sudah tersedia:

  • Samsung Galaxy Fold5
  • Samsung Galaxy S23 Ultra
  • Google Pixel 8a

Selain itu, jika Anda baru menggunakan Firebase, Android Studio akan otomatis membuat dan menyiapkan project Firebase gratis saat Anda login ke Fitur Drop Koala untuk menggunakan Streaming Perangkat. Jadi, Anda bisa langsung melakukan {i>streaming<i} pada perangkat yang Anda perlukan. Pelajari kuota Streaming Perangkat Android lebih lanjut, termasuk kuota promosi untuk project paket Firebase Blaze yang tersedia dalam waktu terbatas.

Deteksi kecepatan kabel USB

Android Studio kini mendeteksi saat perangkat Android dapat dihubungkan dengan kabel USB yang lebih cepat, dan menyarankan upgrade yang memaksimalkan kemampuan perangkat. Penggunaan kabel USB yang sesuai akan mengoptimalkan waktu penginstalan aplikasi dan meminimalkan latensi saat menggunakan alat seperti debugger Android Studio.

Deteksi kecepatan kabel USB hanya tersedia untuk macOS dan Linux, dan setelah Anda mengupgrade ke SDK Platform Tools versi terbaru. Dukungan untuk Windows akan segera hadir.

Informasi yang diberikan oleh Android Studio mirip dengan informasi yang dapat Anda dapatkan menggunakan salah satu alat berikut, bergantung pada OS Anda:

  • Mac: menjalankan system_profiler SPUSBDataType dari terminal
  • Linux: menjalankan lsusb -vvv dari terminal

Alur login yang diperbarui ke layanan Google

Sekarang lebih mudah untuk login ke beberapa layanan Google dengan satu langkah autentikasi. Baik Anda ingin menggunakan Gemini di Android Studio, Firebase untuk Streaming Perangkat Android, laporan Google Play untuk Android Vitals, atau semua layanan yang bermanfaat ini, alur login yang baru memudahkan penyiapan dan penerapan. Jika Anda baru mengenal Firebase dan ingin menggunakan Streaming Perangkat Android, Android Studio akan otomatis membuat project untuk Anda, sehingga Anda dapat dengan cepat memulai streaming perangkat Firebase fisik sungguhan. Dengan cakupan izin terperinci, Anda akan selalu dapat mengontrol layanan mana yang memiliki akses ke akun Anda. Untuk memulai, klik avatar profil dan login dengan akun developer Anda.

Pintasan setelan UI perangkat

Untuk membantu Anda mem-build dan men-debug UI, kami telah memperkenalkan pintasan setelan UI Perangkat di jendela alat Running Devices di Android Studio. Gunakan pintasan untuk melihat efek setelan UI umum seperti tema gelap, ukuran font, ukuran layar, bahasa aplikasi, dan TalkBack. Anda dapat menggunakan pintasan dengan emulator, perangkat fisik yang dicerminkan, dan perangkat yang di-streaming dari Firebase Test Lab.

Perhatikan bahwa setelan aksesibilitas seperti TalkBack dan Klik untuk Diucapkan hanya muncul jika sudah diinstal di perangkat. Jika Anda tidak melihat opsi tersebut, download aplikasi Android Accessibility Suite dari Play Store.

Pintasan setelan UI perangkat tersedia untuk perangkat yang menjalankan API level 33 atau yang lebih tinggi.

Pintasan Setelan UI Perangkat di Jendela Perangkat yang Berjalan
Pintasan Setelan UI Perangkat di Jendela Perangkat yang Berjalan

Profiler yang lebih cepat dan lebih baik dengan pendekatan yang berpusat pada tugas

Kami telah meningkatkan performa Profiler Android Studio sehingga tugas pembuatan profil populer seperti merekam pelacakan sistem dengan aplikasi yang dapat dibuat profil kini dapat dimulai hingga 60% lebih cepat.

Desain ulang Profiler yang berfokus pada tugas juga mempermudah dalam memulai tugas yang Anda minati, baik itu memprofilkan penggunaan CPU, memori, atau daya aplikasi Anda. Misalnya, Anda dapat memulai tugas pelacakan sistem untuk membuat profil dan meningkatkan waktu startup aplikasi langsung dari UI segera setelah Anda membuka Profiler.

Integrasi Google Play SDK Index

Integrasi Google Play SDK Index Android Studio kini menyertakan peringatan dari Google Play SDK Console. Hal ini memberi Anda gambaran lengkap tentang potensi masalah versi atau kebijakan di dependensi Anda sebelum mengirimkan aplikasi ke Konsol Google Play.

Android Studio kini juga menampilkan catatan dari penulis SDK langsung di editor untuk menghemat waktu Anda.

Panel pratinjau kartu Wear OS

Nama grup di panel pratinjau cocok dengan nama grup yang diberikan dalam anotasi pratinjau
Panel pratinjau kartu di Android Studio.

Dengan menyertakan beberapa dependensi pada library Jetpack Tiles versi 1.4, saat ini dalam versi alfa, Anda dapat melihat snapshot kartu aplikasi Wear OS. Panel pratinjau ini sangat berguna jika tampilan kartu Anda berubah sebagai respons terhadap kondisi, seperti konten yang berbeda yang bergantung pada ukuran tampilan perangkat, atau acara olahraga yang mencapai paruh waktu.

Untuk menggunakan fitur ini, lakukan hal berikut.

