Perubahan perilaku: Aplikasi yang menargetkan Android 14 atau yang lebih tinggi

Seperti rilis sebelumnya, Android 14 menyertakan perubahan perilaku yang mungkin memengaruhi aplikasi Anda. Perubahan perilaku berikut ini berlaku khusus bagi aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi. Jika aplikasi menargetkan Android 14 atau yang lebih tinggi, Anda harus memodifikasi aplikasi untuk mendukung perilaku ini dengan benar, jika berlaku.

Selain itu, pastikan Anda meninjau daftar perubahan perilaku yang memengaruhi semua aplikasi yang berjalan di Android 14, terlepas dari targetSdkVersion aplikasi tersebut.

Fungsi inti

Jenis layanan latar depan wajib diisi

Jika menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, aplikasi harus menentukan setidaknya satu jenis layanan latar depan untuk setiap layanan latar depan dalam aplikasi Anda. Anda harus memilih jenis layanan latar depan yang mewakili kasus penggunaan aplikasi. Sistem mengharapkan layanan latar depan yang memiliki jenis tertentu untuk memenuhi kasus penggunaan tertentu.

Jika kasus penggunaan di aplikasi Anda tidak terkait dengan salah satu jenis ini, sebaiknya migrasikan logika untuk menggunakan WorkManager atau tugas transfer data yang dimulai pengguna

Penerapan izin BLUETOOTH_CONNECT di BluetoothAdapter

Android 14 menerapkan izin BLUETOOTH_CONNECT saat memanggil metode BluetoothAdapter getProfileConnectionState() untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi.

Metode ini sudah memerlukan izin BLUETOOTH_CONNECT, tetapi tidak diterapkan. Pastikan aplikasi Anda mendeklarasikan BLUETOOTH_CONNECT dalam file AndroidManifest.xml aplikasi seperti yang ditunjukkan dalam cuplikan berikut dan periksa apakah pengguna telah memberikan izin sebelum memanggil getProfileConnectionState.

<uses-permission android:name="android.permission.BLUETOOTH_CONNECT" />

Update OpenJDK 17

Android 14 melanjutkan pekerjaan memuat ulang library inti Android agar selaras dengan fitur dalam rilis OpenJDK LTS terbaru, termasuk update library dan dukungan bahasa Java 17 untuk developer aplikasi dan platform.

Beberapa perubahan ini dapat memengaruhi kompatibilitas aplikasi:

  • Perubahan pada ekspresi reguler: Referensi grup yang tidak valid kini tidak diizinkan untuk mengikuti semantik OpenJDK lebih dekat. Anda mungkin melihat kasus baru saat IllegalArgumentException ditampilkan oleh class java.util.regex.Matcher, jadi pastikan untuk menguji aplikasi Anda untuk area yang menggunakan ekspresi reguler. Untuk mengaktifkan atau menonaktifkan perubahan ini saat menguji, alihkan flag DISALLOW_INVALID_GROUP_REFERENCE menggunakan alat framework kompatibilitas.
  • Penanganan UUID: Metode java.util.UUID.fromString() kini melakukan pemeriksaan yang lebih ketat saat memvalidasi argumen input, sehingga Anda mungkin melihat IllegalArgumentException selama deserialisasi. Untuk mengaktifkan atau menonaktifkan perubahan ini saat menguji, alihkan flag ENABLE_STRICT_VALIDATION menggunakan alat framework kompatibilitas.
  • Masalah ProGuard: Dalam beberapa kasus, penambahan class java.lang.ClassValue menyebabkan masalah jika Anda mencoba untuk menyusutkan, meng-obfuscate, dan mengoptimalkan aplikasi menggunakan ProGuard. Masalah ini berasal dari library Kotlin yang mengubah perilaku runtime berdasarkan apakah Class.forName("java.lang.ClassValue") menampilkan class atau tidak. Jika aplikasi Anda dikembangkan terhadap runtime versi lama tanpa class java.lang.ClassValue yang tersedia, pengoptimalan ini mungkin akan menghapus metode computeValue dari class yang berasal dari java.lang.ClassValue.

JobScheduler memperkuat perilaku callback dan jaringan

Sejak diperkenalkan, JobScheduler memperkirakan aplikasi akan ditampilkan dari onStartJob atau onStopJob dalam beberapa detik. Sebelum Android 14, jika tugas berjalan terlalu lama, tugas akan berhenti dan gagal secara otomatis. Jika aplikasi Anda menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi dan melebihi waktu yang diberikan di thread utama, aplikasi akan memicu ANR dengan pesan error "Tidak ada respons ke onStartJob" atau "Tidak respons ke onStopJob". Pertimbangkan untuk bermigrasi ke WorkManager, yang menyediakan dukungan untuk pemrosesan asinkron atau memigrasikan pekerjaan berat apa pun ke thread latar belakang.

