Perubahan perilaku: semua aplikasi

Platform Android 14 menyertakan perubahan perilaku yang dapat memengaruhi aplikasi Anda. Perubahan perilaku berikut berlaku untuk semua aplikasi saat dijalankan di Android 14, terlepas dari targetSdkVersion. Sebaiknya uji aplikasi Anda lalu modifikasi sesuai kebutuhan untuk mendukung perubahan ini dengan tepat, jika memungkinkan.

Selain itu, pastikan Anda meninjau daftar perubahan perilaku yang hanya memengaruhi aplikasi yang menargetkan Android 14.

Fungsi inti

Menjadwalkan alarm yang tepat ditolak secara default

Alarm yang tepat dimaksudkan untuk notifikasi yang ditujukan bagi pengguna, atau untuk tindakan yang perlu terjadi pada waktu yang tepat. Mulai Android 14, izin SCHEDULE_EXACT_ALARM tidak lagi diberikan kepada sebagian besar aplikasi terinstal baru yang menargetkan Android 13 dan yang lebih tinggi—izin ditolak secara default.

Pelajari lebih lanjut perubahan izin untuk penjadwalan alarm yang tepat.

Siaran yang terdaftar dalam konteks dimasukkan ke dalam antrean saat aplikasi di-cache

Di Android 14, sistem dapat menempatkan siaran yang terdaftar dalam konteks dalam antrean saat aplikasi berada dalam status cache. Ini mirip dengan perilaku antrean yang diperkenalkan oleh Android 12 (API level 31) untuk transaksi binder asinkron. Siaran yang dideklarasikan manifes tidak dimasukkan dalam antrean, dan aplikasi dihapus dari status cache untuk pengiriman siaran.

Saat aplikasi keluar dari status yang di-cache, misalnya kembali ke latar depan, sistem akan mengirim siaran dalam antrean. Beberapa instance siaran tertentu dapat digabungkan menjadi satu siaran. Bergantung pada faktor lain, seperti kesehatan sistem, aplikasi mungkin dihapus dari status cache, dan siaran dalam antrean sebelumnya akan dikirimkan.

Aplikasi hanya dapat menghentikan proses latar belakangnya sendiri

Mulai Android 14, saat aplikasi memanggil killBackgroundProcesses(), API hanya dapat menghentikan proses latar belakang aplikasi Anda sendiri.

Jika Anda meneruskan nama paket aplikasi lain, metode ini tidak akan memengaruhi proses latar belakang aplikasi tersebut, dan pesan berikut akan muncul di Logcat:

Invalid packageName: com.example.anotherapp

Aplikasi Anda tidak boleh menggunakan killBackgroundProcesses() API atau mencoba memengaruhi siklus proses aplikasi lain, bahkan pada versi OS yang lebih lama. Android didesain untuk menyimpan aplikasi yang di-cache di latar belakang dan menghentikannya secara otomatis saat sistem memerlukan memori. Jika aplikasi Anda menghentikan aplikasi lain secara tidak perlu, hal tersebut dapat mengurangi performa sistem dan meningkatkan konsumsi baterai dengan mewajibkan aplikasi tersebut dimulai ulang sepenuhnya, yang memerlukan lebih banyak resource secara signifikan daripada melanjutkan aplikasi yang ada di cache.

MTU disetel ke 517 untuk klien GATT pertama yang meminta MTU

Mulai dari Android 14, stack Bluetooth Android secara ketat mematuhi Spesifikasi Bluetooth Core Versi 5.2 dan meminta MTU BLE ATT hingga 517 byte saat klien GATT pertama meminta MTU menggunakan BluetoothGatt#requestMtu(int) API, dan mengabaikan semua permintaan MTU berikutnya pada koneksi ACL tersebut.