  1. Sertakan dependensi berikut dalam file build.gradle.kts atau build.gradle aplikasi Anda:

    dependencies {
        implementation("androidx.wear.tiles:tiles-tooling-preview:1.4.0-alpha02")
        debugImplementation("androidx.wear.tiles:tiles-tooling:1.4.0-alpha02")
        implementation("androidx.wear:wear-tooling-preview:1.0.0")
    }
    
  2. Untuk melihat pratinjau tampilan kartu di berbagai ukuran layar Wear OS, tambahkan anotasi @Preview, dan teruskan parameter device:

    import androidx.wear.tiles.tooling.preview.Preview
    
    @Preview(device = WearDevices.SMALL_ROUND)
    fun smallPreview(context: Context) = TilePreviewData(
        onTileRequest = { request ->
            TilePreviewHelper.singleTimelineEntryTileBuilder(
                buildMyTileLayout()
            ).build()
        }
    )
    

Meniru kemampuan dan nilai sensor

Android Studio kini menyertakan panel sensor baru, yang memungkinkan Anda menyimulasikan perangkat yang memiliki atau tidak memiliki kemampuan sensor tertentu, seperti sensor detak jantung, serta menetapkan nilai pengujian spesifik untuk sensor ini. Gunakan panel ini untuk menguji cara aplikasi Anda menangani perangkat yang memiliki kemampuan sensor berbeda. Panel ini berguna untuk menguji aplikasi kesehatan dan kebugaran, terutama di perangkat Wear OS.

Tombol berada di dekat bagian tengah baris panel
Panel Fitur Kesehatan Wear, yang tersedia di emulator.

Untuk membuka dan menggunakan panel, lakukan hal berikut:

  1. Buat atau buka Perangkat Virtual Android (AVD) dan jalankan aplikasi Anda di emulator.
  2. Di panel emulator, pilih Fitur Kesehatan Wear. Buka panel Fitur Kesehatan Wear Panel Fitur Kesehatan Wear terbuka, yang menampilkan daftar sensor yang tersedia di berbagai perangkat Android.

Setelah panel terbuka, Anda dapat melakukan hal berikut:

  • Beralihlah di antara Kemampuan standar, Semua kemampuan (default), atau Kustom. Pilih Apply untuk mengirim daftar kemampuan saat ini ke perangkat yang diemulasikan, lalu pilih Reset untuk memulihkan daftar kemampuan ke nilai aktif-nonaktif default-nya.
  • Picu peristiwa pengguna yang berbeda setelah Anda memilih tombol drop-down Pemicu peristiwa. Dari sini, Anda dapat Memicu jeda/melanjutkan otomatis aktivitas kebugaran, Memicu peristiwa tidur oleh pengguna, dan Memicu tembakan golf yang dilakukan pengguna di lapangan golf atau lapangan golf mini.
  • Ganti nilai sensor, setelah Anda memulai olahraga di aplikasi yang diinstal di emulator. Setelah memasukkan nilai baru untuk metrik olahraga yang berbeda, pilih Apply untuk menyinkronkan nilai ini dengan emulator. Ini berguna untuk menguji cara aplikasi Anda menangani berbagai kondisi olahraga dan kecenderungan kebugaran pengguna.

Pratinjau widget Compose Glance

Update Fitur Android Studio Koala memudahkan pratinjau widget Jetpack Compose Glance langsung di dalam IDE. Temukan potensi masalah UI dan sesuaikan tampilan widget Anda lebih awal dalam proses pengembangan. Untuk memulai, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Tambahkan dependensi.
    1. Tambahkan dependensi ke katalog versi Anda:
          [versions]
          androidx-glance-preview = "1.1.0-rc01"
      
          [libraries]
          androidx-glance-preview = {
            group = "androidx.glance",
            name = "glance-preview",
            version.ref = "androidx-glance-preview" }
          androidx-glance-appwidget-preview = {
            group = "androidx.glance",
            name = "glance-appwidget-preview",
            version.ref = "androidx-glance-preview" }
          
    2. Tambahkan dependensi ke file build.gradle.kts tingkat aplikasi:
          debugImplementation(libs.androidx.glance.preview)
          debugImplementation(libs.androidx.glance.appwidget.preview)
          
  2. Impor dependensi dalam file yang menampilkan UI Glance:
        import androidx.glance.preview.ExperimentalGlancePreviewApi
        import androidx.glance.preview.Preview
        
  3. Buat pratinjau widget Glance Anda:
      @Composable
      fun MyGlanceContent() {
        GlanceTheme {
          Scaffold(
            backgroundColor = GlanceTheme.colors.widgetBackground,
            titleBar = { … },
          ) {
              …
          }
        }
      }
    
      @OptIn(ExperimentalGlancePreviewApi::class)
      @Preview(widthDp = 172, heightDp = 244)
      @Composable
      fun MyGlancePreview() {
        MyGlanceContent()
      }
      

Edit Live untuk Compose diaktifkan secara default

Edit Live sekarang diaktifkan dalam mode manual secara default. Solusi ini telah meningkatkan stabilitas dan deteksi perubahan yang lebih andal, termasuk dukungan untuk pernyataan impor.

Dukungan Kotlin untuk perlengkapan pengujian di plugin Android Gradle

Mulai plugin Android Gradle 8.5.0-beta01, kini Anda dapat menggunakan Kotlin dalam sumber testFixtures. Sebelumnya, sumber testFixtures hanya mendukung Java.

Untuk menggunakan fitur ini, lakukan hal berikut.

  1. Pastikan Anda menggunakan Kotlin versi 1.9.20 atau yang lebih baru.
  2. Tambahkan android.experimental.enableTestFixturesKotlinSupport=true ke file gradle.properties Anda.
  3. Tambahkan dependensi eksplisit pada library standar Kotlin dalam file build.gradle.kts atau build.gradle modul:

    dependencies {
        testFixturesImplementation("org.jetbrains.kotlin:kotlin-stdlib:1.9.20")
    }
    

Batasan umum: Belum ada dukungan KAPT atau KSP untuk perlengkapan pengujian.