Mem-build Action Aplikasi (tidak digunakan lagi)

Action Aplikasi memungkinkan pengguna aplikasi Anda memicu fungsi yang sudah ada di aplikasi Android dengan kueri ke Asisten Google. Ada lima langkah utama untuk memperluas aplikasi Android Anda dengan Action Aplikasi:

  1. Mengidentifikasi fungsi dalam aplikasi yang akan dipicu.
  2. Menemukan intent bawaan (BII) yang cocok dengan fungsi dalam aplikasi.
  3. Memberikan detail fulfillment untuk intent bawaan.
  4. Melihat pratinjau Action Aplikasi Anda di perangkat pengujian.
  5. Meminta peninjauan dan deployment Action Aplikasi.

Untuk mencoba membuat Action Aplikasi menggunakan aplikasi contoh, ikuti codelab Memperluas aplikasi Android ke Asisten Google dengan Action Aplikasi.

Persyaratan

Sebelum Anda mulai mengembangkan Action Aplikasi, penuhi persyaratan berikut:

  • Memiliki Akun Google dengan akses ke Konsol Google Play.
  • Action Aplikasi hanya tersedia untuk aplikasi yang dipublikasikan ke Google Play Store. Selain itu, pastikan aplikasi Anda tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam profil kerja, karena Action Aplikasi tidak didukung oleh Google Play Terkelola.
  • Memiliki perangkat Android fisik untuk menguji Action Aplikasi Anda. Versi OS yang direkomendasikan adalah Android 8 (API level 26) atau lebih tinggi, meskipun Action dapat berjalan di perangkat Android 5 (API level 21).
  • Menginstal Android Studio versi terbaru.
  • Menggunakan Akun Google yang sama untuk login ke Android Studio, aplikasi Google di perangkat pengujian, dan Konsol Google Play.
  • Menyiapkan dan menguji apakah Asisten berfungsi di perangkat pengujian dengan menekan lama tombol Layar Utama.

Mengidentifikasi fungsi aplikasi

Mulailah dengan memilih Aktivitas yang diinginkan di aplikasi Android Anda yang dapat diakses melalui Action Aplikasi. Aktivitas ini harus disiapkan dengan URL deep link Android dan memiliki filter intent yang sesuai dalam manifes aplikasi Android. Action Aplikasi menggunakan URL deep link yang dihasilkan oleh Asisten untuk mengarahkan pengguna langsung ke konten tertentu di aplikasi Anda.

Untuk menguji apakah aktivitas dapat diakses dan dapat dipicu menggunakan Action Aplikasi, jalankan perintah adb berikut:

adb shell am start -a android.intent.action.VIEW -d "AppLinksURL"

Contoh:

adb shell am start -a android.intent.action.VIEW -d "https://www.example.com/deeplink"

Jika aktivitas Anda tidak diluncurkan secara benar dengan perintah adb, periksa hal berikut:

  • Dalam file manifes aplikasi, aktivitas memiliki android:exported=true sehingga dapat diluncurkan menggunakan intent dari Asisten Google.
  • Jika menggunakan URL Link Aplikasi, ikuti semua langkah di Menangani Link Aplikasi Android.

Menemukan intent bawaan yang cocok dengan fungsi aplikasi

Tinjau referensi intent bawaan untuk menemukan BII yang sesuai untuk kasus penggunaan Anda. Intent bawaan membuat model kueri pengguna untuk tugas yang ingin dilakukan di aplikasi Anda, jadi cari BII yang cocok dengan fungsi utama dan alur pengguna di aplikasi Anda. Misalnya, aplikasi pemesanan makanan lebih cenderung menggunakan intent bawaan actions.intent.ORDER_MENU_ITEM daripada aplikasi pengelolaan keuangan. Aplikasi yang menerapkan BII yang tidak sesuai topik atau tidak relevan dengan fungsi aplikasi dapat memberikan pengalaman pengguna yang membingungkan. Akibatnya, tinjauan Action Aplikasi mungkin gagal.

Memberikan detail fulfillment untuk intent bawaan

Sebagian besar proses pembuatan Action Aplikasi adalah membuat file actions.xml untuk aplikasi Anda, tempat Anda menentukan intent bawaan yang dipilih dan fulfillment yang terkait. Saat BII membuat model kueri pengguna untuk tugas, fulfillment akan memberikan informasi kepada Asisten tentang cara melakukan tugas tersebut.