Untuk mengatasi perubahan ini dan membuat aplikasi Anda lebih tangguh, pertimbangkan opsi berikut:

  • Perangkat periferal Anda harus merespons permintaan MTU perangkat Android dengan nilai yang wajar yang dapat diakomodasi oleh periferal. Nilai akhir yang dinegosiasikan akan berupa minimum dari nilai yang diminta Android dan nilai yang diberikan jarak jauh (misalnya, min(517, remoteMtu))
    • Menerapkan perbaikan ini dapat memerlukan update firmware untuk periferal
  • Atau, batasi penulisan karakteristik GATT Anda berdasarkan nilai minimum antara nilai periferal yang didukung yang diketahui dan perubahan MTU yang diterima
    • Perlu diingat bahwa Anda harus mengurangi 5 byte dari ukuran yang didukung untuk header
    • Contoh: arrayMaxLength = min(SUPPORTED_MTU, GATT_MAX_ATTR_LEN(517)) - 5

Alasan baru aplikasi dapat ditempatkan di bucket standby yang dibatasi

Android 14 memperkenalkan alasan baru agar aplikasi dapat ditempatkan ke dalam bucket standby yang dibatasi. Tugas aplikasi memicu error ANR beberapa kali karena waktu tunggu metode onStartJob, onStopJob, atau onBind. (Lihat JobScheduler memperkuat perilaku jaringan dan callback untuk perubahan pada onStartJob dan onStopJob.)

Untuk melacak apakah aplikasi telah memasuki bucket standby terbatas atau belum, sebaiknya logging dengan API UsageStatsManager.getAppStandbyBucket() pada eksekusi tugas atau UsageStatsManager.queryEventsForSelf() saat aplikasi dimulai.

mlock dibatasi hingga 64 KB

Di Android 14 (level API 34) dan yang lebih baru, platform mengurangi memori maksimum yang dapat dikunci menggunakan mlock() menjadi 64 KB per proses. Pada versi sebelumnya, batasnya adalah 64 MB per proses. Pembatasan ini meningkatkan manajemen memori yang lebih baik di seluruh aplikasi dan sistem. Agar lebih konsisten di seluruh perangkat, Android 14 menambahkan pengujian CTS baru untuk batas mlock() baru pada perangkat yang kompatibel.

Sistem memberlakukan penggunaan resource aplikasi dalam cache

Menurut desain, proses aplikasi berada dalam status cache saat dipindahkan ke latar belakang dan tidak ada komponen proses aplikasi lain yang berjalan. Proses aplikasi tersebut dapat dihentikan karena tekanan memori sistem. Setiap pekerjaan yang dilakukan oleh instance Activity setelah metode onStop() dipanggil dan ditampilkan, dalam keadaan ini tidak dapat diandalkan dan sangat tidak disarankan.

Android 14 memperkenalkan konsistensi dan penerapan dalam desain ini. Segera setelah proses aplikasi memasuki status cache, pekerjaan latar belakang tidak diizinkan, sampai komponen proses memasuki kembali status aktif siklus proses.

Aplikasi yang menggunakan API siklus proses yang didukung framework standar, seperti layanan, JobScheduler, dan Jetpack WorkManager, tidak akan terpengaruh oleh perubahan ini.

Pengalaman pengguna

Memberikan akses sebagian ke foto dan video

Android 14 memperkenalkan Akses Foto yang Dipilih, yang memungkinkan pengguna memberikan akses ke gambar dan video tertentu dalam library kepada aplikasi, bukan memberikan akses ke semua media dari jenis tertentu.

Jika Anda belum menggunakan pemilih foto, sebaiknya terapkan di aplikasi Anda untuk memberikan pengalaman yang konsisten dalam memilih gambar dan video, yang juga meningkatkan privasi pengguna tanpa harus meminta izin penyimpanan apa pun.

Jika Anda mempertahankan alat pilih galeri sendiri menggunakan izin penyimpanan dan perlu mempertahankan kontrol penuh atas penerapan Anda, sesuaikan implementasi Anda untuk menggunakan izin READ_MEDIA_VISUAL_USER_SELECTED baru. Jika aplikasi Anda tidak menggunakan izin baru, sistem akan menjalankan aplikasi Anda dalam mode kompatibilitas.

Perubahan pada cara pengguna menerima notifikasi yang tidak dapat ditutup

Jika aplikasi Anda menampilkan notifikasi latar depan yang tidak dapat ditutup kepada pengguna, Android 14 telah mengubah perilaku itu untuk memungkinkan pengguna menutup notifikasi tersebut.

