Ringkasan Fitur dan API

Android 14 memperkenalkan fitur dan API hebat untuk para developer. Berikut ini membantu Anda mempelajari fitur-fitur yang tersedia untuk aplikasi Anda, serta mulai menggunakan API terkait.

Untuk melihat daftar mendetail tentang API yang ditambahkan, diubah, dan dihapus, baca laporan perbedaan API. Untuk mengetahui detail tentang API yang ditambahkan, buka referensi API Android — untuk Android 14, cari API yang ditambahkan di level API 34. Untuk mempelajari area dengan perubahan platform yang mungkin memengaruhi aplikasi Anda, pastikan untuk memeriksa perubahan perilaku Android 14 untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 dan untuk semua aplikasi.

Internasionalisasi

Preferensi bahasa per aplikasi

Android 14 memperluas fitur bahasa per aplikasi yang diperkenalkan di Android 13 (API level 33) dengan kemampuan tambahan berikut:

  • Otomatis membuat localeConfig aplikasi: Mulai dari Android Studio Giraffe Canary 7 dan AGP 8.1.0-alpha07, Anda dapat mengonfigurasi aplikasi untuk mendukung preferensi bahasa per aplikasi secara otomatis. Berdasarkan resource project, plugin Android Gradle menghasilkan file LocaleConfig dan menambahkan referensi ke file tersebut dalam file manifes akhir, sehingga Anda tidak perlu lagi membuat atau memperbarui file secara manual. AGP menggunakan resource dalam folder res modul aplikasi Anda dan dependensi modul library apa pun untuk menentukan lokalitas yang akan disertakan dalam file LocaleConfig.

  • Update dinamis untuk localeConfig aplikasi: Gunakan metode setOverrideLocaleConfig() dan getOverrideLocaleConfig() di LocaleManager untuk memperbarui secara dinamis daftar bahasa yang didukung aplikasi Anda di setelan sistem perangkat. Gunakan fleksibilitas ini untuk menyesuaikan daftar bahasa yang didukung per region, menjalankan eksperimen A/B, atau memberikan daftar lokalitas yang diupdate jika aplikasi Anda menggunakan push sisi server untuk pelokalan.

  • Visibilitas bahasa aplikasi untuk editor metode input (IME): IME dapat menggunakan metode getApplicationLocales() untuk memeriksa bahasa aplikasi saat ini dan mencocokkan bahasa IME dengan bahasa tersebut.

Grammatical Inflection API

Tiga miliar orang menggunakan bahasa bergender: bahasa yang kategori gramatikalnya—seperti kata benda, kata kerja, kata sifat, dan preposisi—diterapkan dengan gender orang dan objek yang Anda ajak bicara atau Anda bicarakan. Secara tradisional, banyak bahasa bergender menggunakan gender gramatikal maskulin sebagai gender default atau generik.

Menjangkau pengguna dalam gender gramatikal yang salah, seperti menyapa perempuan dengan gender gramatikal yang maskulin, dapat memberi dampak negatif pada performa dan sikap mereka. Sebaliknya, UI dengan bahasa yang mencerminkan gender gramatikal pengguna dengan benar dapat meningkatkan interaksi pengguna dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih personal dan terdengar alami.

Guna membantu Anda mem-build UI yang berorientasi pengguna untuk bahasa-bahasa bergender, Android 14 memperkenalkan Grammatical Inflection API, yang memungkinkan Anda menambahkan dukungan untuk gender gramatikal tanpa perlu memfaktorkan ulang aplikasi.

Preferensi regional

Preferensi regional memungkinkan pengguna mempersonalisasi satuan suhu, hari pertama dalam seminggu, dan sistem penomoran. Orang Eropa yang tinggal di Amerika Serikat mungkin lebih memilih satuan suhu dalam Celsius, bukan Fahrenheit, dan menginginkan aplikasi memperlakukan Senin sebagai awal minggu, bukan default Minggu seperti di Amerika.