JobScheduler juga memperkenalkan persyaratan untuk mendeklarasikan izin ACCESS_NETWORK_STATE jika menggunakan batasan setRequiredNetworkType atau setRequiredNetwork. Jika aplikasi Anda tidak mendeklarasikan izin ACCESS_NETWORK_STATE saat menjadwalkan tugas dan menargetkan Android 14 atau yang lebih tinggi, aplikasi akan menghasilkan SecurityException.

API peluncuran Kartu

Untuk aplikasi yang menargetkan versi 14 dan yang lebih tinggi, TileService#startActivityAndCollapse(Intent) tidak digunakan lagi dan kini menampilkan pengecualian saat dipanggil. Jika aplikasi Anda meluncurkan aktivitas dari kartu, gunakan TileService#startActivityAndCollapse(PendingIntent).

Privasi

Akses sebagian ke foto dan video

Android 14 memperkenalkan Akses Foto yang Dipilih, yang memungkinkan pengguna memberikan akses ke gambar dan video tertentu di galeri foto mereka, bukan memberikan akses ke semua media dari jenis tertentu.

Perubahan ini hanya diaktifkan jika aplikasi Anda menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi. Jika Anda belum menggunakan pemilih foto, sebaiknya terapkan di aplikasi Anda untuk memberikan pengalaman yang konsisten saat memilih gambar dan video yang juga meningkatkan privasi pengguna tanpa harus meminta izin penyimpanan apa pun.

Jika Anda mengelola alat pilih galeri sendiri menggunakan izin penyimpanan dan perlu memiliki kontrol penuh atas penerapan Anda, sesuaikan penerapan Anda untuk menggunakan izin READ_MEDIA_VISUAL_USER_SELECTED yang baru. Jika aplikasi tidak menggunakan izin baru, sistem akan menjalankan aplikasi dalam mode kompatibilitas.

Pengalaman pengguna

Notifikasi Intent layar penuh yang aman

Dengan Android 11 (level API 30), aplikasi apa pun dapat menggunakan Notification.Builder.setFullScreenIntent untuk mengirim intent layar penuh saat ponsel terkunci. Anda dapat memberikannya secara otomatis saat penginstalan aplikasi dengan mendeklarasikan izin USE_FULL_SCREEN_INTENT di AndroidManifest.

Notifikasi intent layar penuh dirancang untuk notifikasi dengan prioritas sangat tinggi yang meminta perhatian segera pengguna, seperti setelan panggilan telepon masuk atau jam alarm yang dikonfigurasi oleh pengguna. Untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, aplikasi yang diizinkan untuk menggunakan izin ini terbatas pada aplikasi yang hanya menyediakan panggilan dan alarm. Google Play Store mencabut izin USE_FULL_SCREEN_INTENT default untuk aplikasi apa pun yang tidak sesuai dengan profil ini. Batas waktu untuk perubahan kebijakan ini adalah 31 Mei 2024.

Izin ini tetap diaktifkan untuk aplikasi yang diinstal di ponsel sebelum pengguna mengupdate ke Android 14. Pengguna dapat mengaktifkan dan menonaktifkan izin ini.

Anda dapat menggunakan API baru NotificationManager.canUseFullScreenIntent untuk memeriksa apakah aplikasi memiliki izin. Jika tidak, aplikasi Anda dapat menggunakan intent baru ACTION_MANAGE_APP_USE_FULL_SCREEN_INTENT untuk meluncurkan halaman setelan tempat pengguna dapat memberikan izin.

Keamanan

Pembatasan ke intent yang implisit dan tertunda

Untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, Android membatasi aplikasi agar tidak mengirim intent implisit ke komponen aplikasi internal dengan cara berikut:

  • Intent implisit hanya dikirim ke komponen yang diekspor. Aplikasi harus menggunakan intent eksplisit untuk mengirim ke komponen yang tidak diekspor, atau menandai komponen sebagai diekspor.
  • Jika aplikasi membuat intent tertunda yang dapat berubah dengan intent yang tidak menentukan komponen atau paket, sistem akan menampilkan pengecualian.

Perubahan ini mencegah aplikasi berbahaya agar tidak mencegat intent implisit yang dimaksudkan untuk digunakan oleh komponen internal aplikasi.