Perubahan ini berlaku untuk aplikasi yang mencegah pengguna menutup notifikasi latar depan dengan menetapkan Notification.FLAG_ONGOING_EVENT melalui Notification.Builder#setOngoing(true) atau NotificationCompat.Builder#setOngoing(true). Perilaku FLAG_ONGOING_EVENT telah berubah untuk membuat notifikasi tersebut benar-benar dapat ditutup oleh pengguna.

Jenis notifikasi ini masih tidak dapat ditutup dalam kondisi berikut:

  • Saat ponsel dikunci
  • Jika pengguna memilih tindakan notifikasi Hapus semua (yang membantu mencegah penutupan yang tidak disengaja)

Selain itu, perilaku baru ini tidak berlaku untuk notifikasi dalam kasus penggunaan berikut:

  • Notifikasi CallStyle
  • Pengontrol kebijakan perangkat (DPC) dan paket pendukung untuk perusahaan

Informasi keamanan data terlihat lebih jelas

Untuk meningkatkan privasi pengguna, Android 14 meningkatkan jumlah tempat sistem menampilkan informasi yang telah Anda deklarasikan dalam formulir Konsol Play. Saat ini, pengguna dapat melihat informasi ini di bagian Keamanan data di listingan aplikasi Anda di Google Play.

Sebaiknya Anda meninjau kebijakan berbagi data lokasi aplikasi dan meluangkan waktu untuk melakukan update yang berlaku pada bagian Keamanan Data Google Play di aplikasi Anda.

Pelajari lebih lanjut dalam panduan tentang bagaimana informasi keamanan data lebih terlihat di Android 14.

Aksesibilitas

Penskalaan font non-linear ke 200%

Mulai Android 14, sistem mendukung penskalaan font hingga 200%, yang memberikan opsi aksesibilitas tambahan kepada pengguna yang mengalami gangguan penglihatan, sesuai dengan Pedoman Aksesibilitas Konten Web (WCAG).

Jika Anda telah menggunakan unit piksel yang diskalakan (sp) untuk menentukan ukuran teks, perubahan ini mungkin tidak akan memiliki dampak tinggi pada aplikasi Anda. Namun, Anda harus melakukan pengujian UI dengan ukuran font maksimum yang diaktifkan (200%) untuk memastikan aplikasi Anda dapat mengakomodasi ukuran font yang lebih besar tanpa memengaruhi kegunaan.

Keamanan

API level target minimum yang dapat diinstal

Mulai Android 14, aplikasi dengan targetSdkVersion di bawah 23 tidak dapat diinstal. Mewajibkan aplikasi memenuhi persyaratan API level target minimum akan meningkatkan keamanan dan privasi bagi pengguna.

Malware sering kali menargetkan API level lama untuk mengabaikan perlindungan privasi dan keamanan yang telah diperkenalkan dalam versi Android yang lebih baru. Misalnya, beberapa aplikasi malware menggunakan targetSdkVersion dari 22 agar tidak dikenai model izin runtime yang diperkenalkan pada tahun 2015 oleh Android 6.0 Marshmallow (API level 23). Perubahan Android 14 ini mempersulit malware untuk menghindari peningkatan keamanan dan privasi. Mencoba menginstal aplikasi yang menargetkan API level yang lebih rendah akan mengakibatkan kegagalan penginstalan, dengan pesan berikut muncul di Logcat:

INSTALL_FAILED_DEPRECATED_SDK_VERSION: App package must target at least SDK version 23, but found 7

Pada perangkat yang diupgrade ke Android 14, aplikasi dengan targetSdkVersion yang lebih rendah dari 23 akan tetap diinstal.

Jika Anda perlu menguji aplikasi yang menargetkan API level lama, gunakan perintah ADB berikut:

adb install --bypass-low-target-sdk-block FILENAME.apk

Nama paket pemilik media mungkin akan disamarkan

Penyimpanan media mendukung kueri untuk kolom OWNER_PACKAGE_NAME, yang menunjukkan aplikasi yang menyimpan file media tertentu. Mulai Android 14, nilai ini disamarkan kecuali jika setidaknya salah satu kondisi berikut terpenuhi:

Pelajari lebih lanjut cara Android memfilter visibilitas paket untuk tujuan privasi.