Menu Setelan Android yang baru untuk preferensi ini memberi pengguna lokasi yang dapat ditemukan dan terpusat untuk mengubah preferensi aplikasi. Preferensi ini juga tetap ada melalui pencadangan dan pemulihan. Beberapa API dan intent—seperti getTemperatureUnit dan getFirstDayOfWeek— memberikan pembacaan aplikasi Anda akses ke preferensi pengguna, sehingga aplikasi dapat menyesuaikan cara menampilkan informasi. Anda juga dapat mendaftarkan BroadcastReceiver di ACTION_LOCALE_CHANGED untuk menangani perubahan konfigurasi lokalitas saat preferensi regional berubah.

Untuk menemukan setelan ini, buka aplikasi Settings, lalu buka System > Languages & input > Regional preferences.

Layar Preferensi regional di setelan sistem Android.
Opsi suhu untuk preferensi regional di setelan sistem Android.

Aksesibilitas

Penskalaan font non-linear ke 200%

Mulai Android 14, sistem mendukung penskalaan font hingga 200%, yang memberikan opsi aksesibilitas tambahan kepada pengguna yang mengalami gangguan penglihatan, sesuai dengan Panduan Aksesibilitas Konten Web (WCAG).

Agar elemen teks besar di layar tidak diskalakan terlalu besar, sistem akan menerapkan kurva penskalaan nonlinear. Strategi penskalaan ini berarti teks besar tidak diskalakan pada kecepatan yang sama dengan teks yang lebih kecil. Penskalaan font nonlinear membantu mempertahankan hierarki proporsional antara elemen dengan ukuran yang berbeda sekaligus memitigasi masalah dengan penskalaan teks linear pada derajat yang tinggi (seperti teks terpotong atau teks yang menjadi lebih sulit dibaca karena ukuran layar yang sangat besar).

Menguji aplikasi dengan penskalaan font nonlinear

Aktifkan ukuran font maksimum di setelan aksesibilitas perangkat untuk menguji aplikasi Anda.

Jika Anda sudah menggunakan unit piksel yang diskalakan (sp) untuk menentukan ukuran teks, opsi tambahan dan peningkatan penskalaan ini akan otomatis diterapkan pada teks di aplikasi Anda. Namun, Anda tetap harus melakukan pengujian UI dengan ukuran font maksimum yang diaktifkan (200%) untuk memastikan aplikasi Anda menerapkan ukuran font dengan benar dan dapat mengakomodasi ukuran font yang lebih besar tanpa memengaruhi kegunaan.

Untuk mengaktifkan ukuran font 200%, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Buka aplikasi Settings dan buka Accessibility > Display size and text.
  2. Untuk opsi Font size, ketuk ikon plus (+) hingga setelan ukuran font maksimum diaktifkan, seperti yang ditunjukkan dalam gambar yang menyertai bagian ini.

Menggunakan satuan piksel yang diskalakan (sp) untuk ukuran teks

Ingatlah untuk selalu menentukan ukuran teks dalam unit sp. Saat aplikasi Anda menggunakan unit sp, Android dapat menerapkan ukuran teks pilihan pengguna dan menskalakannya dengan tepat.

Jangan menggunakan unit sp untuk padding atau menentukan tinggi tampilan dengan asumsi padding implisit: dengan penskalaan font nonlinear, dimensi sp mungkin tidak proporsional, sehingga 4sp + 20sp mungkin tidak sama dengan 24sp.

Mengonversi satuan piksel yang diskalakan (sp)

Gunakan TypedValue.applyDimension() untuk mengonversi dari unit sp ke piksel, dan gunakan TypedValue.deriveDimension() untuk mengonversi piksel ke sp. Metode ini menerapkan kurva penskalaan nonlinear yang sesuai secara otomatis.

Hindari persamaan hardcode menggunakan Configuration.fontScale atau DisplayMetrics.scaledDensity. Karena penskalaan font bersifat nonlinear, kolom scaledDensity tidak lagi akurat. Kolom fontScale harus digunakan untuk tujuan informasi hanya karena font tidak lagi diskalakan dengan nilai skalar tunggal.

Menggunakan satuan sp untuk lineHeight

Selalu tentukan android:lineHeight menggunakan satuan sp, bukan dp, sehingga tinggi baris diskalakan bersama dengan teks Anda. Atau, jika teks Anda adalah sp, tetapi lineHeight dalam dp atau px, teks tidak akan diskalakan dan tampak sempit. TextView otomatis mengoreksi lineHeight sehingga proporsi yang Anda inginkan dipertahankan, tetapi hanya jika textSize dan lineHeight ditentukan dalam unit sp.