Dalam file actions.xml, intent bawaan ditampilkan sebagai elemen <action> dan setiap fulfillment ditampilkan sebagai elemen <fulfillment>:

<actions>
    <action intentName="actions.intent.ORDER_MENU_ITEM">
        <fulfillment urlTemplate="exampleapp://browse{?food}">
            <parameter-mapping intentParameter="menuItem.name" urlParameter="food" />
        </fulfillment>
    </action>

    <action intentName="actions.intent.GET_THING">
        <fulfillment urlTemplate="exampleapp://search{?query}">
            <parameter-mapping intentParameter="thing.name" urlParameter="query"/>
        </fulfillment>
    </action>
</actions>

Untuk sebagian besar intent bawaan, Anda mengekstrak parameter intent dari kueri pengguna berdasarkan entitas schema.org. Aplikasi Anda kemudian menggunakan parameter intent tersebut untuk mengarahkan pengguna ke fungsi yang diinginkan. Misalnya, kode di atas memetakan parameter intent "thing.name" ke parameter URL "query" di template URL deep link.

Untuk detail penting tentang pembuatan file actions.xml, lihat Membuat Actions.xml. Halaman skema juga menjelaskan cara menentukan parameter value yang diharapkan aplikasi Anda (dikenal sebagai inventaris) dan cara memperbarui file AndroidManifest.xml untuk mereferensikan resource actions.xml.

Melihat pratinjau Action Aplikasi

Anda dapat menggunakan aplikasi versi draf untuk pengujian. Untuk informasi selengkapnya, lihat Menyiapkan dan merilis peluncuran. Kami sangat menyarankan agar Anda menguji aplikasi dalam mode draf sebelum mengirimkannya untuk ditinjau.

Selama pengembangan dan pengujian, Anda menggunakan alat uji Action Aplikasi untuk menguji bahwa Action Aplikasi berfungsi untuk aplikasi Anda. Alat uji Action Aplikasi adalah plugin Android Studio yang membuat pratinjau Action Aplikasi di Asisten (untuk Akun Google Anda). Dengan menggunakan alat uji, Anda dapat menguji fulfillment Anda pada perangkat uji dengan memberikan parameter input yang diharapkan untuk diterima oleh pengguna dari BII.

Saat melihat pratinjau Action Aplikasi, Anda juga dapat memicu kueri dengan suara di perangkat itu sendiri. Fungsi ini hanya tersedia untuk kueri yang tercantum dalam referensi intent bawaan untuk Action Aplikasi. Sebaiknya gunakan pemicu suara hanya untuk tujuan demonstrasi, bukan untuk pengujian reguler.

Meminta peninjauan dan deployment Action Aplikasi

Action Aplikasi Anda tidak akan tersedia untuk pengguna hingga selesai ditinjau dan disetujui. Peninjauan Action Aplikasi tidak memengaruhi status deployment dan peninjauan aplikasi Android Anda di Google Play. Meskipun pengajuan aplikasi Anda disetujui, actions.xml Anda mungkin masih dalam peninjauan oleh Google.

Saat Anda kemudian men-deploy aplikasi, Action Aplikasi akan tetap diaktifkan. Namun, versi yang di-deploy kembali dapat ditinjau oleh Google. Jika versi baru tidak berfungsi dengan semestinya atau berisi pelanggaran kebijakan, Google berhak menonaktifkan Action Aplikasi untuk aplikasi Anda.

Untuk mengirim Action Aplikasi untuk ditinjau, lakukan hal berikut:

  1. Memenuhi persyaratan deployment Action Aplikasi. Persyaratan ini membantu mengoptimalkan aplikasi Anda untuk Asisten dan memastikan pengguna menikmati pengalaman yang lancar saat menggunakan Action Aplikasi.
  2. Setujui Persyaratan layanan Actions on Google di Konsol Google Play (Harga & distribusi > Izin):

    Persyaratan Layanan Actions on Google di konsol Google Play.

  3. Upload aplikasi (berisi actions.xml) ke konsol Google Play seperti biasa untuk dipublikasikan.

  4. Setelah Anda mengupload aplikasi ke Konsol Play, kami akan menghubungi Anda melalui email di Konsol Play yang berisi informasi lebih lanjut mengenai status peninjauan Action Aplikasi Anda.