Misalnya, berikut ini filter intent yang dapat dideklarasikan dalam file manifes aplikasi:

<activity
    android:name=".AppActivity"
    android:exported="false">
    <intent-filter>
        <action android:name="com.example.action.APP_ACTION" />
        <category android:name="android.intent.category.DEFAULT" />
    </intent-filter>
</activity>

Jika aplikasi Anda mencoba meluncurkan aktivitas ini menggunakan intent implisit, pengecualian akan ditampilkan:

Kotlin

// Throws an exception when targeting Android 14.
context.startActivity(Intent("com.example.action.APP_ACTION"))

Java

// Throws an exception when targeting Android 14.
context.startActivity(new Intent("com.example.action.APP_ACTION"));

Untuk meluncurkan aktivitas yang tidak diekspor, aplikasi Anda harus menggunakan intent eksplisit:

Kotlin

// This makes the intent explicit.
val explicitIntent =
        Intent("com.example.action.APP_ACTION")
explicitIntent.apply {
    package = context.packageName
}
context.startActivity(explicitIntent)

Java

// This makes the intent explicit.
Intent explicitIntent =
        new Intent("com.example.action.APP_ACTION")
explicitIntent.setPackage(context.getPackageName());
context.startActivity(explicitIntent);

Penerima siaran yang terdaftar runtime harus menentukan perilaku ekspor

Apps and services that target Android 14 (API level 34) or higher and use context-registered receivers are required to specify a flag to indicate whether or not the receiver should be exported to all other apps on the device: either RECEIVER_EXPORTED or RECEIVER_NOT_EXPORTED, respectively. This requirement helps protect apps from security vulnerabilities by leveraging the features for these receivers introduced in Android 13.

Exception for receivers that receive only system broadcasts

If your app is registering a receiver only for system broadcasts through Context#registerReceiver methods, such as Context#registerReceiver(), then it shouldn't specify a flag when registering the receiver.

Pemuatan kode dinamis yang lebih aman

Jika aplikasi Anda menargetkan Android 14 (level API 34) atau yang lebih baru dan menggunakan Pemuatan Kode Dinamis (DCL), semua file yang dimuat secara dinamis harus ditandai sebagai hanya baca. Jika tidak, sistem akan menampilkan pengecualian. Sebaiknya aplikasi menghindari pemuatan kode secara dinamis jika memungkinkan, karena hal ini akan sangat meningkatkan risiko aplikasi disusupi oleh injeksi kode atau modifikasi kode.

Jika Anda harus memuat kode secara dinamis, gunakan pendekatan berikut untuk menetapkan file yang dimuat secara dinamis (seperti file DEX, JAR, atau APK) sebagai file hanya baca, segera setelah file dibuka dan sebelum konten apa pun ditulis:

Kotlin

val jar = File("DYNAMICALLY_LOADED_FILE.jar")
val os = FileOutputStream(jar)
os.use {
    // Set the file to read-only first to prevent race conditions
    jar.setReadOnly()
    // Then write the actual file content
}
val cl = PathClassLoader(jar, parentClassLoader)

Java

File jar = new File("DYNAMICALLY_LOADED_FILE.jar");
try (FileOutputStream os = new FileOutputStream(jar)) {
    // Set the file to read-only first to prevent race conditions
    jar.setReadOnly();
    // Then write the actual file content
} catch (IOException e) { ... }
PathClassLoader cl = new PathClassLoader(jar, parentClassLoader);

Menangani file yang dimuat secara dinamis dan sudah ada

Agar pengecualian tidak ditampilkan untuk file yang dimuat secara dinamis dan sudah ada, sebaiknya hapus dan buat ulang file sebelum Anda mencoba lagi memuatnya secara dinamis di aplikasi Anda. Saat Anda membuat ulang file, ikuti panduan sebelumnya untuk menandai file sebagai hanya baca pada waktu penulisan. Atau, Anda dapat melabeli ulang file yang ada sebagai hanya baca, tetapi dalam kasus ini, kami sangat menyarankan Anda untuk memverifikasi integritas file terlebih dahulu (misalnya dengan memeriksa tanda tangan file terhadap nilai tepercaya) untuk membantu melindungi aplikasi Anda dari tindakan berbahaya.