Kamera dan media

Ultra HDR untuk gambar

Ilustrasi kualitas gambar Standard Dynamic Range (SDR) versus High Dynamic Range (HDR).

Android 14 menambahkan dukungan untuk gambar Rentang Dinamis Tinggi (HDR) yang mempertahankan lebih banyak informasi dari sensor saat mengambil foto, yang memungkinkan warna cerah dan kontras yang lebih besar. Android menggunakan format Ultra HDR, yang sepenuhnya kompatibel dengan gambar JPEG, sehingga aplikasi dapat beroperasi dengan gambar HDR secara lancar, yang menampilkannya dalam Standard Dynamic Range (SDR) sesuai kebutuhan.

Rendering gambar ini di UI dalam HDR dilakukan secara otomatis oleh framework saat aplikasi memilih menggunakan UI HDR untuk Jendela Aktivitasnya, baik melalui entri manifes maupun saat runtime dengan memanggil Window.setColorMode(). Anda juga dapat mengambil gambar diam Ultra HDR yang dikompresi di perangkat yang didukung. Dengan lebih banyak warna yang dipulihkan dari sensor, pengeditan di postingan dapat menjadi lebih fleksibel. Gainmap yang terkait dengan gambar Ultra HDR dapat digunakan untuk merendernya menggunakan OpenGL atau Vulkan.

Zoom, Fokus, Postview, dan lainnya di ekstensi kamera

Android 14 mengupgrade dan meningkatkan ekstensi kamera, sehingga aplikasi dapat menangani waktu pemrosesan yang lebih lama, yang memungkinkan gambar yang lebih baik menggunakan algoritma komputasi yang intensif seperti fotografi cahaya redup pada perangkat yang didukung. Fitur-fitur ini memberi pengguna pengalaman yang lebih andal saat menggunakan kemampuan ekstensi kamera. Contoh peningkatan ini mencakup:

Zoom dalam sensor

Jika REQUEST_AVAILABLE_CAPABILITIES_STREAM_USE_CASE di CameraCharacteristics berisi SCALER_AVAILABLE_STREAM_USE_CASES_CROPPED_RAW, aplikasi Anda dapat menggunakan kemampuan sensor lanjutan untuk memberikan piksel yang sama dengan ruang pandang penuh pada streaming RAW yang dipangkas menggunakan CaptureRequest dengan target RAW yang menetapkan kasus penggunaan streaming ke CameraMetadata.SCALER_AVAILABLE_STREAM_USE_CASES_CROPPED_RAW. Dengan menerapkan kontrol penggantian permintaan, kamera yang diupdate akan memberi pengguna kontrol zoom bahkan sebelum kontrol kamera lain siap.

Audio USB lossless

Android 14 mendapatkan dukungan untuk format audio lossless untuk pengalaman tingkat audiophile dibandingkan headset berkabel USB. Anda dapat mengkueri perangkat USB untuk atribut mixer pilihannya, mendaftarkan pemroses untuk perubahan atribut mixer yang diinginkan, dan mengonfigurasi atribut mixer menggunakan class AudioMixerAttributes. Class ini mewakili format, seperti mask saluran, frekuensi sampel, dan perilaku mixer audio. Class ini memungkinkan audio dikirim secara langsung, tanpa pencampuran, penyesuaian volume, atau efek pemrosesan.

Alat dan produktivitas developer

Pengelola Kredensial

Android 14 menambahkan Pengelola Kredensial sebagai API platform, dengan dukungan tambahan untuk perangkat Android 4.4 (API level 19) melalui Library Jetpack menggunakan layanan Google Play. Pengelola Kredensial bertujuan untuk mempermudah login bagi pengguna dengan API yang mengambil dan menyimpan kredensial dengan penyedia kredensial yang dikonfigurasi pengguna. Pengelola Kredensial mendukung beberapa metode login, termasuk nama pengguna dan sandi, kunci sandi, serta solusi login gabungan (seperti Login dengan Google) dalam satu API.

Kunci sandi memberikan banyak manfaat. Misalnya, kunci sandi dibuat berdasarkan standar industri, dapat berfungsi di berbagai sistem operasi dan ekosistem browser, serta dapat digunakan dengan situs dan aplikasi.

Untuk mengetahui informasi selengkapnya, lihat dokumentasi Pengelola Kredensial dan kunci sandi serta postingan blog tentang Pengelola Kredensial dan kunci sandi.

Health Connect

Health Connect adalah repositori di perangkat untuk data kesehatan dan kebugaran pengguna. Dengan begitu, pengguna dapat berbagi data antar-aplikasi favorit mereka, dengan satu tempat untuk mengontrol data yang ingin dibagikan ke aplikasi tersebut.

Di perangkat yang menjalankan versi Android sebelum Android 14, Health Connect tersedia untuk didownload sebagai aplikasi di Google Play Store. Mulai Android 14, Health Connect adalah bagian dari platform dan menerima update melalui update sistem Google Play tanpa memerlukan download terpisah. Dengan ini, Health Connect dapat sering diupdate, dan aplikasi Anda dapat mengandalkan Health Connect yang tersedia di perangkat yang menjalankan Android 14 atau yang lebih baru. Pengguna dapat mengakses Health Connect dari Setelan di perangkat mereka, dengan kontrol privasi yang terintegrasi ke dalam setelan sistem.

Pengguna dapat mulai menggunakan Health Connect tanpa download aplikasi terpisah di perangkat yang menjalankan Android 14 atau yang lebih tinggi.
Pengguna dapat mengontrol aplikasi mana yang memiliki akses ke data kesehatan dan kebugaran mereka melalui setelan sistem.

Health Connect menyertakan beberapa fitur baru di Android 14, seperti rute olahraga, yang memungkinkan pengguna membagikan rute olahraga mereka yang dapat divisualisasikan pada peta. Rute didefinisikan sebagai daftar lokasi yang disimpan dalam jangka waktu, dan aplikasi Anda dapat menyisipkan rute ke dalam sesi olahraga, yang mengikatnya bersama-sama. Untuk memastikan bahwa pengguna memiliki kontrol penuh atas data sensitif ini, pengguna harus mengizinkan berbagi rute individual ke aplikasi lain.

Untuk mengetahui informasi selengkapnya, lihat dokumentasi Health Connection dan postingan blog tentang Yang baru di Android Health.

Update OpenJDK 17

Android 14 melanjutkan pekerjaan memuat ulang library inti Android agar selaras dengan fitur dalam rilis OpenJDK LTS terbaru, termasuk update library dan dukungan bahasa Java 17 untuk developer aplikasi dan platform.

Fitur dan peningkatan berikut disertakan:

  • Mengupdate sekitar 300 class java.base ke dukungan Java 17.
  • Pemblokiran Teks, yang memperkenalkan literal string multibaris ke bahasa pemrograman Java.
  • Pencocokan Pola untuk instance, yang memungkinkan objek diperlakukan sebagai memiliki jenis tertentu dalam instanceof tanpa variabel tambahan.
  • Class tertutup, yang memungkinkan Anda membatasi class dan antarmuka yang dapat memperluas atau menerapkannya.

Berkat update sistem Google Play (Project Mainline), lebih dari 600 juta perangkat diaktifkan untuk menerima update Android Runtime (ART) terbaru yang menyertakan perubahan ini. Ini adalah bagian dari komitmen kami untuk memberi aplikasi lingkungan yang lebih konsisten dan aman di seluruh perangkat, serta memberikan fitur dan kemampuan baru kepada pengguna, terlepas dari rilis platform.

Java dan OpenJDK adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Oracle dan/atau afiliasinya.

Peningkatan untuk app store

Android 14 memperkenalkan beberapa PackageInstaller API yang memungkinkan app store meningkatkan pengalaman pengguna mereka.

Meminta persetujuan penginstalan sebelum mendownload

Menginstal atau mengupdate aplikasi mungkin memerlukan persetujuan pengguna. Misalnya, saat penginstal menggunakan izin REQUEST_INSTALL_PACKAGES mencoba menginstal aplikasi baru. Pada versi Android sebelumnya, app store hanya dapat meminta persetujuan pengguna setelah APK ditulis ke sesi penginstalan dan sesi tersebut di-commit.