Batasan tambahan dalam memulai aktivitas dari latar belakang

Untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, sistem akan lebih membatasi kapan aplikasi diizinkan untuk memulai aktivitas dari latar belakang:

  • Saat mengirim PendingIntent menggunakan PendingIntent#send() atau metode serupa, aplikasi harus memilih ikut serta jika ingin memberikan hak istimewa peluncuran aktivitas latar belakangnya sendiri untuk memulai intent yang tertunda. Untuk ikut serta, aplikasi harus meneruskan paket ActivityOptions dengan setPendingIntentBackgroundActivityStartMode(MODE_BACKGROUND_ACTIVITY_START_ALLOWED).
  • Saat aplikasi yang terlihat mengikat layanan dari aplikasi lain yang ada di latar belakang menggunakan metode bindService(), aplikasi yang terlihat kini harus memilih untuk ikut serta jika ingin memberikan hak istimewa peluncuran aktivitas latar belakangnya sendiri ke layanan terikat. Untuk ikut serta, aplikasi harus menyertakan flag BIND_ALLOW_ACTIVITY_STARTS saat memanggil metode bindService().

Perubahan ini memperluas serangkaian pembatasan yang sudah ada untuk melindungi pengguna dengan mencegah aplikasi berbahaya menyalahgunakan API guna memulai aktivitas yang mengganggu dari latar belakang.

Zip path traversal

Untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, Android mencegah Kerentanan Zip Path Traversal dengan cara berikut: ZipFile(String) dan ZipInputStream.getNextEntry() menampilkan ZipException jika nama entri file zip berisi ".." atau diawali dengan "/".

Aplikasi dapat memilih untuk tidak mengikuti validasi ini dengan memanggil dalvik.system.ZipPathValidator.clearCallback().

Untuk aplikasi yang menargetkan Android 14 (API level 34) atau yang lebih tinggi, SecurityException ditampilkan oleh MediaProjection#createVirtualDisplay dalam salah satu skenario berikut:

Aplikasi Anda harus meminta pengguna untuk memberikan izin sebelum setiap sesi pengambilan gambar. Sesi pengambilan tunggal adalah panggilan tunggal pada MediaProjection#createVirtualDisplay, dan setiap instance MediaProjection hanya boleh digunakan sekali.

Menangani perubahan konfigurasi

Jika aplikasi perlu memanggil MediaProjection#createVirtualDisplay untuk menangani perubahan konfigurasi (seperti orientasi layar atau perubahan ukuran layar), Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk mengupdate VirtualDisplay untuk instance MediaProjection yang sudah ada:

  1. Panggil VirtualDisplay#resize dengan lebar dan tinggi yang baru.
  2. Berikan Surface baru dengan lebar dan tinggi yang baru ke VirtualDisplay#setSurface.

Mendaftarkan callback

Aplikasi Anda harus mendaftarkan callback untuk menangani kasus saat pengguna tidak memberikan izin untuk melanjutkan sesi perekaman. Untuk melakukannya, implementasikan Callback#onStop dan minta aplikasi Anda merilis resource terkait (seperti VirtualDisplay dan Surface).

Jika aplikasi Anda tidak mendaftarkan callback ini, MediaProjection#createVirtualDisplay akan menampilkan IllegalStateException saat aplikasi memanggil callback tersebut.

Pembatasan non-SDK yang diperbarui

Android 14 menyertakan daftar terbaru antarmuka non-SDK yang dibatasi berdasarkan kolaborasi dengan developer Android dan pengujian internal terbaru. Jika memungkinkan, kami akan memastikan ketersediaan alternatif publik sebelum membatasi antarmuka non-SDK.

Jika aplikasi Anda tidak menargetkan Android 14, beberapa perubahan ini mungkin tidak langsung memengaruhi Anda. Namun, meskipun saat ini Anda dapat menggunakan beberapa antarmuka non-SDK (bergantung pada API level target aplikasi Anda), penggunaan metode atau kolom non-SDK tetap sangat berisiko merusak aplikasi Anda.

Jika tidak yakin apakah aplikasi Anda menggunakan antarmuka non-SDK atau tidak, Anda dapat menguji aplikasi untuk mencari tahu. Jika aplikasi Anda mengandalkan antarmuka non-SDK, sebaiknya mulailah merencanakan migrasi ke alternatif SDK. Meskipun begitu, kami paham bahwa beberapa aplikasi memiliki kasus penggunaan yang valid untuk menggunakan antarmuka non-SDK. Jika tidak dapat menemukan alternatif penggunaan antarmuka non-SDK untuk fitur dalam aplikasi Anda, sebaiknya minta API publik baru.

Untuk mempelajari perubahan dalam rilis Android ini lebih lanjut, baca Pembaruan pembatasan antarmuka non-SDK di Android 14. Untuk mempelajari lebih lanjut antarmuka non-SDK secara umum, baca Pembatasan antarmuka non-SDK.