Mulai Android 14, metode requestUserPreapproval() memungkinkan penginstal meminta persetujuan pengguna sebelum melakukan sesi penginstalan. Peningkatan ini memungkinkan app store menunda download APK apa pun hingga setelah penginstalan disetujui oleh pengguna. Selain itu, setelah pengguna menyetujui penginstalan, app store dapat mendownload dan menginstal aplikasi di latar belakang tanpa mengganggu pengguna.

Mengklaim tanggung jawab untuk update mendatang

Metode setRequestUpdateOwnership() memungkinkan penginstal menunjukkan kepada sistem bahwa penginstal bermaksud bertanggung jawab atas update mendatang untuk aplikasi yang diinstalnya. Kemampuan ini memungkinkan penerapan kepemilikan update, yang berarti bahwa hanya pemilik update yang diizinkan untuk menginstal update otomatis ke aplikasi. Penerapan kepemilikan update membantu memastikan bahwa pengguna hanya menerima update dari app store yang diharapkan.

Penginstal lainnya, termasuk yang menggunakan izin INSTALL_PACKAGES, harus menerima persetujuan eksplisit dari pengguna untuk menginstal update. Jika pengguna memutuskan untuk melanjutkan update dari sumber lain, kepemilikan update akan hilang.

Mengupdate aplikasi pada waktu yang tidak terlalu mengganggu

App store biasanya ingin menghindari update aplikasi yang aktif digunakan karena hal ini menyebabkan proses aplikasi yang sedang berjalan dihentikan, yang berpotensi mengganggu aktivitas pengguna.

Mulai Android 14, InstallConstraints API memberi penginstal cara untuk memastikan update aplikasi mereka terjadi pada momen yang tepat. Misalnya, app store dapat memanggil metode commitSessionAfterInstallConstraintsAreMet() untuk memastikan update hanya dilakukan saat pengguna tidak lagi berinteraksi dengan aplikasi yang dimaksud.

Menginstal pemisahan opsional dengan lancar

Dengan APK terpisah, fitur aplikasi dapat dikirimkan dalam file APK terpisah, bukan sebagai APK monolitik. APK terpisah memungkinkan app store mengoptimalkan pengiriman berbagai komponen aplikasi. Misalnya, app store dapat mengoptimalkan berdasarkan properti perangkat target. PackageInstaller API telah mendukung pemisahan sejak diperkenalkan di API level 22.

Di Android 14, metode setDontKillApp() memungkinkan penginstal menunjukkan bahwa proses aplikasi yang sedang berjalan tidak boleh dihentikan saat pemisahan baru diinstal. App store dapat menggunakan fitur ini untuk menginstal fitur baru aplikasi dengan lancar saat pengguna sedang menggunakan aplikasi.

Paket metadata aplikasi

Mulai Android 14, penginstal paket Android memungkinkan Anda menentukan metadata aplikasi, seperti praktik keamanan data, yang akan disertakan di halaman app store seperti Google Play.

Mendeteksi kapan pengguna mengambil screenshot perangkat

Untuk menciptakan pengalaman yang lebih standar dalam mendeteksi screenshot, Android 14 memperkenalkan API deteksi screenshot yang menjaga privasi. API ini memungkinkan aplikasi mendaftarkan callback per aktivitas. Callback ini dipanggil, dan pengguna akan diberi tahu saat pengguna mengambil screenshot ketika aktivitas itu terlihat.

Pengalaman pengguna

Tindakan kustom Sharesheet dan peringkat yang ditingkatkan

Android 14 mengupdate sharesheet sistem untuk mendukung tindakan aplikasi kustom dan hasil pratinjau yang lebih informatif bagi pengguna.

Menambahkan tindakan kustom

Dengan Android 14, aplikasi Anda dapat menambahkan tindakan kustom ke sharesheet sistem yang dipanggilnya.

Screenshot tindakan kustom di sharesheet.

Meningkatkan peringkat target Berbagi Langsung

Android 14 menggunakan lebih banyak sinyal dari aplikasi untuk menentukan peringkat target langsung berbagi agar memberikan hasil yang lebih bermanfaat bagi pengguna. Agar dapat memberikan sinyal yang paling berguna untuk peringkat, ikuti panduan untuk meningkatkan peringkat target Berbagi Langsung. Aplikasi komunikasi juga dapat melaporkan penggunaan pintasan untuk pesan keluar dan masuk.

Baris Direct Share di sharesheet, seperti yang ditunjukkan oleh 1

Dukungan untuk animasi bawaan dan kustom untuk Kembali Prediktif

Video: Animasi kembali prediktif

Android 13 memperkenalkan animasi "kembali ke layar utama" prediktif di balik opsi developer. Saat digunakan pada aplikasi yang didukung dengan opsi developer yang diaktifkan, menggeser kembali akan menampilkan animasi yang menunjukkan bahwa gestur kembali akan menutup aplikasi untuk kembali ke layar utama.

Android 14 menyertakan beberapa peningkatan dan panduan baru untuk Kembali Prediktif:

Dengan rilis pratinjau Android 14 ini, semua fitur Kembali Prediktif tetap berada di balik opsi developer. Lihat panduan developer untuk memigrasikan aplikasi ke kembali prediktif, serta panduan developer untuk membuat transisi kustom dalam aplikasi.

Penggantian per aplikasi produsen perangkat layar besar

Penggantian per aplikasi memungkinkan produsen perangkat mengubah perilaku aplikasi di perangkat layar besar. Misalnya, penggantian FORCE_RESIZE_APP menginstruksikan sistem untuk mengubah ukuran aplikasi agar sesuai dengan dimensi tampilan (menghindari mode kompatibilitas ukuran) meskipun resizeableActivity="false" disetel dalam manifes aplikasi.

Penggantian dimaksudkan untuk meningkatkan pengalaman pengguna di perangkat layar besar.

Properti manifes baru memungkinkan Anda menonaktifkan beberapa penggantian produsen perangkat untuk aplikasi Anda.

Penggantian per aplikasi pengguna perangkat layar besar

Penggantian per aplikasi mengubah perilaku aplikasi di perangkat layar besar. Misalnya, penggantian produsen perangkat OVERRIDE_MIN_ASPECT_RATIO_LARGE menetapkan rasio aspek aplikasi ke 16:9, terlepas dari konfigurasi aplikasi.

Android 14 QPR1 memungkinkan pengguna menerapkan penggantian per aplikasi melalui menu setelan baru di perangkat layar besar.

Berbagi layar sebagian

Berbagi layar sebagian memungkinkan pengguna berbagi jendela aplikasi, bukan seluruh layar perangkat, selama perekaman konten layar.

Dengan fitur berbagi layar sebagian, status bar, menu navigasi, notifikasi, dan elemen UI sistem lainnya dikecualikan dari tampilan bersama. Hanya konten aplikasi yang dipilih yang akan dibagikan.

Berbagi layar sebagian meningkatkan produktivitas dan privasi dengan memungkinkan pengguna menjalankan beberapa aplikasi, tetapi membatasi berbagi konten ke satu aplikasi.

Smart Reply dengan teknologi LLM di Gboard pada Pixel 8 Pro

Di perangkat Pixel 8 Pro dengan Update Fitur Baru bulan Desember, developer dapat mencoba smart reply berkualitas tinggi di Gboard yang didukung oleh Model Bahasa Besar (LLM) di perangkat yang berjalan di Google Tensor.

Fitur ini tersedia sebagai pratinjau terbatas untuk bahasa Inggris AS di WhatsApp, Line, dan KakaoTalk. Diperlukan perangkat Pixel 8 Pro dengan Gboard sebagai keyboard Anda.

Untuk mencobanya, aktifkan fitur ini terlebih dahulu di Settings > Developer Options > AiCore Settings > Enable Aicore Persistent.

Selanjutnya, buka percakapan di aplikasi yang didukung untuk melihat Smart Reply yang didukung LLM di strip saran Gboard sebagai respons terhadap pesan masuk.

Gboard menggunakan LLM di perangkat untuk memberikan smart reply yang berkualitas lebih tinggi.

Grafis

Jalur dapat dikueri dan dapat di-interpola

Path API Android adalah mekanisme yang andal dan fleksibel untuk membuat dan merender grafik vektor, dengan kemampuan untuk menggambar atau mengisi jalur, membuat jalur dari segmen garis atau kurva kuadrat atau kubik, melakukan operasi boolean untuk mendapatkan bentuk yang lebih kompleks, atau semuanya secara bersamaan. Salah satu keterbatasannya adalah kemampuan untuk mengetahui apa yang sebenarnya ada dalam objek Jalur; bagian dalam objek bersifat buram bagi pemanggil setelah dibuat.

Untuk membuat Path, panggil metode seperti moveTo(), lineTo(), dan cubicTo() untuk menambahkan segmen jalur. Namun, belum ada cara untuk menanyakan jalur tersebut tentang segmennya, jadi Anda harus menyimpan informasi tersebut pada waktu pembuatan.

Mulai Android 14, Anda dapat mengkueri jalur untuk mencari tahu apa yang ada di dalamnya. Pertama, Anda perlu mendapatkan objek PathIterator menggunakan Path.getPathIterator API:

Kotlin

val path = Path().apply {
    moveTo(1.0f, 1.0f)
    lineTo(2.0f, 2.0f)
    close()
}
val pathIterator = path.pathIterator

Java

Path path = new Path();
path.moveTo(1.0F, 1.0F);
path.lineTo(2.0F, 2.0F);
path.close();
PathIterator pathIterator = path.getPathIterator();

Selanjutnya, Anda dapat memanggil PathIterator untuk melakukan iterasi melalui segmen satu per satu, mengambil semua data yang diperlukan untuk setiap segmen. Contoh ini menggunakan objek PathIterator.Segment, yang mengemas data untuk Anda:

Kotlin

for (segment in pathIterator) {
    println("segment: ${segment.verb}, ${segment.points}")
}

Java

while (pathIterator.hasNext()) {
    PathIterator.Segment segment = pathIterator.next();
    Log.i(LOG_TAG, "segment: " + segment.getVerb() + ", " + segment.getPoints());
}

PathIterator juga memiliki versi next() tanpa pengalokasian, tempat Anda dapat meneruskan buffer untuk menyimpan data titik.

Salah satu kasus penggunaan yang penting untuk mengkueri data Path adalah interpolasi. Misalnya, Anda mungkin ingin menganimasikan (atau mengubah) antara dua jalur berbeda. Untuk lebih menyederhanakan kasus penggunaan tersebut, Android 14 juga menyertakan metode interpolate() di Path. Dengan asumsi bahwa kedua jalur memiliki struktur internal yang sama, metode interpolate() akan membuat Path baru dengan hasil interpolasi tersebut. Contoh ini menampilkan jalur yang bentuknya adalah setengah (interpolasi linier 0,5) antara path dan otherPath:

Kotlin

val interpolatedResult = Path()
if (path.isInterpolatable(otherPath)) {
    path.interpolate(otherPath, .5f, interpolatedResult)
}

Java

Path interpolatedResult = new Path();
if (path.isInterpolatable(otherPath)) {
    path.interpolate(otherPath, 0.5F, interpolatedResult);
}

Library graphics-path Jetpack memungkinkan API serupa juga untuk versi Android sebelumnya.

Mesh kustom dengan shader verteks dan fragmen

Android telah lama mendukung penggambaran mesh segitiga dengan bayangan kustom, tetapi format mesh input terbatas pada beberapa kombinasi atribut yang telah ditentukan. Android 14 menambahkan dukungan untuk mesh kustom, yang dapat ditentukan sebagai segitiga atau strip segitiga, dan dapat, secara opsional, diindeks. Mesh ini ditentukan dengan atribut khusus, langkah verteks, varying, serta shader verteks dan fragmen yang ditulis dalam AGSL.

Shader verteks menentukan berbagai hal, seperti posisi dan warna, sedangkan shader fragmen dapat secara opsional menentukan warna piksel, biasanya dengan menggunakan variasi yang dibuat oleh shader verteks. Jika warna disediakan oleh shader fragmen, warna tersebut akan digabungkan dengan warna Paint saat ini menggunakan mode campuran yang dipilih saat menggambar mesh. Uniforms dapat diteruskan ke fragmen dan shader verteks untuk fleksibilitas tambahan.

Perender buffer hardware untuk Canvas

Untuk membantu penggunaan Canvas API Android untuk menggambar dengan akselerasi hardware ke HardwareBuffer, Android 14 memperkenalkan HardwareBufferRenderer. API ini sangat berguna saat kasus penggunaan Anda melibatkan komunikasi dengan compositor sistem melalui SurfaceControl untuk penggambaran latensi rendah.